TERIMA KASIH KERANA SUDI BERKONGSI

Jualan Madu Tualang Hafiz



                                  اسلام عليكم اخ و اخة
                                 بسم الله الرحمن الرحيم
Siapa yang berminat dengan  madu tualang hafiz boleh hubungi saya,

asli dan murah!!!!!!!

harga rm35 satu botol besar
berat 400gram
kalau beli 1kg hanya rm80 sahaja

sekiranya hendak kami poskan rm8 bagi 400gram dan rm10 bagi 2kg ke bawah

berminat hubungi no ini 01126089816 atau pm
bagi yang ade whatsapp boleh hubungi no diatas juga

sekian terima kasih

READ MORE

MADU HUTAN ASLI RM25 FREE POSTAGE


Walaupun ana seorang pengamal perubatan moden tetapi ana percaya dengan kelebihan madu. Di sini ana nak kongsi kelebihan madu untuk segenap masyarakat. Baca jangan tak baca :)

KELEBIHAN KHUSUS MENGIKUT UMUR

1. BAYI/KANAK-KANAK: 
a) Membantu pertumbuhan janin dan bayi dari segi fizikal dan mental.
b) Menyembuh dengan segera cirit- birit.
c) Mengelak daripada cacing perosak dalam perut.
d) Mengeluarkan lendir dalam badan bayi dan menguatkan minda kanak-kanak.

2. REMAJA: 
a)Membantu menyempurnakan kesihatan berkekalan.

3. WANITA:
a) Menambah kejelitaan rupa paras yang asli dan tubuh badan yang menarik.
b) Mempunyai kulit yang halus, bersih dan berseri-seri.

4. LELAKI: 
a) Tampan dengan kekuatan asli dan kelihatan lebih muda.
b) Menguatkan tenaga batin.

5. PENGIDAP KENCING MANIS (DIABETIS): 
a)Menstabilkan kandungan gula dala darah. (Gantikan gula kepada madu lebah)

6. UNTUK SEMUA: 
a) Mengelak dari kegemukan yang tidak terkawal.
b) Memudahkan proses penghadapan dan lawas buang air.
c) Memulihkan penyakit berpanjangan.
d) Menguatkan jantung, buah pinggang dan badan.
e) Menyembuhkan penyakit dalam perut.
f) Mempercepatkan luka atau kesan pembedahan sembuh.
g) Memulihkan batuk dan lelah.
h) Menghindarkan badan letih dan lesu.
i) Kurangkan kesakitan bila datang haid.
j) Baik untuk perempuan bersalin.
k) Membantu/menerangkan pemandangan.

pemakan sunnah..anda sehat ana tumpang gembira..brminat pm ana 011-26089816. RM25 free postage

READ MORE

HATIKU SAKIT KERANA RINDU



Kadang-kadang aku jengah ke FB, membaca dan melihat status berulang kali tanpa jemu.
Kadang-kadang aku menatap gambar, hampir tidak sedar menitik-nitik manik putih.
Kadang-kadang aku melilau melihat skrin handset, bilakah mesej akan berkunjung?
Kadang-kadang aku memicit-micit punat handset, mencari nombor yang ghaib secara tiba-tiba.

Aku sangat rindukan dia. Rindu sangat sangat.
Tapi rinduku rindu tidak terucap. Rinduku hanya mampu berteriak di ruang atmosfera sekeping hati.
Rindu yang telah terhijab meskipun dengan kecanggihan teknologi yang luar biasa.

Aku bukan orang yang kuat!!!

Apatah lagi mempunyai hati sekuat batu. Aku juga insan lemah. Punya perasaan. Punya jiwa dan naluri keperempuanan. Rasa itu adalah yang teramat mendalam. Rindu buat hati aku sakit. Rindu buat fizikal ku derita. Rindu buat aku seakan "angau".

Bisakah aku khabarkan kepadanya?

Wahai angin lalu, sudikah kau menolong aku? Khabarkanlah rinduku kepadanya. Bisikkanlah rasa rindu yang teramat kasih hingga bergetar seluruh tubuhnya.

Tahukah?

Hati ini telah menyimpan perasaan rindu yang sarat. Ya, mungkin bumi beredar mengelilingi matahari dan bulan ber"tawaf" di sekeliling bumi. Beredarnya siang di ganti dengan malam. Perubahan itu sama sekali tidak merubah rasa rindu ini.

Oh!

Mengapakah mereka kata rindu adalah perkataan jiwang semata?
Mengapakah skeptikalnya rindu untuk bercanda?
Mengapakah rindu itu satu seksaan batin?
Mengapakah ke"innocent"an aku dicabar digoncang dengan ribut taufan rindu?

Tahukah?

Ku pendam pendam perasaan ini. Ku simpan dalam sedalamnya perasaan ini. Ku tutup rapat lagi kemas agar hati tidak terbuka untuk menerima kehadiran rasa asing itu.

Saban detik, peredaran darahku meracau dan berderau. Si jantung pula berdentam dentum mengepam darah oksigen ke otak. Signal yang diterima ditafsir sebagai keracunan. Badan tidak mampu bertindakbalas maka diserahkan kepada hati untuk proses dinyahtoksin.

Tapi hati tidak mampu menolak. Racun itu sudah merebak sehingga membisa ke tulang sumsum. Racun apakah ini? Asing sungguh perasaan rindu bagai racun yang disengat oleh sekeping hati.

Maniskah menanggung beban rindu?
atau terseksakah?
Untuk apakah?

Aku tidak bersedia. Kenapa aku yang harus bertarung?
Aku ada komitmen. Kenapa aku perlu tanggung semua ini?
Aku bukan orangnya. Kenapa seperti aku sahaja yang "syok" sendiri?

Mungkin sedikit kufahami bahasa sarat yang kelmarin belum sempat terungkap. Kenangan terindah, mana mungkin tidak membuahkan getaran rindu.

Semua ada saatnya kita bersama. Baik dan buruk penyempurna warna kehidupan fana'.  Kau ajar aku mengeja dan menikmati betapa indahnya musim semi di luar sana. Kau ajar aku ber"tasbih" bersama denyut nadi beriramakan kasih dan sayang.

Walau aku jauh.
Walau aku seorang.
Walau aku sepi.
Walau aku menangis.
Walau aku sayu.

Hati ini tetap remuk diamuk rindu kenangan lalu. Hakikatnya bahawa aku kalah. Aku keraskan hati ingin lupakan semua itu tapi nilai kesabaran tidak seutuh yang disangkakan. Krisis identiti bertambah kronik tatkala memikirkan betapa hinanya aku. Jijiknya aku yang berdosa. Keegoan aku tidak kenal rasa rendah diri.

Layakkah aku punya rasa rindu?
Layakkah aku khabarkan rindu pada kisah lalu?
Layakkah aku mengulang skrip sama dengan citarasa yang bahagia?

Atau perlukah aku buang kisah kita dan mencipta hati plastik?

Semua itu dilema yang tidak boleh dicabut dengan sewenangnya dari hati yang punya pemikiran kompleks, si empunya bernama

P.E.R.E.M.P.U.A.N

Akukah?

READ MORE

RAMADHAN, AKU SEDIH



Kepada muslimat, jangan sedih andai ditakdirkan Ramadhan ini, signal merah telah diberi awal walau pecutan belum bermula.

Usah bergetar tubuhmu menahan kesayuan tatkala signal hijau menghijau sebelum panji kemenangan dikibarkan, sebelum takbir hari yang mulia bersahutan bersama kaum muslimin yang lain.

Dan usah bertambah bimbang serta sedih jika setiap tahun pun begitu.

Bukan soal adil tak adil.
Bukan soal pilih kasih.
Bukan soal lemah semangat.

Perjuangan tetap perjuangan.

Allah tetap sayangkan kita buat selamanya. Kasih-Nya tidak terjangkau apatah lagi muslimat berbakti menyediakan keperluan fizikal buat sang pejuang Ramadhan.

Rebutlah peluang dan maghfirah Allah. Ini Ramadhan adalah milik kita bersama.

Ayuh! Kuatkan hatimu.

Allah tahu kamu excited tunggu Ramadhan dan macam-macam preparation yang kamu buat. Maka, berpositiflah dengan sangkaan baik kepada Allah.

Rasulullah SAW bersabda :

"Barangsiapa yang mendirikan malam-malam dalam bulan Ramadhan kerana Iman dan mengharapkan pahala (dari Allah), nescaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.." (Hadith Muttafaq alaih)

Dirikan malammu dengan bermunajat kepada-Nya, berdoalah, menangislah, merataplah atas segala dosa yang telah menodai kesucian hati. Moga Allah angkat doa kita dan terbukalah hijab antara dua pencinta.

READ MORE

MEMANG TIDAK MAHU BUAT SILAP.




Tidak terfikir pun nak buat silap. Malah di hati ini tidak terlintas pun bersungguh untuk buat silap. Apatah lagi melukakan hati orang lain terutamanya Pencipta hati-hati itu.

Tapi bila buat silap sekali lagaknya bom atom jatuh terhempas di Nagashaki Korigawa. Habis satu dunia termaklum dengan kesilapan yang macam disengajakan.

Yang dinampak dengan mata membulat sebesar-besarnya mungkin kesilapan yang jarang dibuat itu. Yang tidak disengajakan itu. Seolah-olah tiada setitis zarah pun kebaikan yang terizzah di pandangan zahirnya. Bagai ada hijab. Mungkinkah?

Apa perlu buat?

Ada ura-ura memujuk hati, "Allah sayang kitalah tu, Dia tak nak kita buat silap"

dan ada juga "memang kau suka buat silap"

Oh! Apa yang perlu diperkata? Dipersoal? Tidak dipuas hatikan?
Oh! Di dunia ini, si kerdil juga seperti hati-hati itu. Seorang manusia kerdil, si kecil-kecil hamba yang terlalu lemah. Termaktub sudah apa yang sunnatullah ingin tunjukkan.

Tunjukkan jalan itu wahai hati yang mulia. Jika ada benarnya. Sempurnakan hak hati masing-masing.
Redha. Redha. Redha.
Sabar. Sabar. Sabar.

Jangan dihukum wahai hati yang mulia. Kerna, dalam gelap dalam terang, setiap rentak dan irama nadi, ia masih teraba-raba. Teraba-raba mencari hidayah Penciptanya.

READ MORE

ZINA HATI YANG ISLAMIK ROMANTIK



Bila melayari Facebook, kita selalu disajikan dengan tatapan gambar-gambar perkahwinan sama ada sahabat kita sendiri mahu pun kenalan di Facebook. Terkadang kita keliru.

Ini gambar perkahwinan atau pun pertunangan?

Mana taknya, kalau berkahwin kenapa kita tidak dijemput bersama? Kalau bertunang mengapa harus ditayangkan kepada umum? Padahal yang melakukannya bukan orang sebarangan. Ahli jemaah sendiri. Orang berfikrah islami pula.

Tidakkah tindakan mereka ini berisiko tinggi? Apakah pesanan Rasulullah SAW?
Tidakkah mereka belajar cara islam? Apa yang telah islam gariskan dalam bab ini?

Pertunangan adalah suatu komitmen yang BELUM PASTI. Ia mungkin berakhir dengan perkahwinan, boleh juga tamat pada kesudahan yang tidak diharapkan. Namun ulama’ menjelaskan bahawa di antara hikmah Islam menggesa pertunangan itu TIDAK dihebah-hebahkan ialah kerana untuk menjaga nikmat ini daripada dirosakkan oleh hasad manusia yang bertindak tidak baik. Ia dijelaskan demikian di dalam Hashiah al-’Adawi ‘ala Sharh Mukhtasar Khalil. - Ustaz Hasrizal Abdul Jamil.

Kerahsiaan pertunangan itu juga menjadikan kita terkawal dari berkelakuan seperti sudah bersuami isteri kerana hakikatnya seorang lelaki dan perempuan yang bertunang, masih asing dan sedang berada di medan ujian mengawal diri. Mereka perlu bijak mengatur komunikasi dengan pasangan yang bakal menemani hidup. Selama-lamanya sampai mati.



ZINA HATI YANG ISLAMIK ROMANTIK

Bagi ana, ramai yang mengatakan mereka cuba menjaga hubungan yang belum pasti ini tetapi terperangkap dalam masalah hati atau kita panggil zina hati yang "Islamik Romantik". Berbau islam, tetapi membawa kepada masalah hati yang parah.

Sebaiknya kita tetapkan hati, pendirian dan besederhana. Ana pasti, InsyaAllah kalau kedua-dua pihak memahami tujuan sebenar perkahwinan, mengikut saluran yang sebenarnya, mengambil jalan sederhana dan wara’ dalam menjaga batasan, dengan izin Allah prosesnya akan tenang sahaja.


Melainkan keperluan tentang perancangan yang penting. Sebaiknya elakkan telefon kecuali bagi yang benar-benar "urgent" dan boleh menjaga hati serta tiada jalan lain untuk berbincang. Seperti ke rumah dengan ibu bapa atau melalui orang tengah.

Juga fokuskan kepada perancangan perkahwinan dan self improvement. Sebab ramai yang asyik masyuk dalam alam bertunang terlupa nak mempersiapkan diri untuk alam rumahtangga.


Mungkin bagi sesetengah individu, banyak cabaran semasa bertunang. Setengah yang lain biasa-biasa sahaja. Semuanya sesuai dengan apa yang Allah beri. Usah difikir banyak, tidak perlu melayan perasaan semasa bertunang. Fokuskan kepada kehidupan yang sedang dijalani sekarang. Berhubung, minimakan seminimanya.

InsyaAllah, tiada resah gelisah. Tiada masalah.

Berkahwin cuma sekadar satu wasilah. Cinta bukan segalanya. Namun segalanya yang dimulai dengan niat yang ikhlas, cara yang sohih dan barakah akan menimbulkan cinta wajar selepas perkahwinan.

Untuk para daie, jagalah agamamu di mana sahaja kalian berada. Jadikan perkara ini sebagai sesuatu yang wajib kerana "beban" dakwah tergalas kemas di bahu kita. Jika kita tidak menjaga amanah ini, siapa lagi. Usahlah menayangkan benda yang tidak sepatutnya di ruangan umum. Juga elakkanlah gambar perkahwinan yang melebih-lebih. Cukup sekadar makluman.

Sekali lagi.

Jagalah agamamu. Maka Allah akan menjaga kebajikanmu dan mempermudahkan urusanmu.

READ MORE

KELUMPUHAN SEMANGAT SUNNAH MENZIARAH


Era "Facebook-isasi" telah melumpuhkan semangat ziarah menziarahi sesama jiran tetangga apatah lagi sanak saudara dan sahabat handai yang tinggal jauh nun di seberang. Kecanggihan telefon pun sudah diatasi dengan ledakan fenomena "Facebook-isasi" ini.

Jangan terperanjat, nak cakap dengan roommate yang biliknya hanya sekangkang kera pun hanya dengan berFacebook. Sebab apa?

Malas.

Maka dengan itu berjayalah serangan propaganda Yahudi dengan menghancurkan kekuatan ukhwah umat islam. Facebook hanya menjadi asbab kehancuran rumahtangga apabila si isteri mengata suaminya di Facebook. Si adik bergaduh dengan kakaknya hanya kerana menekan butang dislike di gambar kakaknya. Dua hati bercekau dek salah faham yang wujud ketika orang luar me"like" dan mengomen di wallnya.

Dengan "malapetaka" kecerdikan manusia mencipta LRT, rapidKL, bas, kereta api, kereta dan kapal terbang, apa yang kita mampu adalah sekadar menziarahi wall Facebook teman kita.

"Bro! Lama tak jumpa. Ape cite skang?"

Sekali mungkin tidak mengapa. Jika berkali-kali? Jika semua orang begitu? Maka untuk apakah kenderaan diciptakan? Bertambah seksa lagi, Facebook telah menyediakan perkhidmatan video online yang boleh dilihat di mana-mana sekalipun di ceruk-ceruk kampung.

Jadi, bila masa nak balik kampung halaman? Mak ayah terkenang anak di perantauan menanti sekujur tubuh untuk dipeluk, dicium, dimesra, diajak berbual dan menemani hari-hari tuanya sebelum kubur memanggil.




SUNNAH YANG SEMAKIN DILUPAKAN

Menziarahi orang sakit adalah sunat dan digalakkan oleh Islam. Amalan ziarah sesama Islam dituntut dilakukan pada bila-bila masa bukan hanya sekadar pada masa sakit sahaja atau Hari Raya. Sabda Baginda Rasulullah SAW :

Abu Hurairah RA meriwayatkan: “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Kewajipan seorang muslim terhadap seorang muslim yang lainnya lima perkara, iaitu : Menjawab salam, menziarahi orang sakit, mengiringi jenazah (ke tanah perkuburan), memenuhi jemputan dan mendoakan orang yang bersin.” [HR Bukhari &Muslim]

Sabda Rasulullah SAW lagi :

“Sesiapa yang menziarahi saudara se-Islamnya yang sakit, seolah-olah dia berada dalam ‘Kharfah’ sehinggalah dia pulang.” 
Baginda ditanya : “Wahai Rasulullah, apakah yang dimaksud dengan ‘Kharfah’ itu?” 
Rasulullah SAW bersabda : “Iaitu kebun di syurga (yang penuh dengan buah-buahan yang boleh dipetik pada bila-bila masa)”. [HR Muslim]

Malah tidak cukup dengan menggiurkan buah-buah di syurga, malaikat juga turut mendoakan untuk kerahmatan yang berpanjangan.

Daripada Ali RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda :

“Tiada seorang pun yang menziarahi saudara se-Islamnya yang sakit pada waktu pagi, melainkan 70,000 malaikat mendoakannya untuk mendapat rahmat sehingga ke petang. 
Sekiranya dia menziarahi saudaranya pada waktu petang, maka 70,000 malaikat mendoakannya untuk mendapat rahmat Allah sehingga ke pagi. Dia juga akan mendapat nikmat berupa buah-buahan syurga yang boleh dipetik pada bila-bila masa.” [HR At-Tirmizi: Hasan]

Pemimpin beracuan soleh akan mempamerkan kecirian islam yang sangat "sweet". Bayangkan seorang sultan yang berpakaian zuhud turun menziarahi rakyatnya dengan penuh kasih sayang dan hanya mengharapkan pandangan Allah melebihi segalanya. Itulah kepentingan kuasa. Berdakwah secara halus untuk mengembalikan sunnah dan amalan Nabi yang semakin ditinggalkan kerana dunia.

READ MORE

MUSLIMAT TU BUKAN "TASTE" KAMI







MENGENALI SEJARAH HAWA

Asalkan mempunyai kromosom XX, daripada perkataan 'hawa' beranak pinak menjadi perkataan yang seerti dengannya iaitu :
- gadis
- wanita
- perempuan
- muslimat
- betina

Golongan hawa ini sinonim dengan sifat lemah lembut, ayu, sopan santun, berbudi bahasa dan mudah sensitif. Tetapi tidak semua yang begitu. Ada juga di kalangan mereka yang agresif, aktif dan lincah. Jiwa mereka sangat kental seperti seorang lelaki. Kadang kala lebih isi daripada kuah. Terkehadapan dan memimpin segerombolan pemuda.

Tetapi tahukah kamu wahai lelaki, wahai kaum muslimin?

Wanita (muslimat) yang nampak lembut di luar tak semestinya lembut di hati. Dan wanita yang nampak keras di luar tak semestinya keras di hati. Barangkali yang lembut di luar, sangat degil dan keras kepala! Dan yang keras di luar, jiwanya sangat lembut, mudah tersentuh dan mudah memaafkan orang. 

Pernah jumpa orang sebegini? Ramai bukan?

Ada segolongan kelompok yang menjadi pujaan persatuan, organisasi, gerakan mahu pun jemaah. Tetapi sayangnya mereka tidak tersenarai sebagai pilihan hati si muslimin untuk berlayar di bahtera yang sama. Bukan "taste" mereka katanya. 

"Dah.....sudah!" keluh seorang muslimat yang runsing dengan proses baitul muslimnya yang lambat.
Kasihan mereka. Macam-macam ragam yang mereka terpaksa telan.




ADUHAI MUSLIMAT, KASIHAN KAMU

Muslimat yang telah dikategorikan sebagai aktif, outspoken , lincah, suka merayau ke sana sini, jenis yang tak boleh duduk diam, superbusy women, minah rempit, berkepimpinan, berwibawa dan tegas adalah kelompok yang sangat EKSLUSIF untuk tuntutan jemaah.

Tetapi muslimat yang lemah lembut pendiam, humble, pandai  masak, mengemas, suka terperok dalam bilik dan kurang mendedahkan mukanya di khalayak ramai adalah kelompok INKLUSIF untuk tuntutan baitulmuslim.

Golongan lemah lembut ini bagai "pisang goreng panas" begitu terlaris di pasaran. Menjadi rebutan di mata-mata yang mengintai peluang. Sebolehnya mahu setel cepat, nak cepat cop sebelum dicop dan dikebas orang lain. Lebih-lebih lagi jika ada added value seperti bentuk fizikal tubuh badan.

Sudahlah bilangan muslimin sedikit, muslimat pula ramai, dicarinya pula bukan sefikrah. Kasihan si muslimat. Terpampan dek ragam muslimin. Mahu diluah, takut tidak bertempat. Hanya memendamkan rasa di sebalik wajahnya yang tegas.

Maaf kepada sesiapa yang terasa. Sedar atau tidak kita telah menganiyai dan menzalimi saudara kita, sahabat kita. Jika semua muslimin punya persepsi sedemikian rupa, apa akan jadi pada nasib muslimat yang lain?

Tidakkah kita melihat ramai muslimat yang sudah lama grade masih lagi tidak berkahwin? Mereka dengan sabar sanggup menanti bagai "bulan jatuh ke riba", yang ditunggu tidak pula kunjung tiba. Justeru, timbullah pula peribahasa "gajah di seberang nampak, kuman di depan mata tak nampak" di mulut orang kampung.

Oleh kerana tidak sanggup digelar andartu, berkahwinlah mereka dengan sesiapa. Sama ada orang yang bukan sefikrah atau pun langung tiada fikrah itu bukan isu utama. Berita buruknya, futur pula semakin mengintai-ngintai alam rumahtangga mereka.

Siapakah yang bersalah dalam hal ini?

Walau sesiapa pun yang bersalah, pokok pangkalnya unit baitulmuslim perlu proaktif dalam tangani isu ini. Kenal pasti siapakah yang telah dan bakal hadapi dilema ini. Jejaki mereka. Jangan sampai satu masa nanti ada bibir yang gatal menyalahkan jemaah kerana tidak tolong mereka.

Kita mahu lahirkan generasi seperti sosok tubuh Sultan Muhammad Al Fateh. Untuk itu kita perlu serius dan cerdik dalam merancang. Masing-masing perlu hadirkan rasa tanggungjawab dan korbankan nafsu untuk perjuangan islam yang panjang.

Muhasabahlah wahai jundullah.
Dan kerana Tuhanmu, maka bersabarlah.

READ MORE

JIKA BENAR BICARA MU


Selangkah anak perempuan keluar dari rumah tanpa menutup aurat, maka selangkah juga ayahnya itu hampir ke neraka. Selangkah seorang isteri keluar rumah tanpa menutup aurat, maka selangkah juga suaminya itu hampir ke neraka.

Di mana-mana selalu nampak ayat ini.
Betulkah begitu? Apa maksudnya? Kenapa pula?
Kenapa pula orang lain yang buat dosa, orang lain pula yang perlu tanggung?
Kita perlu kritikal membaca.

Di akhirat, 1 lelaki akan dipertanggungjawabkan terhadap 4 wanita :

1. Ibunya
2. Isterinya
3. Anak Perempuannya
4. Saudara Perempuannya

Manakala 1 wanita, tanggungjawab terhadapnya ditanggung oleh 4 lelaki :

1. Suaminya
2. Ayahnya
3. Anak lelakinya
4. Saudara lelakinya

Perlu faham.

Dosa yang dilakukan oleh isteri dan anak perempuan ditanggung sendiri. Suami atau ayah hanya menanggung dosa kecuaiannya sahaja kerana tidak mendidik isteri dan anak ke jalan yang benar iaitu Islam seperti ayat 164, surah Al-An’am.

“Katakanlah: “(Sesudah Aku mentauhidkan Allah dan berserah diri kepadaNya) Patutkah Aku mencari Tuhan selain Allah, padahal Dia lah Tuhan bagi tiap-tiap sesuatu? dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh tiap-tiap seorang melainkan orang itulah sahaja  yang menanggung dosanya;
dan seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja); kemudian kepada Tuhan kamulah tempat kamu kembali, lalu ia menerangkan kepada kamu akan apa Yang kamu berselisihan padanya.” 

Dahsyatnya seorang wanita ciptaan Allah SWT yang Maha Hebat. Tangan yang menghayun buaian mampu menjadi tiket kepada lelaki sama ada ke neraka atau syurga.




TIKET KE SYURGA

Wanita solehah tidak keluar rumah melainkan keizinan suami dan urusan mustahak. Keluarnya wanita dari rumah hendaklah ditemani muhrimnya sebagai langkah berhati-hati. Para sahabiyah RA tidak keluar dari rumah mereka sehinggakan mereka tidak hafal jalan-jalan di kampung mereka. Apa yang mereka hafal hanyalah jalan-jalan menuju syurga Allah.

Oleh itu, mereka telah menghantar suami dan anak anak mereka ke syurga melalui jalan pintas. Dengan berjihad dan syahid di jalan Allah.




TIKET KE NERAKA

Keluarnya wanita dari rumah menyebabkan terbinalah papan-papan iklan maksiat. Ini sangat menguntungkan musuh Islam. Wanita kita hari ini melariskan produk keluaran mereka dengan mendedahkan maruah mereka kepada pandangan umum. Seorang wanita solehah juga tidak bertabarruj (berhias diri) kecuali untuk suaminya sendiri.

Firman Allah SWT : “Janganlah kamu berhias diri sepertimana berhias diri perempuan jahiliyah”.(surah al-Ahzab : 33)

Ya. Memang benar. Islam itu mudah, tetapi kemuliaan Islam itu selalu mengiringi mereka yang tidak mengambil mudah terhadap Islam.

Kalau kita sayang ayah atau suami. Berubahlah. Berhijrahlah ke arah lebih baik.

Wahai para suami, peringatkan isterimu. Sekiranya diri mereka terlupa untuk berhijrah ke arah jalan yang lebih baik.

READ MORE

ROH UMMAH SUDAH TERCABUT


Dahulu kita sangat bangga dengan pencapaian umat islam. Mana tidaknya, 2/3 dunia pernah kita takhluki. Zaman kegemilangan islam melahirkan para cendiakawan, agamawan dan masyarakat yang berilmu. Orang bukan islam sangat tertarik dengan layanan baik yang diberikan oleh pemerintah dan masyarakat islam. Tetapi kini sudah berubah.

Umat islam tidak seperti sejarahnya. Mereka lebih cintakan dunia daripada menjejaki syurga. Mereka memakai tudung tetapi seolah-olah bertelanjang bulat. Mereka berkahwin dan beranak pinak tetapi keturunan mereka dibenci oleh Allah. Mereka menjadi ketua dalam keluarga tetapi tidak pernah menegur dan saling memperingati ahli keluarganya.

Bagaimana orang bukan islam hendak tertarik? Mereka keliru. Islam agama yang sempurna. Mengapa tidak umatnya?

Penganut agama islam adalah cerminan kepada agamanya. Jika akhlak, ibadah dan penghayatan islamnya hilang jadi ada apa dengan kalimah syahadahnya? Ada apa dengan puasanya? Hari rayanya? Sekadar sambut-sambutan untuk menzahirkan syahadahnya yang semakin goyah.




ROH UMMAH SUDAH TERCABUT

Umat islam sudah kehilangan roh yang sempurna. Apakah roh umat islam? IslamLah roh mereka. Islamlah kekuatan mereka. Roh mereka tidak sempurna jika islam mereka tidak sempurna. Roh yang sempurna dapat dihasilkan dengan mengambil islam secara keseluruhan seperti firman Allah dalam surah al Baqarah ayat 208 “ wahai orang-orang yang beriman , masuklah ke dalam islam secara KESELURUHAN…”

Kesempurnaan roh akan memberikan kekuatan yang luar biasa kepada pemiliknya. Pemiliknya akan mampu menghadapi segala mehnah dan tribulasi tanpa masalah. Cabaran iman pada abad moden ini begitu sadis dalam erti kata lain propaganda untuk memurtadkan umat berlaku secara halus dan perlahan-lahan tanpa sedar.

Iman mereka saban hari saban terhakis!

Seperti mana sahabat Rasulullah SAW dahulu, mereka tidak pernah merasa lemah di hadapan manusia dan mereka mampu menguasai dunia, islamlah yang telah memuliakan mereka di hadapan manusia kerana mereka yakin segala sesuatu yang wujud adalah datangnya dari Allah SWT. Setiap cabaran dan rintangan yang mereka hadapi adalah merupakan ujian dari Allah yang akan menambahkan iman mereka. Mematangkan mereka dan menambahkan pengertian mereka tentang hakikat kehidupan yang sebenar.

Zaman seperti sahabat Rasulullah SAW pasti akan kembali semula. Kebangkitan islam pada akhir zaman adalah janji Allah. Namun, persoalannya siapakah umat islam itu?

Adakah kita akan menjadi perintis dalam pergerakan revolusi tersebut? Ataupun kita hanya menjadi penonton sahaja? Renung-renungkan.

READ MORE

KENAPA LAMBAT PERGI SOLAT JUMAAT?


Seringkali kita melihat hayunan langkah lemah lagi lembap menuju ke masjid untuk menunaikan solat jumaat. Sudahlah lambat, azan berkumandang pun tidak tahu hormat.

Si muda duduk lepak di luar masjid.
Si tua berbual-bual sambil menghisap rokok.
Tidak tahukah ganjaran orang yang datang awal ke masjid?

Inilah masyarakat kita. Dalam masa yang sama, ada juga segelintir jemaah yang datang awal. Namun, apa yang mereka buat?

Si tua mencari-cari tiang.
Si muda mencari-cari saf belakang.

Untuk apa?

Untuk memudahkan mereka menyandar atau tidur di saat khutbah sedang dibacakan. Mungkin si tua sakit belakang dan si muda "khutbah syndrome".

Tabiat buruk masyarakat zaman moden kini semakin menjadi-jadi. Si khatib berbicara bagai syok sendiri. Belum lagi kita sentuh isi khutbah yang merepek. Khutbah yang disampaikan tidak menyentuh tentang isu ummah malahan tidak mendidik masyarakat secara praktikal.

Realiti.

Cuba kita tanya mengapa ada jemaah yang berbual, tidur dan mengelamun ketika khatib membaca khutbah? Apatah lagi yang tidak pergi solat jumaat.

Dan secara amnya, mengapa masyarakat hari ini masih tidak menjadikan masjid atau surau tempat untuk mendapatkan ketenangan jiwa?

Pendapat ringkas penulis, pertama, jemaah merasakan khatib tidak menjadi rujukan yang baik kepada masyarakat di sekelilingnya. Isi khutbah tidak menginsafkan pendengar dengan ayat-ayat yang menusuk jiwa mereka.

Kedua, pengurusan masjid atau surau yang bercelaru. Pihak pentadbiran serta ahli jawatankuasanya terdiri daripada bukan ahli, malah hilang kelayakan untuk mentadbir seperti yang difirmankan Allah menerusi ayat 18 surah at-Taubah :

"Hanyasanya yang layak memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan TIDAK TAKUT melainkan kepada Allah, (dengan adanya sifat-sifat yang tersebut) maka adalah diharapkan mereka menjadi dari golongan yang mendapat petunjuk."

Ketiga, kurangnya program pengisian masjid seperti kuliah agama, ceramah, forum ataupun diskusi ilmu. Jika kesedaran beragama tidak diterap daripada awal dan secara konsisten, tidak mustahil perkataan masjid menjadi terlalu asing di hati masyarakat.

Keempat, khatib tidak menghayati khutbah yang disampaikan kerana hanya membaca teks sahaja. Rasulullah SAW apabila menyampaikan khutbah, tidak panjang berjela-jela, malah ia pendek dan padat, yang penting baginda memanjangkan solat Jumaat dan baginda sendiri marah mereka yang terlalu memanjangkan penyampaian khutbah.

Dan kelima, peruntukan wang masjid lebih tertumpu kepada pembangunan fizikal masjid, malah kurang untuk digunakan bagi tujuan pembangunan insan. Ini terbukti, kita lihat banyak masjid dibina cantik-cantik, besar dan luas. Tetapi sunyi dan terkunci.

Masyarakat kita bermata materialistik dan disebabkan itu kejahilan beragama membutakan mata hati. Dikatakan masjid terlalu suci untuk dikotori. Hanya boleh hadir jika ada upacara yang penting. Nak kahwin, nak mati baru ingat masjid.

Sebab itu jangan hairan jemaah solat jumaat semakin berkurangan saban hari. Mereka tidak takut untuk tinggalkan solat lebih daripada 3 kali. Amaran Allah tidak ditakuti. Yang ditakuti apabila rezeki dan pekerjaan hilang.

Mana 1 yang penting?

READ MORE

BERSALAM DENGAN NAFSU


BERSALAM TANPA NAFSU

Kadang-kadang kita sendiri pernah terasa betapa hilangnya nafsu ketika bersalam sesama sahabat sejemaah. Inikan pula ahli jemaah yang sama-sama mengimarahkan masjid. Mungkin kita ada tertanya mengapa perlu bersalam sesama kita? Mengapa perlu bersalam selepas solat jika adabnya tiada?

Kita tertanya.

Mengapa tapak tangan itu umpama kulit ikan yang telah mati?
Rasa genggamannya begitu longgar bagai acuh tidak acuh untuk bersalam?
Wajahnya umpama keldai yang tidak tahu senyum.
Mengapa ketika bersalam bagai tidak merasa apa-apa aura?

Tangan bersentuh sesaat cuma. Namun, apa yang ingin diberikan melalui jabatan tangan?
Mengapa wajah-wajah yang ingin dimesrai begitu kosong dan menghampakan?
Mengapa pandangan mata itu umpama mata ikan sepat yang amat cetek renungannya?
Mengapa tidak renungan mesra yang meresap ke dalam hati?

Jika begitu, apa gunanya bersusah-payah menyambut salam?
Dan mengapa ada yang bersusah-payah di dalam saf ini untuk menghulurkan tangan untuk merasai kulit ikan mati dan wajah keldai yang sedemikian?
Dan terkadang, hanya ada huluran tangan sedang mata dan wajah melilau ke arah lain.

Sedarkah?

Sedarkah bahawa tangan yang dihulur dengan genggaman tangan yang erat adalah dengan renungan menjalin ukhwah yang hadir dari hati yang penuh ikhlas? Tapi mengapa ukhwah itu bagai tiada nafsu hatta ahli sejemaah pun? Hatta kita solat berjemaah bersama-sama.

Tidakkah kita tahu bahawa ukhwah sesama ahli adalah antara kunci kekuatan jemaah kita? Bagaimana pula solat berjemaah itu mampu menyatukan umat islam jika tiada aliran cas-cas positif ukhwah untuk dikongsi bersama?

Mengapakah kita jadi begitu jauh dalam erti ukhwah?



ADAB BERUKHWAH

Tergabungnya kita dalam kelompok jemaah ini adalah mengharapkan sesuatu. Sesuatu itu dinamakan (sakinah) ketenangan dan kemanisan jemaah. Ikatan ukhwah mahabbah fillah hanya akan terbina apabila akhlak yang mulia terpamer. Justeru kita digesa agar benar-benar mengamalkan dan mentarbiyah diri dengan budaya ahklak yang mulia.

“Allah SWT mempunyai bejana bumi ini iaitu HATI. HATI yang paling Allah kasihi ialah hati yang paling lembut, paling bersih dan paling cekal. Paling cekal dalam agama, paling bersih dalam keyakinannya dan paling lembut kepada saudaranya” - Saidina Ali.

Adalah perlu kita sedari sejauh mana kejayaan kita sebagai manusia adalah bergantung kepada kejayaan kita membentuk akhlak yang mulia. Setinggi-tinggi pencapai yang kita kecapi akan gugur dan jatuh nilainya sekiranya tidak berpaksi berpasakkan kepada ketinggian akhlak dan budi. Dan tidak di lihat Allah SWT.

“Sesugguhnya semulia-mulia kamu kamu di pandangan Allah ialah orang paling bertaqwa di kalangan kamu”Al-Hujurat : 13"

Dan sebenarnya taqwa itu sendiri adalah pengukur akhlak yang paling tepat. Taqwa itulah yang membuahkan kemanisan berukhwah. Taqwa itulah yang mengajar adab berukwah sekalipun cara bersalam menurut islam.

Kita sama-sama bergerak kerja atas nama dakwah.
Kita sama-sama solat berjamaah, sama-sama mengaminkan doa untuk keselamatan semua muslimin dan muslimat, mengapa tidak kita akhiri detik ahkir keberadaan kita di masjid dengan salam perpisahan penuh kemesraan sebagai saudara seagama, saudara sejamaah?

Mungkin nampak mudah tetapi dari salam itulah bermulanya tautan hati. Cuba fikirkan kembali, mengapa Allah suruh kita bersalam seusai solat berjemaah. Mengapa Allah suruh kita berjabat tangan ketika bertemu dan berpisah?

Yahudi pernah bersumpah untuk menjatuhkan umat islam. Tapi bagaimana kita ingin menentang yahudi jika ukhwah kita tidak sekuat mana?

READ MORE

DAKWAH BISU ORANG MUDA


Ramai yang tidak tahu kapasiti kuasa sebenar di sebalik medium multimedia. Kadang-kadang realiti yang berlaku tidak terjangkau dek akal. Bagaimana satu titik perubahan keislaman hanya berlaku selepas menonton  filem atau membaca artikel. Ia bagai roh yang meresap dan meruntuh ego seorang hamba.

Masa kini dakwah bisu menjadi amat popular sebagai bahan komunikasi yang paling mudah, murah, ringkas dan cepat. Persoalan-persoalan tauhid dan akidah juga secara tidak langsung banyak menjawab isu yang berlegar dalam kalangan masyarakat.

Lihat sahaja surat khabar I Luv Islam.
Lihat sahaja Majalah Solusi.
Lihat sahaja Facebook.
Lihat sahaja blog islamik.

Sungguh, medium yang paling hampir dengan seluruh umat manusia adalah telekomunikasi yang jika diperkecilkan lagi skopnya adalah menerusi medium hiburan yang berbentuk informasi dan dakwah santai.

Ternyata, medium inilah yang sekarang mencatat kedudukan tertinggi di hati insan yang tercari-cari roh bertuhan yang kian lemah dek kebuasan mengejar dunia.



DI MANA ORANG MUDA?

Bila mana kita melihat banyak akhbar, majalah dan rancangan televisyen kehilangan etika dan profesionalisme dengan memaparkan budaya konspirasi dan siri kelucahan, kita menjadi marah dan bising. Yang masih menegakkan benang yang basah satu hal, tetapi bagaimana pula yang hanya berdiam diri atau sekadar marah.

Tanya diri dulu, apa sumbangan kita?

Apa sumbangan kita kepada Islam? Kepada ummah? Kepada manusia sejagat? Berapa banyak sumbangan yang telah kita korbankan? Sejauh mana usaha yang telah kita laburkan untuk pembangunan ummah? Apakah kehidupan kita hanya belajar, bekerja, kahwin dan mati?

Di mana orang-orang muda kita hari ini?

Anda pasti setuju kalau saya katakan amat pelik jika masih ada orang muda yang tidak memiliki Facebook, Twitter mahupun YM. Blog dan kemahiran ICT yang lain merupakan perkara biasa. Orang muda sekarang tak pakai handphone cikai. Sekarang adalah era smartphone atau PDAphone yang mana internet boleh dilayari dari mana-mana sahaja, bila-bila sahaja.

Jadi, di mana dakwah Islamiyyah dalam dunia ICT dan multimedia?

Adakah longgokan dakwah bisu telah menjadikan orang muda bisu untuk bersuara dan berkarya? Atau kebisuan iman dan sikap tidak peduli mengunci kemas niat untuk berdakwah? Atau kerana tiada bakat menulis, membuat design, melukis komek, mengambil gambar atau kurang bersosial menyebabkan rasa berdakwah terus terbantut.

Bangunlah. Teruskanlah eksplorasi diri.

Kita masih tidak tahu potensi diri kita. Kita tidak tahu sejauh mana kita boleh pergi. Dalam erti kata lain, kita masih lagi tidak kenal siapa diri kita. Mungkin jauh di suatu sudut diri, kita mempunyai kemahiran dan potensi yang mampu memberi sumbangan yang berharga kepada Islam.

Mungkin impaknya lebih hebat dari mereka yang petah berkata-kata dan rancak di pentas dakwah. Ingatlah firman Allah yang tiada keraguan padanya,

"Dan orang-orang yang berjihad untuk Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik." (al-Ankabut : 69)

Tidak perlu berkira berapa banyak dosa untuk membuat kebaikan. Mana tahu dengan sebab kebaikan yang dibuat Allah akan angkat amalan tersebut dan menghapuskan dosa-dosa lalu. Ibaratnya suatu perniagaan yang  amat menguntungkan. Merugilah jika masih ragu-ragu dengan diri sendiri.

Syurga Allah itu terlalu indah, tidak terliurkah kita?

"Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih? Kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. Nescaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dan ke tempat tinggal yang baik di dalam jannah ‘Adn. Itulah keberuntungan yang besar." (as-Shoff:10-12)

READ MORE

IZINKAN AKU BERLARI



Bukan tidak suka. Bahkan jauh sekali ingin membenci. Aku cuma tidak kuat ingin menolak rasa yang kadang-kala menerpa. Lantas kerana itulah aku melarikan diri.

Kerana aku tahu aku bukanlah hamba yang teguh imannya di hati. Aku cuma hamba yang kadang-kala jatuhnya tidak diingini. Aku tahu amat sukar bagi kamu untuk mengerti.

"Wahai manusia, kamulah yang memerlukan Allah, dan Allah Dialah yang Maha Kaya, Maha Terpuji. Jika Dia menghendaki, niscaya Dia membinasakan kamu dan mendatangkan makhluk yang baru untuk menggantikan kamu. Dan yang demikian itu tidaklah sulit bagiNya." [35:15-17].

Andai aku ingin melarikan diri. Tiada lain aku harapkan melainkan diredhakan hati. Dilindungi selalu di bawah payungan rahmat Ilahi. Kerana aku tahu rencana Illahi adalah sebaik-baik ketetapan buat diri.

Lantas, siapalah aku untuk menyanggahi?

Andai ingin menanti. Janganlah kamu merapati. Kerana aku pasti menjauhi. Bukan kerana tidak suka. Jauh sekali membenci. Fahamilah diriku. Aku bukan hamba yang tebal imannya di hati.

Buat hati yang menangisi.

Pergilah dikau mencari redha Illahi. Aku rela bersendirian. Dalam mujahadah aku kepadaNya. Sekali-kali tidak aku menunggu. Tidak pula akan ku toleh ke belakang.

Inilah jalanku. Selamat tinggal cinta.

“Cinta itu fitrah. Cinta itu sentiasa muncul di hati. Iman kita yang akan memandu cinta kita ke syurga atau neraka. Jika mampu berkahwin, realisasikanlah cinta kita melaluinya. Jika tidak, pilihlah untuk berusaha menjaga diri, mengawal perasaan dan hati."

READ MORE

HIBURAN YANG MENGUATKAN HATI


Ramai orang suka dengar lagu rock. Sedikit sahaja mendengar alunan suci ayat Al Quran.
Ramai orang suka dengar lagu K-pop. Sedikit sahaja mendengar nasyid ketuhanan.
Ramai orang suka dengar lagu hip hip. Sedikit sahaja mendengar zikir dan selawat.
Ramai orang suka hafal lirik lagu. Sedikit sahaja menghafal Al Quran.

Kita adalah apa yang kita dengar. Hiburan tidak salah. Macam cinta. Bercinta tidak salah. Yang salah cara dan mekanisma yang digunakan. Sekaligus kesan dan impaknya terhadap kesihatan keimanan.

Adakah melalaikan?
Adakah terdapat pergaulan bebas?
Adakah semakin mendekatkan kita kepada Allah?

Apabila yang dipanggil hiburan itu melalaikan, melanggar peraturan, ia bukan lagi hiburan. Tidak boleh dikategorikan sebagai hiburan. Ia adalah kerosakan. Merosakkan jiwa, akal dan rohani manusia. Merosakkan hubungan antara manusia dengan Tuhannya.

Hiburan itu menguatkan bukan melemahkan. Maksudnya hiburan itu untuk menguatkan hati, minda dan jasad, bukan hendak melemahkannya. Hiburan membuatkan manusia sedar diri. Sedar akan tujuan hidup dan siapa penciptanya. Bukan untuk mengkhayalkan manusia dan buat mereka lupa pada Tuhan.

Dalam hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan daripada Aisyah RA :

“Sesungguhnya Abu Bakar masuk kepadaku, sedang di sampingku ada dua gadis hamba daripada orang Ansar sedang menyanyi dengan nyanyian yang dinyanyikan oleh orang Ansar pada hari peperangan Bu’ath. Aku berkata, kedua-dua orang ini bukanlah penyanyi. Abu Bakar berkata, adakah di rumah nabi ini terdapat serunai syaitan? Sedangkan pada hari ini adalah hari raya idul fitri. Rasulullah bersabda, wahai Abu Bakar, sesungguhnya setiap kamu ada hari rayanya dan ini adalah hari raya kita.” (Riwayat Ibnu Majah)

Hiburan yang menghiburkan jiwa serta menenangkan hati diharuskan oleh Islam. Al-Syeikh Yusuf al-Qardhawi juga berkata bahawa antara hiburan yang dapat menghibur jiwa, menenangkan hati serta menyedapkan telinga adalah nyanyian.

Pilihlah hiburan alternatif. 

Ceramah para ustaz lewat dewasa ini juga apa kurangnya. Semakin hebat, bertenaga dan tak kering gusi mendengarnya. Tidak puas sekali mendengar, berkali-kali mendengar.

Dengan hiburan manusia ceria dan bersemangat untuk hidup. Yang dibenarkan itu sudah cukup. Yang tidak dibenarkan itu adalah hal yang berlebihan. Maka bersederhanalah.

Bukankah islam itu agama yang sederhana?

READ MORE

DI MANA HARUS AKU MENCARI ALLAH?


Di kala aku sedih sangat, automatik aku mencari Allah. Aku ingat balik Allah. Aku nak Dia tahu aku sedang bersedih. Hatiku pilu. Perasaanku luka teruk akibat kemalangan dengan musibah yang melanda. Fikiranku kacau. Tidak tenteram aku melihat dunia.

Aku mencari-cari. Di mana harus aku mencari Allah?
Allah......Aku ingin pulang. Pulang kepada-Mu Allah.

Bekas-bekas air mata yang membanjiri di segenap ruang muka ku sapu dengan penuh hiba. Sudah bertahun-tahun aku mengembara untuk menggapai tujuan hidup. Aku mengejar cita-citaku kononnya kerana Allah. Padahal pada masa yang sama aku tidak bawa roh beragama berdamping dengan jasadku.

Aku tidak berkawan dengan Al Quran. Malah aku sibuk mencari teman dan awek.
Aku tidak ziarah masjid. Malah aku rajin melepak kedai makan, shopping complex, atau bilik kawan.
Aku tidak melazimi solat sunat. Malah aku melazimi pelbagai movie dan lagu.

Bila aku berjinak-jinak membersihkan hati, baru aku sedari. Allah tidak ke mana-mana. Dia bukan tinggalkan aku. Aku yang lari daripada rumah. Aku yang melupakan-Nya. Padahal Dia senantiasa hadir setiap saat.

"Sungguh, Kami telah ciptakan manusia dan Kami tahu apa yang dibisikkan hatinya kepadanya. Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya." 

Inilah firman Allah yang buat aku rasa diri ini hipokrit.

Selama ini, kini dan selamanya karenah dunia buat aku menderita. Kerana aku salah dalam meletakkan prioriti hidup. Acapkali sesuatu yang dicintai menjadi sebab ujian daripada Allah. Sebab itulah Allah kata bersederhanalah. Cintailah sesuatu berpada-pada.

Bila Allah uji dengannya, mungkin aku tidak terlalu menderita. Tidak teraba-raba untuk mencari jalan pulang. Memang susah untuk rasa bercinta dengan Allah. Cinta Dia hanya akan hadir melalui mujahadah.

"Allah....Sedarkanlah aku akan kebutaan aku memandang dunia sekalipun Engkau telah tunjukkan jalan, jangan Kau biar aku hanyut dalam perjuangan hidup yang tiada makna. Sungguh, apalah erti perjuangan ini tanpa-Mu."

READ MORE

"AWAK, APA HUBUNGAN KITA?"


"Assalamualaikum lama tak tegur awak. Makin laju gerak kerja dakwah. Hari sabtu lepas saya sempat pergi dengar ceramah awak di Surau Blok F".

Mesej ukhti Ira tiba-tiba muncul di ruangan chatting Facebook. Agak berderau darah jantan aku apabila insan yang semakin aku pendam perasaan kepadanya menegur aku.

"Hehe....saya biasa saje. Awak pun apa kurangnya. Dengar cite dah jadi presiden Kelab Bidadari Syurga UKM. Tak silap saya awak pun dapat anugerah tokoh muslimah harapan ummah sempena Bulan Dakwah kan?"

Dengan laju aku membalas mesej sekaligus menghiraukan assignment yang berlambak depan mata. Sungguh bersemangat aku chatting dengan ukhti Ira sehingga tidak sedar sudah larut malam. Pantang muamalat muslimin muslimat sepatutnya terhad pukul 12 tengah malam. Itupun aku langgar.

Kerana apa?

Sayang. Betulkah aku sayang dia? Sayang sebagai apa?

"Awak, boleh saya tanya apa hubungan kita ye? Sekadar sahabat ke?" tanya ukhti Ira kelmarin membuatkan tidur semalamanku menjadi tidak lena. Aku mula rasa serba salah.

"Awak, awak...kenapa awak panggil kita Ira je? Bahasakan awak saya? Kenapa tidak enta enti macam yang awak gunakan dengan muslimat yang lain?"

Pertanyaan demi pertanyaan membunuh ego hubungan aku dengan dia. Ego apakah yang aku pertahankan ini?

Ego aku dengan Allah di atas hubungan yang tidak pasti. Adakah aku talam dua muka? Mempunyai 2 identiti? Kala iman naik, alim aku mengalahkan sufi yang bertapa. Kala nafsu melonjak, ghairah aku untuk kembali jahil.

Naik gila aku fikir. Aku benar-benar rasa bersalah. Sangat berdosa dengan Tuhan.

Ya, aku menghidapi penyakit hati. Hati aku sudah rosak kerana wanita, kecantikan, nama dan candu dunia.

Ya, pada asalnya niat aku dan ukhti Ira berukhwah kerana Allah. Tapi lama kelamaan bisikan demi bisikan syaitan yang didengari mula membogelkan niat suci tadi.

Hubungan yang mula dipertahankan dengan ego atas dasar dakwah. Gerak kerja bersama. Dibaluti dengan sutera Rabithah menjadikan hati teruja dengan keasyikan berukhawah muslimin muslimat. Akibat terlalu asyik, jiwa menjadi leka. Nama dakwah hanya menjadi lesen berhubung.

"Awak, maaf saya tanya. Awak tahu tak apa itu dosa?" Aku mula berani membuang ego.

"................"

Tiada jawapan.

"Awak apa kita buat ni dosa. Kita dah semakin hanyut. Ukhwah kita harus diletakkan semula atas dasar taqwa bukan perasaan suka. Bukan sayang. Apatah lagi cinta. Sayang kita pun hanya sekadar saudara seislam bertunjangkan rasa takut takut dan gentar kepada Allah. Kita orang dakwah. Dakwah bukan untuk suka-suka"

"Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang PALING BERTAQWA. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti" (al-Hujurat: 13)

TAKWA.

Jika kita berukhwah tapi tidak membawa kita kepada Taqwa, maka dengan apakah kita berada di jalan dakwah?

Setakat bertanya khabar. Setakat menegur. Setakat beramah mesra. Setakat bergurau senda. Perlukah semua itu? Perlukah?

Aku juga mencari jawapan. Terlalu rigidkah aku untuk aku mengatakan TIDAK PERLU?! Terlalu syadidkah aku untuk bertegas TIDAK PERLU?!

Mari kita fikir-fikirkan semula ukhwah kita di mana sebenarnya?
Wujudkah ukhwah muslimin muslimat? Di mana kewujudannya?

Kita bukan orang biasa-biasa. Kita bernafas dengan oksigen dakwah. Kita hidup hanya kerana mencari redha Allah. Tidak semua tempat. Tidak semua masa hubungan ini dibolehkan. Ada batas-batasnya tersendiri kerana Allah nak jaga kita. Kerana Allah sangat sayang kita.

Jagalah hatimu. Dan aku akan jaga hatiku.

READ MORE

HAMBA APAKAH AKU?


Azan sedang berkumandang.

"Ah...jap lagilah solat. Nak abeskan baca facebook dulu".

Bebola mataku yang sebelum ini berwarna tahi cicak, hitam putih beransur-ansur bertukar menjadi bebola api. Merahnya begitu menyengat.

"Aduhhhhh...Sakitnya mata. Lenguhnya tengkuk. Lah...patutlah dah kul 4 petang. Tak sedar plak dah lama main facebook".

Dan aku pun menunaikan solat Zohor tanpa nafsu sebagai hamba. Sekadar tonggang tonggek dan memberi salam kiri kanan. Bagai kilat menyambar begitulah kepantasan aku solat dengan doa yang paling pendek. Kadang-kadang tak doa pun.

Aku minta apa dalam doa pun aku tak tahu. Cuma mulut aku terkumat kamit membaca karangan Bahasa Arab. Jasadku di atas sejadah. Roh, jiwa dan fikiranku terbang menggapai langit-langit yang indah. "Oh! Ada awek cun add aku tadi. Jap lagi nak usha facebook dialah".

Semangatnya aku.

Aku ulangi tabiat yang sangat baik ini setiap hari. Berjam-jam lamanya aku di dunia internet. Macam-macam yang aku layari. Orang kata nak jelajah dunia kena belayar di laut. Aku jelajah dunia dengan belayar di internet.

Aku puas.



HAMBA APAKAH AKU?

Dunia internet. Facebook. Twitter. Blog. Agaknya ada lagi yang lebih penting daripada Allah?

Kita ini hamba. Hamba kepada Tuan yang sangat besar kuasa-Nya. Sangat tinggi kasih sayang-Nya. Dengan hanya sedikit limpahan rahmat-Nya dimasukkan ke dalam dada semua hamba-Nya. Kita mampu pula berkasih sayang sesama kita. Mampu menghubungi antara satu sama lain dengan nikmat internet yang diberi Allah.

Dia yang mencipta kita. Untuk apa?

Semata-mata hanya untuk beribadat kepada Allah. Alah mencipta dunia dan segenap perhiasannya untuk dijadikan medan tarbiyyah buat kita. Ibarat mencipta akhirat untuk tempat penghisaban amalan dan mencipta pula neraka dan syurga sebagai tempat balasan kita. Ia tempat yang kekal abadi. Yang tidak ada kematian lagi. Ia tempat terakhir perjalanan roh.

Berfacebook, berchatting dan bermain game adakah suatu ibadat untuk kita persembahkan kepada Allah?
Adakah dengan komponen-komponen di dalam aktiviti ini mampu menjadi batu asas binaan mahligai di syurga kelak?

Oh! Di mana nilai kita sebagai seorang hamba di mata Allah? Tidakkah kita risau? 

Seorang hamba itu hidupnya tidak dihiasi dengan bermaksiat. Hatta "bermaksiat" dengan waktu. Hatinya seringkali diservis untuk perjalanan yang jauh menuju ke padang mahsyar. Dia telah bersiap siaga dengan bekalan amalan di dunia.

Tidak ada perintah yang lebih dijunjung oleh seorang hamba Allah itu melainkan perintah Allah. Dia merdeka daripada keterikatan kepada makhluk, hawa nafsu dan kebendaan. Kebergantungannya hanya kepada Allah yang semakin hari semakin kuat, sehingga ia mampu hidup berdikari dan tidak mengharap ihsan orang lain.

Cukuplah Allah sebagai penghibur hatinya. Bukan internet. Bukan game. Bukan Facebook. Bukan movie Korea. Bukan chatting.

Itulah nilai seorang hamba Allah. Makin hari makin sayang dengan Allah. Makin hari makin tenang dalam dakapan kasih sayang Allah.

Seperti dalam firman Allah SWT dalam surah as-syams, manusia itu dikurniakan dua pilihan jalan, jalan KETAQWAAN  dan jalan kefasikan. Beruntunglah yang memilih jalan ketaqwaan dan merugilah yang memilih jalan kefasikan. 

READ MORE

TOLONGLAH "LIKE" FACEBOOK AKU


"Hemmmmm.......boringnye tengok Facebook aku. Macam-macam dah aku post. Nak kata tazkirah, hadith, ceramah, semua benda baik aku dah letak. Tapi sikit je orang like. Yang komen lagi la. Selalunye memang takde langsung!"

"Hahaha!!! Glamourlah aku. Banyak sangat friend request. Message inbox pun banyak masuk. Kalau aku post walaupun status "aku nak makan"...peh!!! banyak giler orang like ngan komen"



IKHLAS KE AKU?

Aku tidaklah baik mana. Apatah lagi berada dalam kategori umat yang alim pun. Aku biasa-biasa orangnya. Mengumpat, bangga diri, pemarah, suka membanding, dan semua yang sifat-sifat buruk kadang-kadang memang menguasai akal warasku.

Dek terbiasa sangat perkara-perkara yang tak elok tersebut, tanpa aku sempat fikir dosa, pahala dan kesannya pada orang sekeliling aku, aku secara automatiknya menempah "sebuah rumah" di neraka Allah.

Seperti kebanyakkan orang lain, aku juga tidak terlepas dari sifat riak dan sifat yang suka dipuji. Kalau aku mahu lakukan sesuatu, aku suka sekiranya orang sekeliling tahu apa yang aku buat. Aku suka diriku dipuji melangit. Aku pun suka mengungkit setiap kebaikan yang telah aku buat.

Terutamanya bila belanja kawan. Hari ini ada batas, hari esok bila nak balas?
Tapi bila aku fikir semula, ikhlaskah aku?





IKHLAS ITU INDAH. 

Hati yang bersih dan suci adalah hati yang boleh menerima kekurangan diri seadanya. Sikap suka menyalahkan orang lain dalam beberapa hal amat dikesali. Bukanlah pemilik hati yang bersih dan suci apabila suka dipuji dan diangkat pada kedudukan yang tinggi.

Sifat suka berbangga dan bermegah-megah dengan kedudukan diri sendiri yang tidak seberapa, minta disanjung dan dipuji setiap masa adakalanya akan dibenci secara diam dan sahabat yang lain kurang berminat untuk mengetahui dan mendengar apa-apa berita kita seterusnya.

Insan yang telah memiliki cinta Allah lain pula sifatnya. Sentiasa merendah diri, tidak suka menunjuk-nunjuk akan kehebatan dirinya dan sentiasa cuba membantu dan menolong insan lain yang memerlukan.

Maka, apa yang perlu?

Setiap perbuatan kita perlu ada niat hanya kerana Allah. Bila niat hanya kerana Allah, segalanya menjadi indah dan terasa bahagianya di hati. Hanya hati yang ikhlas kerana Allah sahaja akan menerima ganjaran pahala dan keberkatan dalam setiap perbuatan.

Untuk melatih hati kita menjadi ikhlas, kita perlulah melafazkan niat tu sama ada dalam hati atau melalui mulut. Sebab dengan melafazkannya dalam sedar, kita akan sentiasa beringat tentang tujuan asal kita iaitu membuat sesuatu hanya untuk mendapatkan keredhaan Allah semata-mata, dan ini mendatangkan rasa keikhlasan dalam diri.

Bila hati kita ikhlas, kita tidak akan merungut, mengungkit atau merasa penat kerana kita tahu Allahlah yang akan memberi ganjaran di akhirat nanti.

Ingatlah. Perbuatan yang asalnya ikhlas kalau diungkit, akan menjadikan perbuatan itu sia-sia dan tidak mendapat atau mengurangkan pahala dari Allah.

Jadikan setiap kebaikan dan perbuatan kita itu sebagai saham akhirat dan modal tambahan untuk memberatkan timbangan neraca amalan kita. Kita buat, kita lupakan. Tak perlu ungkit dan tak perlu kenang.

Untuk itu renungilah kata-kata Imam Hasan Al Banna :

“Di dunia ini, dari banyaknya jumlah manusia hanya sedikit saja dari mereka yang sedar. Dari sedikit yang sedar itu hanya sedikit yang berIslam. Dari sedikit yang berIslam itu hanya sedikit yang berdakwah. Dari mereka yang berdakwah lebih sedikit lagi yang berjuang. Dari mereka yang berjuang sedikit sekali yang bersabar. Dan dari mereka yang bersabar hanya sedikit sekali dari mereka yang sampai akhir perjalanan”

Biar Allah yang memberikan ganjarannya. InsyaAllah.

READ MORE

KERNA CINTA AKU KUAT


Apa rahsia terbesar dalam hidup ini?

Melewati hari ini dengan penuh makna. Makna tentang cinta, ilmu, dan iman. Dengan cinta hidup menjadi indah. Dengan ilmu hidup menjadi mudah. Dan dengan iman hidup menjadi terarah.

Namun, adakala aku tersasar dalam hidupku. Tanpa arah dan tujuan. Aku meraba dalam gelap. Menitis air mataku di setiap perjalanan. Mengesat peluh yang tidak kesampaian.

Aku tidak sempurna.
Tetapi adakah aku hidup untuk mengejar ke arah kesempurnaan?




KESEMPURNAAN HIDUP

Dalam suatu perjalanan hidup, cita-cita terbesar setiap insan adalah menuju kesempurnaan. Ada kalanya kita mesti berjuang, serta belajar menyingkap segala rahsia kehidupan.

Mungkin kita berfikir, perjalanan menuju kesempurnaan adalah proses yang menentukan setiap tapak langkah kita. Setiap hembusan nafas, detik jantung, dari siang menuju malam. Semua menuju titik yang sama, kesempurnaan.

Setiap insan mempunyai hak yang sama atas waktu.

Tidak ada seorang pun melebihi dari yang lain. Namun tak jarang setiap kita berbeza dalam menentukan sikapnya. Ada yang berjuang untuk melaluinya dengan membunuh waktu. Tidak pula sedikit yang merasakan sempitnya kesempatan yang dia ada.

Perasaan kecewa pula seringkali singgah kerana matlamat yang tidak kesampaian. Memilih liku – liku hidup di persimpangan. Mengenal kawan yang akhirnya menjadi lawan. Mengetahui kebaikan dalam kejahatan.

Tetapi yang akhirnya aku, kau dan mereka akan mengerti. Bahawa setiap perjalanan pasti ada ujian dan cabaran. Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Setiap kebahagiaan tercoret kedukaan.

Apapun pilihan yang dilalui. Akan ku tempuhi hidup ini demi pengalaman. Akan ku semat iman demi Tuhan. Agar aku menjadi sebaik insan yang solehah.

Akan ku lewati hari ini dengan penuh makna. Makna tentang cinta, ilmu, dan iman. Kerna dengan cinta buat hidupku menjadi indah. Dengan ilmu hidupku menjadi mudah. Dan dengan iman hidupku menjadi terarah. Dan untuk itu, bersedialah untuk diuji.

Seperti mafhum sabda junjungan: "Jika Allah mencintai sesuatu kaum, Dia akan mengujinya. Sesiapa yang reda dengan Allah, Allah reda dengannya"

READ MORE

TERLALU MENYAKITKAN!


Ujian itu terlalu menyakitkan!

Tabiat sesuatu perjalanan kehidupan selalunya apabila semakin jauh kita melaluinya akan semakin bertambah yakin terhadap jalan itu.

Masalah dan ujian sungguhpun mudah dititip di bibir insan, tetapi ternyata ia keadaan paling sukar dihadapi dengan hati yang tenang.

Tiada manusia yang tidak sedih dan kecewa dengan masalah yang menimpa. Mana ada manusia yang mahu kebahagiaannya hilang. Namun, kita perlu sedar bahawa kehidupan bukanlah seperti apa yang kita bayangkan. Di saat bangun daripada tidur, persiapkanlah diri menghadapi bermacam risiko kehidupan.

Ada kala kita akan ketawa dan tersenyum riang.
Ada kala kita akan sedih dan ingin bersendirian.

Semuanya, hanya perlu kembali kepada Allah. Jika dibiarkan diri hanyut dalam masalah tanpa cuba mencari jalan keluar, kita akan lemas dibawa arus keduniaan. Pulanglah kepada Allah. 

“Jagalah Allah, nescaya engkau akan senantiasa mendapati-Nya di hadapanmu. Kenalilah Allah di waktu lapang nescaya Dia akan mengenalimu saat kesulitan, ketahuilah bahawa apa yang ditetapkan luput darimu tidak akan pernah menimpamu dan apa yang telah ditetapkan menimpamu tidak akan pernah luput darimu. Ketahuilah bahawa kemenangan itu selalu mengiringi kesabaran, jalan keluar selalu mengiringi ujian dan kemudahan itu selalu mengiringi kesusahan.” (HR At-Tirmidzi)

Ujian itu memang sakit. Tanda Allah masih sayangkan kita. Allah mahu kita sentiasa mengingati-Nya. Mahu tebus segala dosa yang telah kita lakukan. Jika tiada ujian,. maka kita tidak tahu setakat mana kesetiaan dan kepatuhan kita kepada Allah.

Dari Abul Abbas Abdullah bin Abbas RA beliau berkata :

Suatu hari aku berada di belakang Nabi SAW lalu Baginda bersabda, “Nak, aku akan ajarkan kepadamu beberapa patah kata : Jagalah Allah, Nescaya Dia akan senantiasa menjagamu. Bila engkau meminta sesuatu, mintalah kepada Allah, dan bila engkau meminta pertolongan, mintalah pertolongan kepada Allah. Ketahuilah, jika semua umat manusia bersatu padu untuk memberikan suatu kebaikan kepadamu, nescaya mereka tidak dapat melakukannya kecuali dengan sesuatu yang telah ditulis oleh Allah bagimu, dan jika semua umat manusia bersatu padu untuk mencelakakanmu, nescaya mereka tidak dapat mencelakakanmu kecuali dengan sesuatu yang telah ditulis oleh Allah bagimu. Pena telah diangkat dan catatan-catatan telah mengering.” (HR Tirmidzi)

Sesungguhnya ujian Allah SWT itu tidak akan membebani hambaNya kerana ujian yang diberikan-Nya itu bersesuaian dengan kemampuan setiap hambaNya.

Allah SWT Maha Mengetahui bahawa ujian yang kita hadapi sekarang ini adalah ujian yang mampu kita hadapi. Segala usaha yang telah kita lakukan adalah tidak sia-sia. Kerana segala sesuatu itu pasti akan berlaku mahupun tidak berlaku hanya kerana izin Allah SWT.

Sayangnya hamba, dia akan memberi segala-galanya kepada insan yang disayang. Namun, sayangnya Dia berlainan. Dia akan memberi dalam bentuk yang cukup indah, jika aqal dapat menilai dengan iman. Moga ketemu hikmahnya dan dipermudahkan dalam segala hal.

READ MORE

KENAPA IC KITA ISLAM?


Persoalan :

1. Mengapa orang islam ada yang bertudung dan ada yang tidak bertudung? Ada yang solat dan ada yang tidak solat?
2. Mengapa agama islam sangat sempurna tetapi tidak penganutnya?
3. Mengapa orang bukan islam tidak tertarik dengan islam sedangkan agama islam cukup indah dan agama yang terbaik dari semua hal?
4. Mengapa islam dipandang enteng dan buruk di mata masyarakat?

Bagi saya persoalan-persoalan ini saling berkait, iaitu menyentuh bab akidah dan iman. Tengok IC agama islam, tengok empunya tiada persis keislamannya. Mengapa?

Kita perlu tanya pada diri semula, "kenapa IC kita islam?"



ISLAMNYA KITA

Apabila kita telah dilahirkan dalam Islam, kita telah secara langsung terikat untuk berada di dalam lingkungan agama suci itu, dan menjadi penganutnya hingga hujung nyawa. Ini kerana, Islam adalah agama yang akhir dan benar yang akan membawa penganutnya ke destinasi terakhir yang kekal abadi, syurga.

Sepatutnya kita merasa beruntung apabila dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga Islam, kerana melaluinya kita belajar mengenal Tuhan. Sebagai seorang Islam, kita mempunyai Al-Quran sebagai panduan utama yang merangkumi kesemua perkara dengan lengkap. Kita juga punya hadis-hadis sahih untuk dijadikan pegangan dan tauladan dalam menjalani kehidupan seharian.

Jadi soal mengapa mereka yang telah dilahirkan sebagai Islam tetapi tiada perwatakan sebagai seorang penganut islam sepatutnya difahami. Kerana pada dasarnya agama Islam itu sendiri telah sempurna dan lengkap, seperti firman Allah SWT :

"Dan pada hari ini telah Aku sempurnakan agama kamu, dan Aku redha Islam itu menjadi agamamu" (Al-Maidah:3)

Malah islam sesekali tidak pernah memaksa penganut agama lain untuk memasuki islam. Tidakkah ia melambangkan betapa mulianya agama yang kita anuti?

"Tiada paksaan untuk memasuki Islam" (Al-Baqarah : 256)



AGAMA NADI KEHIDUPAN

Agama akan membentuk akidah yang sahih. Agama melatih melalui ibadah yang berterusan dan kesan kehidupan beragamalah akan melahirkan akhlak mulia. Akidah, ibadah dan akhlak merupakan ramuan penting kerana gabungan inilah yang akan membentuk tanggungjawab seorang hamba yang istiqamah dalam mentaati Allah SWT dan Rasul-Nya SAW.

Justeru, kita wajar menjadikan agama sebagai batu asas dalam soal membuat setiap pertimbangan kehidupan. Jika kita salah memilih jalan, maka kita akan tersesat. Segala urusan yang kita lakukan seharian, serba tidak kena.

Sebagai contoh :

Kita selalu dengar cerita pengkhianatan sesama sahabat dalam perniagaan, pekerjaan dan politik. Amat rapuhnya persahabatan jika dibina atas kepentingan diri masing-masing.

Tanpa iman, maka tiada kasih sayang hakiki dalam persahabatan. Carilah iman dan persahabatan atas dasar iman. Jika kita pernah merasai kemanisan iman dan persahabatan atas nama iman, maka kita akan tahu bahawa persahabatan palsu itu rasanya amat pahit dan meloyakan.

Sebab itulah kita sering diingatkan supaya berhati-hati dalam setiap langkah kehidupan. Lahirnya jiwa yang baik akan membawa kebaikan, sebaliknya jiwa yang jahat membawa kemudaratan kepada empunya diri.

Sekejap level high
Sekejap level low.

Memang tidak stabil.
Hakikat Iman manusia ada TURUN NAIKnya

“ Wahai Tuhan yang sentiasa membolak-balikkan hati, Engkau tetapkanlah hati ini di dalam agamaMu ”.  Bila Allah sentiasa di dalam hati, setiap perkara akan menjadi ringan dan mudah. 

READ MORE

DRAFT IDEA : FORUM BLOG "AWESOME"

"Ilmu yang difahami dan diingati akan hilang akhirnya, tetapi ilmu yang DIFAHAMI dan DITULIS, maka yang ditulis akan berkekalan sepanjang zaman (Imam as-Syafie)  




1.Apakah perkembangan diri saudari sebagai seorang pelajar perubatan dan bagaimana saudari membahagikan masa antara pelajaran, ‘blogging’ dan tanggungjawab lain sebagai seorang muslim?

Sekarang saya sedang berpraktikal di Pusat Perubatan UKM (PPUKM) atau lebih dikenali Hospital UKM, Cheras oleh masyarakat setempat. Cintakan universiti bagi saya tidak cukup dengan belajar sahaja. Saya, kita patut menyumbang sesuatu. Jadi selain menjadi pelajar, saya juga aktif berpersatuan dalam Persatuan Mahasiswa UKM (PMUKM) sebagai Exco Kebajikan Fakulti Perubatan PMUKM.

Dalam pengurusan masa pula, apa yang boleh saya kongsikan bersama adalah perkara yang paling penting niat. Minat tanpa niat hanya sia-sia. Niat tanpa minat boleh sahaja menjadi. Jika niat kita hanya suka dan main-main, sesuatu perkara itu tidak akan kekal lama dan boleh jadi membawa kemudharatan seperti leka dengan kewajipan sebagai seorang hamba, pelajar, anak dan sebagainya.

Sebaliknya, jika niat kita benar-benar ikhlas lillahi ta'ala. Jiwa kita tetap, matlamat telah dipasakkan sekuat hati. InsyaAllah Allah akan permudahkan apa jua urusan hamba-Nya. Sama ada untuk berkongsi, meringankan stress, mengajak ke arah kebaikan atau pun berdakwah, blog sememangnya adalah pilihan tepat untuk digilai.

Memetik hadis popular Nabi SAW "Sampaikanlah dariku walau satu ayat!". (Hadith Riwayat Al-Bukhari) Walau satu ayat! Bukankah Nabi kita sendiri telah memberi kata-kata semangat? Mengapa tidak kita sahut?

Walaupun suatu hari, blog kita akan menjadi sarang labah-labah atau sarang tikus menternak. Di atas pacakan azam, di atas dasar kesedaran tanggungjawab beragama, kita akan menulis blog juga, khasnya. Umumnya, tidak kira menulis di Facebook, Twitter, majalah dan sebagainya.



2. Pada pandangan saudari, di manakah indahnya Islam sehinggakan saudari sanggup menghabiskan masa untuk menghasilkan blog yang menceritakan tentang Islam itu sendiri?

Indahnya islam kerana sifatnya yang syumul iaitu menyeluruh, tidak hanya tertakhluk kepada ilmu perubatan sahaja. Saya boleh menulis sesuka hati saya. Sama ada luahan hati, motivasi diri, tazkirah, isu semasa sekali pun politik. Dan saya rasa sangat seronok. Bukankah ilmu Allah itu cukup luas?

Bagi sesiapa yang sudah melawat blog saya, pasti tidak percaya atau tertanya-tanya betulkah pemilik blog ini seorang pelajar perubatan? Alhamdulillah, komen saya terima setakat ini sangat memberangsangkan. Ada yang ucapkan tahniah, memberi kata-kata semangat sampai saya jadi teruja dan ada juga berkongsi masalah serta pandangan.

Dengan komen-komen beginilah memberi satu nafas dan dorongan untuk saya terus istiqamah. Saya akan balas komen-komen ini di dalam blog. Adakalanya dalam bentuk cerpen pendek, dialog atau artikel biasa. Yang terpenting saya pasti akan selitkan hadis atau firman walaupun hanya satu. Sebab kata-kata daripada langit tiada tandingnya berbanding kata-kata manusia.

Kita sudah terbiasa dengan tabiat bila ada masalah kita mengadu manusia, sedangkan itu bukan perkara pertama. Bak kata ayat 138, surah al imran " (Al Quran) ini adalah keterangan untuk manusia, sebagai petunjuk dan pengajaran bagi orang-orang yang bertaqwa."

Dan bila membaca ayat-ayat Allah biarpun berkali-kali, percayalah hati pasti menjadi lebih tenang dan terasa sangat aman.


3. Apakah teknik-teknik yang digunakan saudari bagi menyampaikan dakwah melalui penulisan saudari? Dan bagaimana saudari menarik minat remaja dan belia untuk membaca blog saudari?

Tidak banyak teknik yang saya gunakan, cuma saya suka buat poster. Saya mendapat ilham pun melalui gambar. Di sini bukan saya saya sehaja terkesan dengan menggunakan otak kiri dan kanan. Malah pembaca juga tertarik untuk membaca selanjutnya bile nampak poster atau gambar yang sweet, comel, cantik dan kata-kata yang merangsangkan.

Sesuai dengan jiwa remaja, saya sengaja melebihkan artikel tentang cinta, perasaan dan soal hati. Yang mana setiap hari termasuk saya sendiri, kita pasti bermain tentang persoalan-persoalan sebegini. Itu adalah fitrah. Suka atau tidak suka kita perlu terima jiwa kita sentiasa dahagakan peringatan seperti yang termaktub dalam surah al asr "berpesan-pesanlah ke arah kebaikan dengan kesabaran".

Tips termahal, menulis dengan hati bukan sahaja buat diri termotivasi bahkan boleh sahaja mengetuk pintu hati siapa sahaja. Yang tidak bertudung, boleh sahaja bertudung. Yang bertundung pendek, boleh sahaja bertudung labuh. Yang ingin berubah, boleh sahaja terus berubah. Semuanya kerja Allah. Hak insan adalah berdoa, berusaha dan bertawakkal.

Wallahu'alam.

READ MORE

KUATKAN HATI INI YA ALLAH


Hidup ini ada kalanya susah untuk memujuk hati. Bukan memujuk hati orang tetapi hati sendiri. Sebab antara kehendak hati dan akal saling bergelutan. Tidak cukup dengan itu, antara kehendak hati dan takdir Allah yang cukup baik itu juga hebat bersaing. Dan akhirnya, yang menang adalah ketetapan takdir Allah yang sudah tertulis di sana. Di Luh Mahfudz.

Apabila kehendak diri dan takdir bertembung. Lantaran menjadi konflik, sungguh ia amat sakit sekali.

Sememangnya perjalanan ini terasa sungguh sunyi. Hari-hari yang dialui terasa sepi. Mungkin permata yang dimiliki selama ini terpaksa menjauh kerana dirinya bukan milik insan. Dirinya milik Allah. Namun penitian hidup tetap dan mesti diteruskan. Walau hanya bersendirian mencari arah tujuan.

Dengan sejuta nota dan pesanan kepada diri "bertabahlah kamu!"

Sungguh.

Dengan ujian kehidupan, ramai yang tertunduk dan terkulai. Lemah tidak bermaya. Hilang motivasi kehidupan. Tidak mampu untuk berdiri. Apatah lagi berlari dengan senyuman bahagia.

Manusia tidak dapat menundukkan kehendak diri dengan akal yang waras mengenai apa yang terjadi. Iman tidak mampu menyelit untuk diberi ruang bersuara. Begitulah apa yang dialami. Tiada kata yang dapat diungkapkan, melainkan berdoa. Berdoa dan terus berdoa.

Allah...

Aku jua punya hati. Aku takut untuk gagal. Aku gusar untuk melangkah. Takut langkahku mati.
Oh! Kenapa rasa itu hadir dalam diri? Kala kau mahu menyeru pada Ilahi?

Kuatkan aku ya Rabbi. Jangan Kau biar aku kelam dalam sepi. Dengan rahmat-Mu Ilahi tautkanlah hati ini di jalan yang telah Kau tetapkan. Izinkan aku mendekati takdir dengan hati yang redha. Kerana aku tidak mahu selamanya roh ini tersesat.

Tuhan Yang Maha Mendengar. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui. Tegarkan jiwa ini. Jangan biar diri ini tandus dimamah kefuturan. Menjauh dari-Mu, meminggir dari-Mu.

Kuatkan hati ini wahai Tuhan. Kerana tiada siapa tahu kehidupan hamba-Mu ini nanti akhirnya melainkan hanya Engkau.

Hanya Engkau....

READ MORE

MIMPI AKU MATI!



Sebenarnya, ada benda yang nak dishare. Sempat terbangun pukul 5 pagi tadi. Malas nak bangun terus, tidur pun pukul 1 lebih. Berat mata sungguh. Aku hanya membaca doa ringkas. Rugi aku tidak ambil peluang ini nanti ada yang merajuk.

Aku tidur semula dan termimpi.

Jelas lagi mimpi tersebut. Aku sedang menaiki bas dalam perjalanan ke tempat yang jauh. Tidak pasti arah tuju. Mungkin Pahang atau Terengganu. Yang pasti cuma keadaan sekeliling yang belatarbelakangkan lereng-lereng bukit.

Lagaknya seperti menaiki bukit di Cameron Highland.

Hati aku berbisik kecil "andaikatalah bas ini tergelincir di bahu jalan....pasti jatuh dan aku akan mati!!"

Lorong-lorong yang dilalui cukup sempit dan amat tajam. Membelok simpang dengan penuh slumber, jantungku pula bagai ingin tercabut! Mungkin pemandu bas ini sudah biasa. Dengan rentak nadi berhati-hati, aku merenung keras setiap belokan bas.

Tiba-tiba dengan tidak semena-mena, bas tergelincir dari track jalannya. Dalam sekelip mata sahaja, sesaat aku bernafas terasa graviti bumi menarik-narik aku dan para penumpang untuk jatuh terhempas ke gaung yang dalam.

"Ah!!! Sudah.....!! Betul sudah apa yang aku kata!"

Dalam pada itu, sempat aku menjerit kepada orang sekelilingku yang masih lagi bisu terperanjat.

"Mengucap semua!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Ingat Allah!!"

Sejurus itu. Aku mengucap kalimah syahadah di dalam Bahasa Arab dengan maknanya sekuat hati aku agar masih ada insan yang boleh berfikir waras terus mengucap sama. Agar masih ada sisa baki untuk terus aku berdakwah walau bayangan malaikat Izrael menyapa dingin. Agar diriku berpeluang mati dalam beriman. Agar masih ada peluang untuk aku tempah banglo di jannah.

Aku ingin masuk syurga bersama-sama mereka. Tidak mahu matiku mati katak. Tidak mahu matiku mati yang sia-sia. Tidak mahu matiku mati yang kesepian. Aku nak mati bersama masuk jannah pun bersama.

Entah macam mana sel-sel otak masih lagi rajin bekerja menghantar impulse dengan sebuah pertanyaan "Apa bekalan yang aku nak bawa ni???"

Spontan lidah hati aku menjawab "Facebook!"

Biarlah aku tinggalkan Facebook untuk mereka tatap dan ambil ibrah. Itulah kenangan terindah sepanjang aku bergelar manusia. Aku ini hidupnya penuh dosa dan noda. Aku menulis pun dengan tangan yang bermandikan darah dosa. Belum sempat men"cuci" sehabis mungkin. Aku hanya sempat meminimakan kekotoran. Semoga masih ada peluang untuk aku di dunia sana.

Dan betullah apa yang diperkatakan di status Facebook yang berbunyi :

"Kenapa perlu rajin tulis status yang baik di Facebook? Biar kalau mati, yang tinggal di dalam Facebook kita adalah yang baik-baik sahaja.Dan sepanjang orang membuka dan membacanya semula nanti,tetap mengalir pahalanya kepada kita di sana."

Sekali lagi. Betullah apa yang dibacakan oleh baginda :

"...Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu..." - potongan daripada khutbah terakhir Nabi Muhammad SAW.

Allah.....aku jahat. Sangat jahat. Aku mengaku Allah. Bolehkah air mata ini menjadi saksi nanti?

- Ahad, 11 Mac, 12.30 tengahari.

READ MORE

INILAH PILIHAN HATI KU


Mendengarkan ceramah "Ustaz Cinta", Ustaz Emran Ahmad dengan kata-kata :

"Kadang-kadang kerana mengelak daripada dosa kecil, kita terjebak pula dengan dosa besar. Dan kerana melakukan amalan sunat kita terlepas amalan wajib!"

Mungkin setiap orang ada pandangan dan persepsi tersendiri bila membacanya. Bagi saya, apa yang saya nampak isunya adalah kita gagal mengurus. Kita tidak petah untuk membuat pilihan dengan membezakan yang mana terpenting dan patut didahulukan dahulu.

Mencapah kepada beberapa isu kehidupan yang mana bermulanya saat bangun daripada tidur, kita mesti berpolitik. Maksudnya, kita mengurus tadbir diri dengan membuat pelbagai pilihan. Yang paling penting adalah bagaimana pilihan tersebut mampu memotivasikan diri dan hari-hari yang dilalui diberkati oleh Allah dengan meminamakan gejala membuat dosa sehabis mungkin.

Jika kita sedang fasa imtihan, persoalannya membuat persiapan belajar dan mengulangkaji sehabis mungkin.
Jika kita sedang fasa pembelajaran, persoalannya fokus, rajin dan menghadam ilmu sebaiknya.
Dan jika kita sedang fasa berbulan madu, persoalannya membahagiakan diri, si dia dan orang sekeliling.

Setiap pilihan yang kita ambil sebenarnya telah diajar cantik oleh agama islam.

Menyentuh bab istikharah dalam skop yang pelbagai, islam mentarbiyyah (mendidik) umatnya agar sentiasa berhati-hati dan faham pokok pangkal persoalan. Setelah berusaha membuat pilihan sama ada dengan berbincang, bertanya atau mengkaji terlebih dahulu, kita diajar menyerahkan sebulat-bulatnya kepada Allah, dalam erti kata lain ialah tawakkal.

Praktikal istikharah di sini lebih bermakna dengan kata-kata semangat dalam surah Ar-Ra'd ayat 11 yang mana Allah SWT takkan ubah nasib kita selagi kita tak berubah. Jelas bukan? Buat pilihan dulu, usaha bersungguh-sungguh dan tawakkal.

Pasti dalam istikharah itu ada petunjuk-Nya!

Namun, kehidupan ini tidak selalunya indah. Setiap pilihan ada risikonya! Sama ada baik atau buruk walaupun pangkal jalan kita sudah betul. Sebenarnya ramai yang tewas di sini termasuklah diri penulis sendiri.

Jawapannya adalah teruskan perjalanan. Jangan berpatah balik!

Orang mukmin itu tidak akan terjerumus dalam lubang yang sama dua kali. Proses belajar, proses mentarbiyyah diri adalah sunnatullah kehidupan. Jangan salahkan istikharah kerana itu sama dengan menyalahkan diri sendiri dan menyalahkan Allah.

Apa yang penting, tanamkan di hati, bahawa Istikharah kita telah tepat, cuma setepat manapun pilihan kita hasil petunjuk Allah, kita tetap akan diuji.

Bersabarlah dalam dakapan iman.
"...Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu..." - potongan daripada khutbah terakhir Nabi Muhammad SAW.

READ MORE

TAK PERLU SOMBONGLAH!


Rasanya agak janggal jika kita membincangkan masalah ilmu tanpa di ketengahkan apakah tugas yang perlu kita tunaikan dahulu di dalam misi menuntut ilmu, dan apakah akhlak yang perlu ada dan tanggungjawab yang perlu kita pikul terhadap ilmu yang kita pelajari.

Satu ujian bagi penuntut ilmu ialah beramal dengan ilmu yang dipelajari.

“Ilmu memanggil-manggil amal. Jika disahut ia akan datang mendekatimu. Sebaliknya jika tidak, ia akan pergi meninggalkanmu”.

Maka tidak hairanlah jika sebilangan pemilik ijazah sarjana, pHD, atau pun master level bertindak seperti tidak pernah bersekolah. Akhlak, tindakan dan tutur bicaranya tidak menggambarkan ilmu dan kelulusan yang dimiliki. Bahkan hal ini turut mengjangkiti orang-orang yang belajar agama. Pak ustaz, imam masjid, tok kadi, peguam syariah dan sewaktu dengannya.

Satu dari faktor utama yang menyebabkan hal ini berlaku ialah tiadanya adab dan akhlak ketika menuntut ilmu.

Hari ini, kita akan persoalkan tentang adab dan akhlak duduknya di baris belakang selepas akademik dan kemahiran.

Terlebih dahulu suka untuk dibuktikan dengan mengambil contoh keperibadian Imam Bukhari RA. Kita melihat bahawa Imam Bukhari mewarisi daripada Rasulullah SAW ilmunya, akhlaknya dan amalannya dan bukan mewarisi hartanya.

Beliau adalah seorang ahli ilmu Hadis yang kuat beribadat, warak, zuhud dan berakhlak mulia. Beliau tidak membuang masanya dengan sia-sia, masanya diisi dengan menulis Hadis dan mendirikan solat-solat sunat.

Dari Imam As-Subki, mencatatkan pengakuan Imam Bukhari :

"Setiap kali aku hendak menulis sebuah Hadis dan menaqalnya dalam Sahihku (Kitab Sahih Bukhari), aku akan berwuduk dan mengerjakan sembahyang".

Imam Bukhari juga memberi perhatian serius kepada kewajipan sembahyang. Beliau menghayati setiap ayat dan zikir yang dibacanya.

Pada suatu masa, ketika beliau sedang solat, beberapa ekor lebah hinggap di belakangnya dan menyengatnya tetapi sengatan lebah tersebut sedikitpun tidak mengganggu solatnya! 

Sesudah selesai solat, beliau meminta kawan-kawannya membuka bajunya dan melihat apa yang menyebabkan beliau rasa tidak selesa ketika solat tadi. Mereka lihat belakangnya telah bengkak akibat sengatan lebah, padahal beliau tidak merasa sakit ketika solat!

Apatah lagi, beliau sering membaca Quran pada waktu sahur dan menyambung bacaan pada siang hari. Dengan cara itu, beliau dapat mengkhatam sebuah Quran setiap hari.

Nah!

Jika dilihat dengan penelitian mikro cukup tinggi displin ilmu yang digariskan oleh pencinta-pencinta ilmu seperti Imam Bukhari. Bahkan kita melihat kata-kata hikmah para sarjana islam tentang adab menuntut ilmu seperti :

Imam Suffyan Sauri (w 161H) :

“Mereka tidak menyuruh / mengirim anak-anak mereka untuk menuntut ilmu, hingga mereka mempelajari adab dan beribadah selama 20 tahun”.

Imam Abdullah ibnul Mubarak (w 181H) berkata :

 “Aku mempelajari adab selama 30 tahun kemudian aku menuntut ilmu selama 20 tahun. Mereka mempelajari adab sebelum belajar ilmu”.

Beliau juga mengatakan, “Adab itu 2/3 ilmu”.

Juga, "Telah berkata kepadaku Makhlad bin al-Husain (w 191), “Kami lebih memerlukan adab daripada banyaknya hadith”.

Imam Muhammad bin Sirin (w110H) berkata :

“Mereka (salafussoleh) mempelajari petunjuk Nabi (tentang adab) sebagaimana mereka belajar ilmu”.

Sahabat, hari ini generasi kita hilang malu. Generasi kita hilang adab. Bukan sahaja adab ketika menuntut ilmu tetapi sayugia dikatakan kita hilang adab dengan cikgu, pensyarah, doktor, profesor yang bersekang mata memerah otak demi mencerdikkan kita. Daripada zero ke hero.

Inilah diri kita sahabat.

Tidak malukah kita? Para Ilmuan, mereka sedar bahawa ilmu adalah lautan yang tidak bertepi tidak akan merasa sombong dan bangga dengan apa yang ada pada mereka. Bahkan selagi bertambah ilmu di dada, semakin bertambah sifat tawadduk.

Firman Allah SWT: "Tidak diberi kepada kamu ilmu kecuali sedikit sahaja"

Ingatlah pesan Rasulullah SAW :

"BUKAN DARI UMATKU! orang yang TIDAK MEMULIAKAN orang tua dan mengasihi anak-anak muda kami dan TIDAK MEMPELAJARI daripada orang-orang alim. (Riwayat Abu Daud)

READ MORE

JANGAN PERNAH MENGALAH!!!


Kita adalah makhluk Allah yang paling indah ciptaannya dengan potensi besar. Jika kita tidak capai matlamat hidup, itu bukan salah sesiapa tetapi pilihan yang kita buat setiap saat.

Seperti dalam firman Allah SWT :

"Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehinggalah mereka sendiri bangun mengubah apa yang ada pada diri mereka" (ar-ra'd : 11)

Niat mahu berubah dengan melihat sistem kepercayaan dan tabiat kita. Selagi kita tidak berubah, hidup kita tidak akan berubah. Statik dan membosankan!

Mementik kata-kata Bob Loqman dalam bukunya yang bertajuk "Aku, Isabella dan Tok Kenali " :

“Kita yang sentiasa dalam kesibukan dengan nikmat dan candu dunia kadangkala terlupa bahawa kita setiap hari diziarahi malaikat maut. Maut yang tidak mengenal usia, bukan syarat tua atau muda." 

Rintihnya lagi :

"Masa untuk menangis sudah tiba selepas panjang masanya aku ketawa."

Ajal maut di tangan Tuhan. Untuk mendapatkan kematian yang baik (husnul khatimah) prosesnya bermula daripada sekarang.

Perubahan perlu dilakukan, atau akan terus berlaku, dan untuk menguruskannya, kita perlu membina persediaan untuk berubah, dan menjadi agen kepada perubahan tersebut.

Dalam konteks peribadi, perubahan akan berlaku dalam kehidupan kita. Mungkin kerana faktor luaran, mahupun atas pilihan kita sendiri. Yang penting, kesediaan kita untuk berubah, dan kita sendiri yang menjadi agen dan pelaksana perubahan tersebut. Ini akan mengelakkan kita sentiasa menjadi buih-buih yang hanyut dibawa arus perubahan.

Benarlah sabda Rasulullah SAW "pada akhir zaman nanti, umat Islam laksana buih-buih dibawa arus", mungkin kerana gagalnya kita mengurskan perubahan.

Semoga Allah SWT memberikan kekuatan kepada kita untuk menguruskan perubahan. Jangan cepat mengalah. Jangan pernah mengalah. Patah sayap, terbanglah jua. Jika jatuh, jangan terus rebah. Bangkit semula. Biar terhenyak menyembah bumi tetapi tetap tegak berjalan dan berlari walaupun terpaksa bertongkat.

“Tidak sekali-kali akan menimpa Kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman bertawakal. (Surah al-Taubah 9: 51).”

READ MORE

"AWAK NAK PEGANG BOLEH?"



APAKAH MAKNA CINTA?

Komentar aku apa itu cinta? Kenapa perlu bercinta? Apakah ada cinta dalam islam?

Syukur alhamdulillah jika kita menyintai seseorang itu kerana Allah. Ia adalah sebenar-benar cinta. Cinta semata-mata kerana inginkan keredhaan Allah. Cinta kerana ingin mendekatkan diri kepada-Nya.

Cinta kepada dia kerana yakin dia boleh membangkitkan semangat kita untuk berjuang mendapatkan keredhaan Allah.
Cinta kepada dia kerana dia yang mendorong rasa rindu kepada Allah. 
Cinta kepada dia kerana dia yang mampu menjamin kenikmatan dan kebahagiaan dunia dan akhirat. 
Cinta kepada dia kerana dia yang sanggup bersusah payah, suka dan duka bersama menuju jalan-Nya
Cinta kepada dia kerana dialah insan yang berkemampuan untuk menyambung zuriat kita, melahirkan anak-anak yang soleh dan solehah. 
Cinta kepada dia kerana dia juga mencintai Allah melebihi cinta kepada kita!

Alhamdulillah. Jika kita dikurniakan cinta yang sebegini, maka rugilah kita jika kita menolak  Namun, sejauh mana si dia mampu menyintai kita kerana sebab-sebab itu semata?



CINTA PLASTIK!

Bagaimana kalau si dia cintakan kita kerana sebab-sebab berikut?

Dia mungkin cintakan kita kerana kita ini cantik. Tubuh kita ramping yang menggiurkan atau kacak yang mempesona dan sedap memandang.
Dia mungkin cintakan kita kerana pertuturan kita yang lemah lembut, kerana suara kita yang merdu dan merangsang.
Dia mungkin mencintai kita kerana mata kita yang cantik dan jelingan mata yang menggoda. 
Dia mencintai kita mungkin kerana kepandaian kita, kerana kehebatan kita. 
Dia mungkin mencintai kita kerana populariti dan jawatan yang kita ada. 
Dia menyintai kita mungkin kerana wang dan harta kita, atau kerana karier , status dan ‘siapa’ kita yang membanggakan atau macam-macam lagi sebab.

Mungkin juga setelah nikmat sementara ini ditarik, dia pergi meninggalkan kita selama-lamanya!

Dari mata jatuh ke hati. Bahayanya mata bila memandang ke arah keburukan dan dosa sebagai nikmat dan keseronokan. Hati pula semakin lama semakin gelap. Bila hati gelap, benda salah dikatakan betul. Jiwa dan akal tidak dipandu oleh iman tetapi dikuasai sepenuhnya oleh nafsu.

Perasaan cinta yang pada awalnya bersih dan naif bertukar menjadi wajah kotor yang dipenuhi dosa dan noda. Benda haram telah menjadi halal.

Bila tersentuh sekali "Oh! Maaf ye tak sengaja". Bila banyak kali tersentuh "Eh! Lembutnya kulit awak. Awak  pakai apa ye?" Bila lama-lama "Awak, nak pegang tu boleh???"

Dalam satu ungkapan ulama :

"Betapa banyak syahwat yang dilampiaskan hanya bebarapa detik. Mewariskan kedukaan yang sangat lama. Lalu memberi kehinaan dan kepapaan.'

Cinta hanyalah pinjaman. Nikmat rasa bercinta, mencintai dan dicintai juga suatu pinjaman. Bila dikata nikmat, sudah tentu Allah boleh tarik bila-bila masa sahaja. Namun, jika Allah telah tetapkan dia milik kita. Segala-galanya akan berjalan dengan lancar dan tidak disangka-disangka. Itupun dengan cara yang halal.

Jangan hanya kerana cinta yang TIDAK PASTI BERNILAI, maruah yang PASTI BERNILAI sanggup digadaikan!

READ MORE

THE MOST POPULAR POST