TERIMA KASIH KERANA SUDI BERKONGSI

MENANGIS.......



Seringkali ujian menimpa diri membuatkan kita bagai terjelupuk di atas tanah, merintih dan menangis semahunya kerana diri rasa tidak mampu menerima ujian sehebat begitu. Mungkin bagi orang gagal bercinta atau kehilangan orang yang tersayang adalah pahit dan perit untuk diterima. Mungkin pula ada orang gagal peperiksaan lagaknya seperti Gunung Everest menghempap tubuh dan muka pula dicoreng oleh arang yang hitam.

Kenapa pula saya kata begitu?


GAGAL DALAM PEPERIKSAAN

Gunung Everest jika ditimbang melalui neraca mungkin nilainya bersifat menghampiri infiniti begitu juga betapa beratnya nilai amanah yang dikatakan infiniti sedia tergalas di bahu si penuntut ilmu.

Muka dicoreng arang hitam pula bermaksud disebabkan gagal dalam peperiksaan, individu tersebut berasa teramat malu dan segan untuk berhadapan dengan diri sendiri, keluarga, kawan, cikgu dan masyarakat. Mungkin dia adalah harapan keluarga, contoh kepada adik-adik dan tidak pernah gagal lagi sebelum ini.

Namun, gagal dalam bercinta atau peperiksaan bukanlah noktah dalam kehidupan. Ini adalah realiti dan sunnatullah kehidupan. Sejauh mana azabnya kita menanggung kesedihan, kepedihan dan kepayahan ujian tersebut pasti! Dan pasti akan dibalas oleh Allah. Itu adalah sebuah harapan, kepercayaan dan keyakinan seorang hamba kepada Penciptanya yang harus dipasak sekuat hati!

Contoh.

Mungkin kita menganggap diri kita sudah berusaha bersungguh-sungguh dan buat yang terbaik.
Mungkin juga orang lain bersetuju dan mengiktiraf kita ini hebat! Bijak!
Mungkin juga kita tidak pernah gagal dan diuji seteruk begini

Tapi siapa sangka kemungkinan-kemungkinan tersebut adalah "permainan" yang dicipta oleh Allah untuk melihat reaksi hamba yang disayangiNya? Baca ayat 142, surah ali-Imran.

Andai dipilih untuk menerima tamparan takdir terimalah seredhanya. Pujuklah hati itu. Sabar. Sabar. Dan sabar....Pujuklah akal untuk sentiasa berhusnuzon (bersangka baik) dengan Allah. Allah sesekali tidak akan menganiyai hambaNya. Dia Maha Tahu dan Amat Peka keupayaan hambaNya untuk menampung beban ujian tersebut walaupun seberat "Gunung Everest". (Al Baqarah : 246)

Menangislah.

"Menangislah jika itu dapat meluahkan segala yang terbuku di hati. Menangislah semahunya jika itu dapat menenangkan hati yang bergelora. Tetapi menangislah dalam sendu islamik. Menangis kerana Allah. Menangis dalam doa munajat seorang hamba yang lemah, sebagai tanda fitrah insan yang tidak berdaya."

Usah menangis dalam kebuasan dan kerakusan. Dek kerana cinta manusia atau ujian dunia, otak sudah tidak waras. Kembalikanlah air mata yang suci itu kepada Pemiliknya. Pemiliknya amat suka akan air mata yang tertumpah keranaNya. Dia terharu air mata dari hati yang keras akhirnya terlerai apabila mengingatiNya. Usah disia-siakan air mata itu.


Daripada Ibnu Abbas RA katanya, aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda : 
“Dua (jenis) mata yang tidak akan disentuh oleh api neraka: Mata yang menangis akibat ketakutan kepada Allah dan mata yang tidak tidur berjaga di jalan Allah.” (At-Tirmizi). 
Dalam satu hadith yang lain : “Wajah yang dibasahi oleh air mata kerana takutkan Allah SWT.., walau bagaimana sedikit pun air mata itu, terselamat dari api neraka.” 
Bukan sahaja wajah yang terselamat, tetapi seluruh badannya dan orang itu ialah ahli syurga. Air mata memberi syafaat kepada tuannya di hari kiamat dengan izin Allah.




- Tulisan di pagi yang buta. Moga tidak buta mata hati
- Kalau kena marah dengan doktor, jangan sedih. Doktor sayang kat kita, nak kita cepat hafal sebab tu dia marah walaupun kita tak buat salah apa-apa pun!!!!

2 comments:

  1. Assalamualaikum... menarik n bley m0tivate... tyme ni mmg agak l0st n mmg nak sgt sgt sgt malirkn air mata a.k.a nangis....
    thnx 4 da guide 2 cry... lps ni xyh fkr pape klu nk nangis...juz sndrkn kat Allah je...nangis care islam,nangis b'aqidah,nangis yg insyaAllah x sia2.. thnx kak... keep it up (^_^)

    ReplyDelete
  2. akak..thanks so muuch 4 thiz useful post..
    memng sia2 nangs krn manusia yg mrupakn ciptaanNya jg..mnangs krn Allah Yang Maha Esa lg brmkna..skrng n dh xde sbb ana nk nangs2 krn manusia lg..
    sbenrnya ana tramat sedh lately n..
    dsemua doakn ana smoga Allah mrngnkn masalh yg dhadapi ini..syukran..

    ReplyDelete

"Allahurobbi..Hakikatnya, sedikit kata-kata dan komen yang berterusan daripada pembaca dan sahabat sekalian sudah mampu memberi semangat dan dorongan kepada penulis yang sedang berperang dengan masa di 'daerah' ini."

THE MOST POPULAR POST