TERIMA KASIH KERANA SUDI BERKONGSI

INIKAH UKHWAH YANG KAU KATAKAN?!




"Kenapa semua orang seperti menyalahkan aku? Adakah aku tidak menjalankan amanah sebaiknya?"
"Kenapa sahabat-sahabat seperti menyisihkan aku, bermasam muka dengan aku?

Katanya sahabat seperjuangan, katanya sahabat sejemaah, katanya bergerak kerja kerana dakwah, kerana islam, ukhwahfillah abadan abada, ke mana pergi itu semua?

Mengapa pula harus ada hati yang disakiti? Perlukah ada sakit hati, amik hati, pedih hati, terasa hati, sedih hati, makan hati dan bermacam lagi penyakit hati di dalam gerak kerja dakwah?


Apakah ini takdir? Apakah ini yang dikatakan hikmah?


*******************

Artikel ini teristimewa buat si hati yang sedang bersedih, jiwa yang sedang berduka, minda yang sedang berkecamuk.

Hikmah adalah sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat. Hikmah dikurniakan sebagai hadiah paling besar dengan satu ujian. Hikmah hanya dapat ditempa oleh "mehnah" – ujian yang menjadi didikan langsung daripada Allah SWT.

Rasulullah SAW bersabda, "perumpamaan orang yang beriman apabila ditimpa ujian, bagai besi yang dimasukkan ke dalam api, lalu hilanglah karatnya (tahi besi) dan tinggallah yang baik sahaja!"



SUKARKAH KEHIDUPAN INI?

Hidup ini memang susah. Sebab dalam hidup ada ujian, ada masalah. Tapi jika tidak diuji, bagaimana hamba yang taat itu hendak mendapat pahala sabar, syukur, reda, pemaaf, qanaah daripada Tuhan?

Maka dengan bentuk ujian inilah ada di kalangan para rasul ditingkatkan kepada darjat Ulul Azmi – yakni mereka yang paling gigih, sabar dan berani menanggung ujian.

Ringkasnya, hikmah adalah kurnia termahal di sebalik ujian buat golongan para nabi, siddiqin, syuhada dan solihin ialah mereka yang sentiasa diuji. Firman Allah :

"Apakah kamu mengira akan masuk ke dalam syurga sedangkan kepada kamu belum datang penderitaan sebagai¬mana yang dideritai orang-orang terdahulu daripada kamu, iaitu mereka ditimpa kesengsaraan, kemelaratan dan kegoncangan, sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya merintih: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" (Surah Al-Baqarah: 214)

Nak pendekkan kata, bagi orang beriman, ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana Allah sentiasa mempunyai maksud-maksud yang baik di sebaliknya. Malah dalam keadaan berdosa sekalipun, ujian didatangkanNya sebagai satu pengampunan. Manakala dalam keadaan taat, ujian didatangkan untuk meningkatkan darjat.

Justeru, para muqarrabin (orang yang hampir dengan Allah) ada berkata tentang hikmah ujian :

"Allah melapangkan bagimu supaya engkau tidak selalu dalam kesempitan dan Allah menyempitkan bagimu supaya engkau tidak hanyut dalam kelapangan, dan Allah melepaskan engkau dari keduanya, supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah."

Apabila keempat-empat perkara ini dapat kita miliki maka hati akan sentiasa riang, gembira dan tenang dengan setiap pekerjaan yang dilakukan. Sentiasa melakukan kerja amal, tolong menolong, bergotong royong, sentiasa bercakap benar, sopan dan hidup dengan berkasih sayang antara satu dengan lain.




MUHASABAH DIRI

Marilah kita bersihkan hati kita dari segala kotorannya dengan memperbanyak zikrullah. Itulah satu-satunya jalan untuk mencari kebahagiaan di dunia dan di akhirat nanti. Manusia perlukan zikir umpama ikan perlukan air. Tanpa zikir, hati akan mati. Tidak salah memburu kekayaan, ilmu, nama yang baik, pangkat yang tinggi tetapi zikrullah mestilah menjadi teras dan asasnya.

InsyaAllah, dengan zikrullah hati kita akan lapang dan tenang sekalipun duduk di dalam pondok yang sempit apatah lagi kalau tinggal di istana yang luas. Inilah bukti keadilan Allah kerana meletakkan kebahagiaan pada zikrullah, sesuatu yang dapat dicapai oleh semua manusia tidak kira miskin atau kaya, berkuasa atau rakyat jelata, hodoh atau jelita.

Dengan itu semua orang layak untuk bahagia asalkan tahu erti dan melalui jalan yang sebenar dalam mencarinya.

Rupa-rupanya yang dicari terlalu dekat... hanya berada di dalam hati sendiri!

Seorang murabbi mengingatkan mutarabbinya dengan mengatakan :"Peliharalah keteguhan hatimu, kerana ia bentengmu yang sesungguhnya, barangsiapa yang memperkukuhkan bentengnya nescaya ia tidak akan goyah oleh badai walau sekencang mana pun dan ini menjadi pengamanmu".




p/s : sabarlah adik2, sabarlah sahabat2..ujian itu adalah tanda kasih sayang Allah kepada kita, manusia hanyalah sebagai pengantaraan. Ketemulah hikmahnya, pasti kau kan bahagia.

2 comments:

  1. sometimes..reading this really put me at ease...:D

    ReplyDelete

"Allahurobbi..Hakikatnya, sedikit kata-kata dan komen yang berterusan daripada pembaca dan sahabat sekalian sudah mampu memberi semangat dan dorongan kepada penulis yang sedang berperang dengan masa di 'daerah' ini."

THE MOST POPULAR POST