TERIMA KASIH KERANA SUDI BERKONGSI

"INILAH BUKTI CINTA KITA"


Jika hati sudah suka semua benda perihal si dia mesti kita suka juga. Semakin bermakna apabila dapat dibuktikan. Deklarasi cinta yang disusuli dengan pembuktian amali tentu sahaja mencukupi untuk membentuk cinta sejati.

Bukti yang paling mudah dilihat, seseorang yang benar-benar mengasihi kekasihnya, akan mengutamakan insan yang dikasihinya daripada dirinya sendiri dan kehendak peribadinya. Jika tidak mencapai tahap ini hubungan tersebut belum layak dinamakan kasih sejati yang ikhlas-murni, tetapi baru sekadar dakwaan semata-mata.

Keutamaan mentaati dan mengutamakan orang yang dikasihi ini jelas dapat dilihat dalam ungkapan seorang pencinta Allah SWT dan Nabi-Nya SAW yang tidak asing lagi, Rabi’ah al Adawiyyah dalam syairnya “Sesungguhnya seorang kekasih itu akan taat-patuh kepada yang dikasihinya.”

Objektif pengutusan Rasulullah SAW oleh Allah SWT kepada umat manusia ini adalah untuk mengajar manusia tentang agama Islam. Di samping itu, sifat peribadi Rasulullah itu sendiri menjadi contoh tauladan kepada kita. Segala sifat, perbuatan, kata-kata dan perakuan baginda adalah sunnah. Baginda bercakap berpandukan ilham dan wahyu dari Allah, bukan dari hawa nafsu.

"Dan dia tidak berkata-kata daripada hawa nafsu melainkan wahyu yang diwahyukan kepadanya" (An Najm: 3-4)

Lantaran itu, Al Quran dan Al hadith kedua-duanya adalah sumber rujukan kita yang paling utama. Selari dengan ucapan syahadah yang kita sering ulang-ulang iaitu “aku naik saksi bahawa tiada Tuhan yang di sembah melainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad itu Pesuruh Allah."

Inilah konsep dan objektif yang perlu di fahami oleh umat Islam.

Negara islam dipimpin oleh orang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah. Pemimpin acuan Al Quran wajar dilentur sedari usia muda lagi. Jika sewatu di alam tadika anak-anak hanya menghafal fakta-fakta mudah mengenai peribadi nabi , maka di alam remaja dan dewasa sebagai seorang Muslim yang sudah baligh dan mukallaf, mereka perlu mempelajari bagaimana untuk memahami ajaran-ajaran yang dibawa oleh nabi. Bagaimana untuk menghayatinya dan bagaimana untuk menterjemahkannya dalam praktik amali kehidupan.

Kerana kita ingin melahirkan masyarakat yang faham.

Bukan hanya beremosi dan mengalirkan air mata apabila disebut-sebut tentang Rasulullah SAW. Bukan sekadar itu. Sedangkan banyak sunnah dan ajaran baginda yang diabaikan. Kita inginkan syafaat baginda di akhirat kelak, namun ajaran dan sunnahnya di dunia ini mestilah terlebih dahulu sudah terlaksana dengan sempurna.

Baginda wafat adalah realiti. Tapi itu tidak bermakna dunia kegelapan bagi ummah. Kita perlu hidupkan sunnah dan ajaran Nabi. Buktikan cinta kita kepadanya. Barulah dinamakan cinta yang tiada noktah.

Memang sedih mengenangkan generasi kita yang tidak berpeluang melihat kekacakan dan kehebatan baginda baik sebagai hamba mahu pun imej sebagai pemimpin. Syariat yang sempurna telah dibawa dan tiada lagi nabi selepas baginda. Justeru, kita perlu ambil semua itu secara total, tanpa pilih-pilih. Tidak hanya terhad dalam urusan nikah kahwin, poligami, makan minum dan pakaian sahaja.

Inilah sebahagian daripada bukti dan tanda yang harus ada pada para pencinta Nabi SAW. Oleh itu marilah kita bersama-sama memuhasabah diri, adakah kita ini pencinta sejati atau pendakwah semata-mata?

READ MORE

SINDROM "HANDSET MAHAL KREDIT TAKDE"


Di zaman mabuk teknologi maklumat dan komunikasi ini, kadang-kadang kita pening melihat betapa taksubnya pengguna teknologi ini khususnya remaja terhadap telefon bimbit.

Diibaratkan sebilah pisau, kalau kita menggunakan pisau itu dengan waras dan wajar, ia pasti akan banyak membantu. Sebaliknya kalau kita gagal mengawalnya, ia boleh mencederakan malah mampu membunuh!

Namun apa yang menarik perhatian ialah telefon bimbit selalu dikaitkan dengan kredit. Bagi pemilik tegar, mereka akan menggunakan telefon bimbit ini tanpa mengira sama ada perlu atau tidak. Sama ada penting atau tidak.

Mereka terlalu teruja dengan SMS, MMS, 3G, 3GS, muat turun lagu, video, undian program realiti dan bermacam permainan yang dipromosi. Biasanya, penggunaan yang tidak berfaedahlah yang banyak mengikis kredit, disebabkan kemudahannya pelbagai dan kadarnya mahal. Jadi, ia perlu ditop up selalu bagi mengelakkannya diganggu sindrom "handset mahal kredit takde". 

Baik, apa kaitannya dengan sunnah Nabi SAW?

Bayangkan kredit telefon bimbit itu sebagai kualiti hidup kita. Dengan kehidupan kita yang tidak tentu haluan, godaan dunia yang menghentam, usaha menuntut ilmu dan amalan pun tak keruan, apa yang kita harapkan dalam melihat graf iman kita? 

Daripada sepuluh markah, ditakuk mana iman kita? Dua? Tiga? Mungkin tidak sampai satu pun.

Di sinilah indahnya sunnah Nabi SAW. Di mana ada sunnah Nabi di situ ada keberkatan. Pahala amalan digandakan menjadi kredit hidup yang semakin malap kualitinya.

Dalam sunnah Nabi SAW ini kita bertemu dengan pelbagai nasihat yang tidak pernah kita jumpa dalam subjek sains acuan barat. Ada sunnah menjilat jari, makan sambil duduk, makan dengan tangan kanan dan bermacam lagi.

Paling mengujakan dan insyaAllah diizinkan Tuhan, kita mendapat syufaat Nabi SAW di akhirat kelak. Kesemua perkara ini dijanjikan pahala dan keberkatan. Bayangkan, amalan wajib kita yang cacamarba dapat diperelokkan dengan amalan sunat dan diangkat ke langit tanpa hijab. Itu adalah motivasi yang tersirat yang dilakukan oleh Rasulullah SAW.

Apakah perkara-perkara tersebut masih tidak mampu merangsang urat saraf iman kita?

Rebutlah peluang ini.

Esok masih samar. Sama ada kita sempat beramal dengan sunnah Nabi atau tidak. Dengan peluang dipinjam otot-otot yang sihat sekarang, lakukanlah amalan-amalan fardu dan sunat sebanyak-banyaknya, dan seikhlas-ikhlasnya. Jika tidak mampu buat semua, jangan tinggal langsung.

Hinakanlah diri di hadapan Allah dan akuilah segala dosa dan kesilapan kita selama ini. Dan berpesan-pesanlah kita dengan kebenaran dan kesabaran. Di dalam Al-Quran ada mengatakan “berpesan-pesanlah kepada kebaikkan dan berpesan-pesanlah kepada kesabaran”.

Islam tercipta dari seorang hamba Allah yang cintakan penciptanya, cintakan agamanya, cintakan Rasulullah, cintakan kedamaian dan juga cintakan sinar hidayah dari Allah. Sekali ianya dirasakan, semoga ianya berkekalan terus sehingga nyawa berada di hujung halqum.  

Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!

READ MORE

APA STATUS DIA DI HATI SAYA?


Di dalam hati manusia ada hajat dan tidak akan terbendung kecuali kecintaan kepadaNya dan bermohon kepadaNya.Di dalam hati manusia ada penyesalan dan tidak akan padam kecuali redha dengan suruhan dan laranganNya serta qadha’ dan qadarNya serta kesenantiasaan sabar sehingga menemuiNya.( al-iman asasun binnajah )

Di dalam hati manusia ada kekusutan dan tidak akan terurai kecuali menerima kehendak Allah swt. Di dalam hati manusia ada kegelisahan dan tidak akan tenang damai kecuali berlindung, bertemu dan berjumpa denganNya.

"Terbuka mata hati memperlihatkan kepada kamu akan hampirnya Allah SWT. Penyaksian mata hati memperlihatkan kepada kamu akan ketiadaan kamu di samping wujudnya Allah SWT. Penyaksian hakiki mata hati memperlihatkan kepada kamu hanya Allah yang wujud. Tidak terlihat lagi ketiadaan kamu dan kewujudan kamu."

Hati kita ini kalau dekat dengan Allah SWT, semua pekerjaan yang di lakukan menjadi mudah. Dan apabila dugaan mendatang, kita boleh menanganinya dengan tenang dan sabar.

"Dan Ia (Allah) tetap bersama-sama kamu di mana sahaja kamu berada." ( Ayat 4 : Surah al-Hadiid)

Cuba kite bayangkan jika kita dekat dengan manusia dan cinta kepadanya melebihi cinta kita kepada Allah. Adakah manusia tersebut boleh membantu kita? Bolehkah memberi kita rezeki? Bolehkah memberi kita ketenangan apabila dalam keadaan susah mahupun senang?

Jawapannya tidak bukan?

Namun untuk berjiwa hamba, hati kita perlu bersih. Apabila hati sudah bersih maka hati akan menyinarkan cahayanya. Cahaya hati ini dinamakan Nur Kalbu. Ia akan menerangi akal lalu akal dapat memikirkan dan merenungi tentang hal-hal ketuhanan yang menguasai alam dan juga dirinya sendiri.

Renungan akal terhadap dirinya sendiri membuatnya menyedari akan perjalanan hal-hal ketuhanan yang menguasai dirinya. Kesedaran ini membuatnya merasakan betapa hampirnya Allah SWT dengannya. Lahirlah di dalam hati nuraninya perasaan bahawa Allah SWT sentiasa mengawasinya. Allah SWT setiasa melihat segala gerak-gerinya. Mendengar pertuturannya dan mengetahui bisikan hatinya.

Jadilah dia seorang Mukmin yang cermat dan berwaspada.

Namun, ya sahabat untuk berlegar di daerah ketuhanan, daerah kehambaan kena selesai dulu. Di antara daerah ketuhanan dan kehambaan, ada suatu daerah yang bukan daerah. Tidak lagi berlegar-legar. Disinilah berdirinya apa yang tiada, tidak lagi bicara, yang ada itulah terlebih terang dan nyata.

Kita ini ingin sangat hidup hanya untuk- Nya. Berdiri untuk- Nya. Makan untuk-Nya. Berjalan untuk-Nya. Bernafas hanya kerana-Nya. Bagaimanakah mahu mencapai tahap sebegini?

Bukanlah semudah menulis dan mengaturkan bicara. Cek semula apa status Dia di hati kita? Di mana kita meletakkan hak Allah dahulu sebelum hak hamba?

READ MORE

"SAYA SANGAT BAHAGIA BERSAMA AWAK"


Bila hati saya rasa bahagia, saya tak akan lupa untuk mengucapkan alhamdulillah kepada Allah. Saya berharap semoga dengan rasa syukur ini akan memberi kehangatan cinta yang luar biasa. Biarlah getaran perasaan ini dalam frekuensi iman. Hakikat bahagia itu bila ia membahagiakan selama-lamanya.

Tidak perlu bohong pada diri. Jujur sahaja bila hati sudah suka. Bahagia itu amat luas maknanya, jangan sempitkan hanya kerana derita lama. Setiap orang punya ceritera kehidupan yang berbeza. Begitu juga dengan saya, awak dan dia. Carilah erti bahagia. Ia ada di dalam rasa.

Bahagia itu mahkota di singgahsana rasa. Bahagia itu suatu ketenangan. Bila susah tiada gelisah, bila miskin selalu tetap bersyukur kepada Tuhan, bila sakit tiada resah di jiwa.

Bahagia itu suatu kesyukuran. Bila kaya menjadi insan pemurah. Bila berkuasa ia amanah. Bila berjaya ia tidak alpa. Bila sihat ia tidak lupa kepada Tuhan. Bila berhubungan ia sentiasa setia pada yang satu.

Sama juga dalam konsep memberi.

Bila kita hendak membahagiakan orang lain, insyaAllah kita akan terlebih dahulu diberi rasa bahagia. Tangan yang menghulur bunga mawar, pasti dahulu berbau harum. Orang yang bebuat baik dengan hati yang ikhlas dan penuh dengan kasih sayang, tidak akan dikecewakan Allah.

Selagi nafas masih terhela, hargailah insan-insan di sekeliling kita. Terutamanya insan yang amat menyayangi diri dan hati kita. InsyaAllah, bila ada kemahuan pasti ada jalan. Dunia akan menyediakan jalan kepada orang yang mempunyai tujuan. Kasih, cinta dan sayang umpama aliran air, sentiasa tahu ke arah mana ia hendak mengalir.

Mulakan dengan pandangan kasih yang paling dalam cintanya. Katakan pada dia "saya sangat bahagia bersama bersama awak. Terima kasih kerana sudi hadir di dalam hidup saya". Sebarkan rasa cinta ini kepada semua, biar dunia mengerti rasa bahagia yang sebenar. 

Lantaran itu, curilah masa sepertiga malam. Kucuplah dahi sejadah sambil mengulang-ulang ayat-ayat cinta kepada-Nya. Pasti jiwa terasa aman, bahagia dan tenang.

Kebahagian itu adalah ketenangan, bila hati sentiasa mengingati Allah. Firman Allah SWT "Ketahuilah dengan mengingati Allah, hati menjadi tenang"

Hidup terlalu singkat. Hidup hanya sekali. Mungkin rasa bahagia ini adalah terakhir buat kita. Jangan lepaskan. Jangan sekali-kali tinggalkan. Agar rasa bahagia membumbung tinggi, tiada sempadan, tiada sekatan, alirkan ia ke daerah kesyukuran yang paling tawadu'.

READ MORE

"JIKA DIA MENANGIS DI HADAPANMU"


Dalam dunia ini kita tidak punya sesiapa kecuali diri sendiri. Tetapi dalam kita bersendiri, kita beruntung kerana mempunyai insan yang bernama sahabat yang memahami kita. Sebagaimana kita mengharapkan keikhlasan dan kejujuran seorang sahabat, begitu juga dia.

Dengan satu aqidah satu pegangan hubungan ini terikat. Dengan satu arah satu perjuangan, di bumi ini dua orang sahabat ditemukan. Katanya ukhwah fillah ini tidak mungkin patah. Tertaut erat walau ombak walau badai mendesak. Namun tetap tidakkan musnah.

Jika sahabatmu masih setia di sisimu, hargailah dia sebelum terlewat.
Jika sahabatmu menangis di hadapanmu, itu bererti dia tidak dapat menahannya lagi.
Jika kau memegang tangannya saat dia menangis, dia akan sentiasa menemani jalan hidupmu.
Jika kau membiarkannya pergi, dia tidak akan kembali menjadi dirinya yang dulu, bersama denganmu.
Seorang sahabat tidak akan mengajuk berpanjangan, jika dia benar-benar menyayangimu sepenuh jiwanya.

Hubungan yang bahagia dibina di atas jalan keimanan yang benar. Menjadikan perjalanan hidup umpama sebuah kisah cinta. Kesetiaan dan pengorbanan menukar ujian pahit menjadi satu kenangan manis. Kesabaran menjadikan segala beban yang ditanggung ringan dan mudah. Keyakinan pada janji-janji Allah menjadikan jiwa tenang ketika perjalanan begitu sukar

Kadang-kadang kita terasa sangat rindu dengan sahabat kita. Kerinduan padanya menjadi pembakar semangat setiap kali berdepan dengan kegagalan dan ujian yang amat berat. Kita yakin pada Yang Maha Esa, ingin meneruskan hubungan ini biar bersama-sama istiqamah dalam perjuangan menempuh onak duri dunia hakiki.

Ya! Inilah nikmat paling indah. Sejuta kesulitan berukhwah pemberi semangat perjuangan. Doa rabithah hati diratib-ratib pagi dan petang tanpa jemu. Mengalirkan halawatul ukhwah menampakkan kesungguhan dalam berjuang di jalan dakwah.

"Ya Allah ya Tuhanku, Tuhan yang membolak-balik hati kami, tetapkan hati-hati kami di atas agamaMu dan ketaatan kepadaMu. Berkati dan rahmatilah hidup kami sebagai tentera-tentera Allah.” 

Apa khabar sahabat kita?

READ MORE

UJIAN BUKAN SEKADAR MENGUJI


Selalu orang cakap hidup bagaikan roda. Tak selalunya kita di atas. Mungkin esok lusa kita di bawah. Tapi adakah itu alasan untuk kita terus mengalah?

Cuba fikirkan kembali ketika kita masih muda, mungkin semasa kita kanak-kanak? Bukankah hidup ini mudah dan seronok bagi kita? Semuanya adalah mungkin, boleh saja dilakukan jika ada kemahuan.

Tapi dalam kita membesar, perkara-perkara yang dahulunya mudah belaka telah menjadi susah lagi menyusahkan. Kenapa ya?

Mungkinkah kita telah dewasa dan mengetahui bahawa betapa susahnya untuk merealisasikan sesebuah perkara?

Ujian untuk menguji.
Ujian dan dugaan yang menimpa, bukanlah sesuatu yang dapat kita ketahui sebelumnya ianya berlaku.

Allah taala menguji hambaNya dengan ujian yang hambaNya boleh terima. Maka sabar dan senyumlah. Lain orang lain ujiannya.

Allah taala takkan menguji hambaNya jika hambaNya itu tidak mampu. Maka jika kita terpilih untuk melalui ujian itu tempuhlah dengan penuh redha dan tawaduk.

“Sangat mengagumkan kepada seorang mukmin, sebab segala keadaannya untuk ia sangat baik, dan tidak mungkin terjadi demikian kecuali bagi seorang mukmin: jika mendapat nikmat ia bersyukur, maka syukur itu sangat baik baginya dan bila menderita kesusahan ia bersabar, maka sabar itu lebih baik baginya.” (Hadis riwayat Muslim)

Setiap perkara yang berlaku, baik buruk mahupun baik, ada hikmahnya. Andai kita gagal dalam ujian ini, mungkin ada hikmahnya. Allah ada perancangan yang lebih baik untuk kita, lebih baik daripada perancangan manusia untuk diri sendiri.

Namun, kita hidup dengan manusia. Terarah dengan jangkaan, harapan dan sangkaan manusia. Sedar atau tidak, kita terpaksa memenuhi semua tuntutan itu. Sehingga kita mungkin lupa yang kehendak Allah jauh melangkau segalanya.

Sesungguhnya, jalan menuju syurga itu adalah dengan kesabaran. Sebab itu, Nabi telah bersabda : “Manusia yang paling berat ujiannya adalah para nabi, kemudian yang terbaik sesudah mereka, kemudian yang terbaik sesudah mereka. Seseorang diuji sesuai kadar agamanya. Jika agamanya kuat, ujiannya berat. Jika agamanya lemah, dia diuji sekadar agamanya. Ujian terus mendera hamba sampai membiarkannya berjalan di muka bumi tanpa menyandang sedikit pun dosa."

Ya Allah, bila membacanya entah mengapa hati rasa berbunga-bunga. Para sahabat sahabiah dulu, mereka sangat risau bila diri diuji. Mungkin ada yang mahu diuji dan ada yang takut bila diuji.

Namun dengan segenggam kepercayaan bahawa Allah tidak akan menguji hamba-Nya sesuatu yang hamba-Nya tidak mampu pikul. Dan ya, kehidupan sememangnya mengajar erti redha, sabar, tawakal, berharap pergantungan sepenuhnya kepada Allah dan bermacam-macam lagi.

Banyak saja cara Allah nak didik kita. Nak tarbiyyah kita. Semoga Allah akan terus mendidik kita ketika iman masih menebal. Mudahan perasaan cinta kita kepada sang Khaliq akan semakin bertambah.

Amin..

READ MORE

BENARKAH KITA BERKAWAN KERANA ALLAH?



Apabila seseorang mencintai orang lain, bersahabat dan membiasakan diri dengannya, kerana dilihatnya orang itu mencintai Allah dan taat setia kepada perintah Allah, maka hal demikian itulah yang dikatakan bercinta kerana Allah.

Ataupun jika dia mencintai seseorang itu dan bersahabat dengannya kerana orang itu membantunya di dalam selok-belok agama, dan mengarahkannya untuk taat setia terhadap Tuhannya, maka hal sedemikian itu juga dikira bercinta kerana Allah.

Rasulullah bersabda : "Sesiapa yang ingin merasakan kemanisan iman, hendaklah ia mencintai seseorang, tiada mencintainya melainkan kerana Allah."

Jika dia mencintai seseorang itu kerana membantunya dalam urusan keduniaan yang mana dengannya pula ia boleh mengurus urusan akhiratnya, maka itu juga termasuk dalam bercinta kerana Allah.

Tetapi jika dia mencintai seseorang itu dan bersahabat dengannya kerana merasa senang berkawan dengannya. Dan dadanya terasa lapang bila duduk bersama-sama maka cinta serupa itu adalah cinta tabi', cinta biasa yang tiada kena mengena dengan Allah. Persahabatan itu timbul kerana kecenderungan diri semata-mata dan meskipun demikian ia tetap harus hukumnya, tidak lari daripada kebaikan.

Dalam satu kisah pula, hasil nukilan Imam al-Nawawi iaitu hadith yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan al-Nasa'ie, Baginda berkata kepada salah seorang sahabat yang bernama Mu'az bin Jabal :

"Ya Mu'az demi Allah, sesungguhnya aku mengasihimu. Kemudian aku ingin berpesan kepadamu, jangan engkau lupa untuk membaca selepas solat doa berikut (yang bermaksud) ;" Wahai Tuhanku, bantulah aku untuk mengingati-Mu, bersyukur kepada-Mu dan mengelokkan ibadah untuk-Mu".

Lihat bagaimana Rasulullah SAW sendiri memberitahu Mu'az tentang kasih baginda sebagai seorang sahabat. Kemudian setelah itu baginda menunaikan tanggungjawab sebagai sahabat dengan memberi pesanan berkaitan doa yang amat baik dibaca selepas solat.

Itulah sikap seorang sahabat yang ikhlas dan inginkan kebaikan dunia dan akhirat bagi sahabatnya!

Ana sayang sahabat ana kerana Allah.
Kita berkawan. Kita bersahabat kerana Allah.

READ MORE

DIA PEMUDA YANG PALING BERSEMANGAT!



Dai'e ibarat tiram di laut. Dihiris pepasir tercalarlah ia. Sungguhpun terluka tetapi dipendam. Sungguhpun pedih tapi tetap disimpan. Namun akhirnya dibalas mutiara berharga. Perjuangan Islam bukannya ada pilihan tetapi satu amanah Allah. Menuntut seribu pengorbanan bagi sesiapa yang dihatinya terselit iman dan Taqwa dan sedar dirinya bertuhankan Allah.

Mengambil ibrah sirah. Betapa kegilaan pemuda bertubuh Mus'ab Umair menjadi contoh para dai'e dalam meneruskan agenda menegakkan syiar islam di bumi Allah.

Bagaimana semangat pejuangnya mengajak manusia berusrah?
Bagaimana pengorbanannya tanpa mengira masa, tenaga dan wang yang dilaburkan?
Bagaimana istiqamahnya di jalan dakwah?

Setelah lama islam bergerak. Gerakan menyebarkan islam  makin berkembang. Kiita dahulunya hanyalah satu entiti kecil. Kemudian perlahan-lahan kita membesar, kita berkembang ke seluruh pelusuk dunia. Bila kita membesar dan terus membesar, kadang-kadang kita jadi cair, kuantiti mengurangkan kualiti, kualiti tenggelam di sebalik timbunan kuantiti. Bahkan kadang-kadang kita hilang jati diri kerana kualiti yang semakin mencair.

Para daie perlu muhasabah.

Tidak ada salahnya membesar, tetapi yang paling penting ialah kita mesti memfokuskan destinasi dan hala tuju kita. Lebarkan sayap, tetapi kita mesti fokus pada halatuju yang satu.

Apakah hala tujukita?

Halatuju kita ialah Mardhatillah.

Firman Allah di dalam surah Al Bayyinah ayat 7 hingga 8 : “Sungguh, orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, mereka itu adalah sebaik-baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah Syurga A’dn yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah redha terhadap mereka dan mereka pun redha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah balasan bagi orang yang takut kepada Tuhannya.”

Firman Allah lagi di dalam surah Al-Fajr ayat 27 hingga 30 : "Wahai jiwa yang tenang!. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaku. Dan masuklah ke dalam syurgaKu.”

Saban hari pula kita berdoa, “Rabbana atina fid dunya hasanah, wa fil akhirati hasanah, waqina azabannar”.

Bukankah keredaan Allah yang kita cari?

Namun mardhatillah itu sangat luas, maka kita selaku orang-orang yang Allah beri kelebihan melalui ilmu-ilmu duniawi dan ukhrawi, kita kecilkanlah skop mardhatillah itu bersesuaian dengan kemahiran yang kita ada.

Maka objektif kita tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mengumpul dan mengajak manusia seramai yang mungkin agar bertaqwa kepada Allah. Dan kita menggunakan kemahiran ilmu untuk menyeru manusia takutkan Allah, mematuhi suruhan dan meninggalkan larangan-Nya

Di dalam jangka masa pendek ini para dai'e perlu mengembalikan semula kualiti yang sedang cair. Yang mana puncanya adalah kerana semakin dinginnya proses Tarbiyyah. Untuk itu kita perlu menghangatkan kembali kedinginan tarbiyyah.

Antara langkah yang perlu dititikberatkan dengan menghidupkan usrah bulanan di kalangan dai'e mahupun secara online. Dengan itu mudah-mudahan proses tarbiyyah ini dapat membantu merungkai kecairan yang menimpa kita selama ini.

Renungilah.

Untuk sebuah kapal berjaya meredah lautan yang luas, ianya memerlukan kerjasama sepenuhnya di antara anak-anak kapal dan nakhodanya. Kita perlu kepada kesatuan yang kukuh, bahu-membahu, bertolong-bantu dengan ikhlas. Arahan perlu diberi dengan ketaqwaan dan didengar dengan ketaqwaan. Hendaklah sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dan hidup berpandukan alQuran dan sunah Nabi Muhammad SAW.

Hangatkan kembali kedinginan tarbiyyah.

READ MORE

"MASALAH LAGI......"



Dalam perjalanan mempertahankan iman, seseorang itu akan silih berganti berhadapan dengan salah satu daripada empat keadaan :

1. nikmat
2. bala
3. taat
4. maksiat.

Keempat-empat itu adalah alat untuk menguji iman.

Dalam menghadapi ujian nikmat pohonlah kepada Allah SWT agar kita dapat mengikat nikmat tersebut dengan syukur. Apabila berhadapan dengan ujian bala', merayulah kepada Allah SWT agar bala' itu dihindarkan.

Atau jika bala itu tidak mahu pergi juga mintalah agar Dia menguatkan jiwa kita dengan kesabaran dan seterusnya mintalah agar Allah SWT mententeramkan hati kita dengan reda.

Apabila kita diberi kesempatan berbuat taat, ketahuilah ketaatan itu adalah kurniaan Allah SWT kerana kasihan belas dan rahmat-Nya kepada kita. Bukan ketaatan terjadi kerana kebolehan dan keupayaan kita.


Jangan melihat amal sebagai hasil usaha kita tetapi hendaklah ia dilihat sebagai pemberian Allah SWT yang wajib disyukuri dan seharusnya kita merendah diri kepadaNya. Dengan tawadhu' yang tulus.

Apabila terjerumus melakukan maksiat pula, ketahuilah bahawa jika kita tidak peduli di lembah kehancuran mana bakal kita jatuh, maka Allah SWT juga tidak peduli di jurang mana kita binasa dan di neraka mana kita menanggung azab seksa.

Jika tidak mahu dibinasakan oleh Allah SWT dan diseksa dengan azab yang pedih, larilah kepadaNya dengan meninggalkan lembah maksiat, bertaubatlah dengan sepenuh hati. Sebenar-benar taubat.

Dalam mengajukan permintaan kepada Allah SWT, yang perlu dilihat adalah diri sendiri. Bukan apa yang diingini. Penting bagi seseorang mengenali dirinya dan menghisab dirinya. 

Cari di mana cacat dan kekurangan yang ada pada kita.

Apa yang kurang minta Allah SWT percukupkan dan apa yang cacat minta Dia perelokkan. Apa sahaja yang datang adalah perutusan daripada Allah SWT yang perlu kita renungi. Pohonlah bantuan Allah SWT agar disingkapkan rahsia yang menyelubungi perutusan yang datang itu agar kita tidak tertipu oleh muslihatnya.

Ingatlah semasa masih ada hayat, nafas masih boleh disedut, tidak lain yang patut dituntut melainkan tauhid. Berdoalah bersungguh-sungguh agar hidup kita diterangi oleh tauhid dan mati kita jua dalam keteguhan tauhid.

"Maka Dia (Allah) mengilhamkan (dalam diri manusia) jalan kejahatan dan ketakwaan (kebaikan). Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan (jiwa itu), dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya.." (As-Syams, 8-10)

Allahuakhbar!

READ MORE

MENGAPA PERLU BERJEMAAH?



Ramai orang tertanya-tanya mengapa perlu terlibat kepada persatuan? Berintima’ kepada jemaah? Atau menjadi organisasi dakwah?

Analogi.

Situasinya sama ketika membeli insurans. Secara praktikalnya, insurans ini menaja lapisan-lapisan perlindungan yang hanya didapati apabila seseorang itu berada dalam organisasi dakwah.

Inilah kelebihannya.

Lapisan perlindungan ini mempunyai 2 benteng utama. Benteng pertama berada paling luar dan paling luas. Itulah dia HUBUNGAN manusia dengan organisasi dakwah berserta isinya.

Benteng kedua pula adalah benteng terakhir, lebih kecil daripada benteng pertama. Itulah dia diri manusia itu sendiri bersama dengan KOMITMEN dakwah dan tarbiyyahnya.

Berbicara tentang benteng ini, sangat sangat penting untuk kita fahami bahawa kedua-dua benteng ini amat berkait rapat. Andai rosak dan cacat salah satu daripadanya akan memberi impak kepada yang satu lagi.

Benteng pertama, iaitu hubungan manusia dengan organisasi dakwahnya berserta isinya. Isinya di sini merujuk kepada muslimin dan muslimat yang bersama menjadi penggerak kepada organisasi dakwah tersebut.

Keselamatan pada benteng ini bergantung kepada sejauh mana komitmen seseorang kepada aktiviti dakwah dan tarbiyyahnya. Ini termasuklah usrah, liqa’, rehlah, tamrin, mabit, khatibah, qiyam, aktiviti umum, khusus dan sebagainya.

Peleraian daripada program-program tarbiyyah dan dakwah akan meletakkan seseorang dalam situasi merbahaya, kerana dia dengan mudahnya akan terdedah kepada hasutan syaitan dan jatuh ke dalam gaung dunia yang dalam.

Hal-hal ini berlaku kerana kesibukan mengejar kelazatan dunia tanpa mengimani Pemiliknya dan memahami tuntutanNya, ataupun dia ditarik oleh hawa nafsu yang berkehendakkan bukan kepada ketundukan mutlak kepada Allah SWT.

Antara impak perkara ini, akan merengganglah hubungan ukhwah di antara individu. Alasan demi alasan dicipta untuk mengelak dirinya daripada terlibat secara langsung dalam mana-mana aktiviti tarbiyyah mahupun dakwah.

Pertemuan dalam liqa’ adalah antara medium yang membantu untuk meneguhkan semula kaki-kaki untuk terus berdiri tegap dan teguh di atas jalan risalah ini. Sekali-sekala tidak dapat hadir kerana kesibukan yang tidak dapat dielakkan mungkin biasa. Namun kekerapan ketidakhadiran kerana ketersengajaan adalah luar biasa.

Dengan begitu, akan memahitkan manisnya liqa’ pada hati seseorang, lalu dia tidak lagi mampu untuk komited menghadiri pertemuan rohaninya yang mana ukhwah juga terjalin dalamnya.

Andai benteng pertahanan terakhir ini seseorang tidak mampu untuk pertahankan, maka akan berlakulah kerosakan dan kelemahan pada benteng tersebut. Apabila hatinya bukan lagi untuk risalah dakwah ini, maka dia akan mencicirkan (futur) dirinya sendiri daripada terus bersama di atas gerabak risalah.

Sudah tentulah perjalanan gerabak risalah ini amat jauh dan tidak akan berhenti dalam masa yang terdekat. Kadang-kadang kerana tidak sabar untuk tunggu lama, kita memilih untuk turun daripada gerabak tersebut.

Impak lemah dan rosaknya benteng ini maka secara automatiknya akan memberi kesan besar kepada benteng luarnya tadi. Dia tidak lagi mahu bertemu dengan sahabat-sahabiah. Atau dia tidak mahu lagi pergi ke mana aktiviti-aktiviti dakwah dan tarbiyyahnya.

Dengan kata mudah, dia tidak mahu lagi ada kaitan dengan organisasinya. Akan merugilah dirinya.

Semoga Allah kekalkan hamba-hambaNya sifat sabar dalam kesibukan mempertahankan keimanan diri dan umat islam yang lain. Demi islam diri harus kuat dan istiqamah dalam gerakan.

“Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.” [Al-Kahfi, 18:28]

Renungkanlah kata-kata ini :

"Setiap anggota mestilah menggabungkan diri dan berintima' dalam saf perjuangan. Dengan intima' ini kita menjadi orang orang yang berjihad dan bukannya mereka yang duduk tanpa berjuang bahkan menunggu sambil melihat sahaja perkembangan yang berlaku seperti firman Allah dalam surah As-Saff ayat ke-4.

Seluruh kekuatan intelek dan sumber harta benda bahkan masa dan kelapangannya diguna untuk meningkatkan kualiti dan daya juang sebagai seorang muslim yang melaksanakan tanggungjawab fardu 'ain dan fardu kifayah." - Dato' Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang

READ MORE

TAKKAN ISLAM HILANG DI DUNIA



Tidak mengapa kalau jadi "melayu mudah lupa",
Kerana mungkin hanya membawa kepada kelupaan kemelayuannya.

Tapi jangan jadi "muslim mudah lupa",
Kerana bimbang ia akan membawa kepada kelupaaan keislamannya.

Berpindah bangsa tidak mengapa,
Kerana masih berbumbungkan agama yang sama,
Asalkan jangan berpindah agama.

Di akhirat nanti, Allah tidak tanya kita bangsa apa,
Yang ditanyakan adalah tentang agama yang kita anuti.



"Istilah ketuanan Melayu adalah berbeza dengan hak keistimewaan Melayu kerana bukan semua yang dapat keistimewaan itu lebih mulia atau tinggi dari orang lain" - mantan mufti Perlis, Prof Madya Dr Mohd Asri Zainul Abidin.

Mungkin seseorang diberikan keistimewaan disebabkan faktor kekurangannya ataupun kelebihannya. Maka, perkataan ‘keistimewaan’ tidak boleh disamakan dengan ketuanan.

Jika seseorang menganggap dirinya lebih mulia disebabkan faktor keturunan atau bangsanya semata-mata, atau orang lain lebih rendah dari dirinya kerana tidak berbangsa sepertinya, maka itu adalah iktikad yang salah dan menyanggahi ajaran Islam.



BANGSA TERPILIH

Jika itu berlaku, ia boleh menyamai dakwaan Yahudi bahawa mereka ‘bangsa terpilih’ (chosen race). Kebanggaan yang seperti ini ditolak oleh Islam.

Sememangnya istilah ketuanan Melayu adalah istilah yang kabur yang tidak mempunyai pentakrifan khusus.

Jika merujuk kepada perkataan ‘ketuanan Melayu’, ia adalah dari akar perkataan ‘tuan’ kepada ketuanan dan digabungkan dengan ‘Melayu’. Ini, katanya membawa bermaksud orang Melayu berada dalam status ‘tuan’ atau dalam bahasa Arab disebut siyadah (supremacy).

Dari sudut bahasa pula bererti orang Melayu sentiasa berada di atas, lebih tinggi dan mulia kedudukannya dibandingkan dengan orang bukan Melayu. Jika hendak ditakrifkan maka bererti kedudukan orang Melayu sebagai bangsa yang lebih tinggi dan mulia”, katanya.

Justeru, adalah pelik untuk mana-mana pihak cuba mempertahankan ungkapan yang kabur dan tidak tentu maksudnya ini.




DIPANDANG MULIA

Sesuatu bangsa jika mahu dipandang mulia, hendaklah membuktikan kemuliaan itu dalam realiti kehidupan mereka. Melayu, atau selain Melayu boleh menjadi mulia dengan usaha ke arah kemuliaan, bukan sekadar bergantung kepada keturunan atau atas nama bangsa semata.

Memetik Surah al-Hujurat : ayat 13, menjelaskan bahawa kemuliaan insan adalah disebabkan nilai keperibadiannya ; iaitu iman dan akhlak yang mulia yang diistilahkan sebagai taqwa.

Prinsip Islam dalam menilai manusia, bukan berdasarkan warna kulit dan keturunan, tetapi berasaskan nilai kebaikan yang ada pada seseorang insan.

Memetik hadis Nabi Muhammad SAW: “Wahai manusia! Sesungguhnya tuhan kamu sama, bapa kamu sama (Adam). Ketahuilah! Tiada kelebihan orang arab ke atas ‘ajam (yang bukan arab), atau ‘ajam ke atas arab, atau yang berkulit merah ke atas yang berkulit hitam, atau yang berkulit hitam ke atas yang berkulit merah melainkan ketakwaan (Riwayat Ahmad dan al-Baihaqi, dinilai Hasan oleh al-Albani)”.

Lantaran itu, hujah bahawa ketuanan Melayu adalah tidak relevan berdasarkan sabda Nabi Muhammad SAW :

“Sekalipun jika memerintah kamu seorang hamba habsyi, jika dia memimpin kamu dengan Kitab Allah, maka dengar dan taatlah (Riwayat Muslim)”.



Sumber : malaysiakini

READ MORE

JIKA TAHU AMANAH ALLAH



Kau harapan islam
Kesederhanaanmu mengecap kebahagiaan dunia
Kau ulama' teragung
Ketaqwaan dirimu
Itu yang merantai jiwa ummah




PERIBADI TOK GURU NIK AZIZ

Ku ukir rasa kagumku dengan adaptasi sebuah penulisan. Biarpun gambar ketika makan, tiadalah yang dapat ku gambarkan bagaimana kesederhanaanmu meruntun pelbagai jiwa. Biarpun tidak mengenalimu sebagai seorang pemimpin, tetapi dengan hanya melihat dari sudut sebagai seorang manusia, auramu sudah cukup untuk dikagumi.

Mengapa saat melihat wajahmu bagai ada 'nur' terpancar di sebalik kedut-kedut tua?
Mengapa ramai orang suka menatap gambarmu apatah lagi mengumpulnya sebagai koleksi peribadi?
Mengapa menatap gambarmu begitu mengasyikkan? Terlalu bermakna untuk dihayati.
Mengapa keperibadianmu tiada tolok bandingnya?
Mengapa kesederhanaamu digilai rakyat marhaen?
Mengapa manusia suka menjadikan dirimu sebagai idola mereka? Dari sejak kecil?
Mengapa dirimu menjadi bualan masyarakat dunia? Dihormati oleh pelbagai kaum dan agama?

Jasadmu sentiasa dikenali sebagai seorang Menteri Besar yang paling zuhud dan warak. Pada hampir setiap masa, di mana-mana sahaja, jubah dan serban tidak pernah ditanggal.

Cukup terpana apabila pengakuan dibuat "bersolat dalam keadaan gelap di pejabat kerana tidak mahu menggunakan duit kerajaan untuk kepentingan diri".


Pemimpin yang tahu amanah Allah padanya, tidak sibuk menghimpun harta. Malah lebih mudah menyelami kesusahan hati rakyat. Begitulah kerendahan hati Tok Guru Nik Aziz menjaga kebajikan rakyatnya persis Khalifah Umar Al Khattab.


Cukup terasa apabila rumahmu hanyalah sebuah rumah kampung biasa seperti yang dimiliki oleh rakyat kebanyakan. Rumah yang tidak berpagar sama sekali dan tiada pengawal keselamatan yang diupah untuk menjaga.

Cukup terpikat dengan kezuhudan yang hadir membasahi bumi serambi Mekah. Kelantan bangun bukan bersifat materialistik duniawi tetapi dengan bertunjangkan rohani dalam payungan keberkatan dan keredhaan Allah.

Biar! Biar rakyat miskin harta jangan sekali-sekali miskin ilmu. Biar rakyat kaya amal soleh. Umpama bintang-bintang di langit, kehidupanmu diteladani buat ikutan umat. Susah untuk mencari pemimpin zuhud di fatamorgana ini, semoga tok guru kesayangan dunia diberi kesihatan yang baik.

Semoga di hujung halkum gigih berjuang membangunkan Islam. Dan kami akan terus bersama demi menegakkan Islam di mata dunia.

Ayuh teman! Jalankan amanah kita. Begitu pentingnya memilih pemimpin yang adil, bersih dan amanah apabila di"highlight"kan yang pertama sekali daripada 7 golongan yang akan diberi perlindungan Allah kelak di dalam Hadis Muttafaq'alaih.


Sabda Baginda SAW : "Tujuh golongan yang Allah berikan lindungan kepada mereka pada hari yang tiada lindungan melainkan lindungan Allah ; pemerintah yang adil, pemuda yang membesar dalam keadaan beribadah kepada Allah...

Kenapa pertama sekali teman? Penting sangatkah?


Dr Mustafa Said al Khin dalam kitab Nuzhah al Muttaqin menjelaskan sebab di dahulukan pemerintah yang adil daripada selainnya ialah kerana banyak kebaikan yang berkaitan dengannya. 

Menjadi tanggungjawab asas kepada setiap pemimpin memastikan keadilan ditegak dan dipelihara kerana ia akan memastikan banyak kebaikan dapat dinikmati masyarakat. Banyak sabda baginda menyuruh pemimpin bersifat adil. Nabi SAW bersabda yang bermaksud :

"Ahli syurga itu ada tiga golongan: sultan atau pemimpin yang adil serta mendapat taufik, lelaki penyayang dan lembut hatinya terhadap kaum kerabatnya dan orang Islam, dan orang tidak kaya yang mempunyai tanggungan banyak tetapi menjaga kehormatan diri dengan tidak meminta-minta." - (Hadis riwayat Muslim)

READ MORE

BILAKAH IA AKAN BERAKHIR?



Sesibuk mana pun kita, kita masih boleh berbalas mesej dengan buah hati setiap hari.
Sesibuk mana pun kita, kita mampu mendownload movie dan menontonnya berjam-jam.
Sesibuk mana pun kita, kita tetap ada masa untuk bermain game di laptop.
Sesibuk mana pun kita, kita tidak lupa untuk update status Facebook.
Sesibuk mana pun kita, kita sentiasa terupdate artis mana yang terkeluar dari Akademi Fantasia.

Fahaman songsang inikah yang telah meracuni di dalam hati kita?

Apabila diajak kepada amalan yang mendekatkan kepada Allah dan jaminan kebahagiaan kita di akhirat, kita sentiasa mengelak dan menjadikan sibuk sebagai alasan utama.

Masa lapang yang ada digunakan untuk perkara sia-sia dengan alasan nak hilangkan stress belajar atau bekerja. Perkara-perkara ini bukanlah semakin menghilangkan stress malah ia hanyalah satu keseronokan yang mampu menjauhkan diri daripada Allah.

Kepuasan yang dicari itu adalah bersifat sementara. Ia tidak mengubati malah menyebabkan nanah semakin membengkak. Yang terubat hanya tampak cantik di luar, tetapi di dalam?

Padahal untuk menghilangkan stress adalah dengan melakukan perkara-perkara yang mendekatkan diri kepada Allah itu sendiri. Seperti merintih dalam doa, mententeramkan jiwa dengan membaca Al-Quran dan sebagainya.

Fikirkanlah.

Adakah kesibukan akan berakhir setelah habis belajar?
Atau setelah kita jadi bos?
Setelah bersara?
Kita tidak akan dapat rehat walau apa pun kondisi.

Kerehatan bagi kita bukanlah kematian. Kalau ia adalah kematian, bagaimana di alam barzakh? Kita mungkin sibuk dengan pukulan-pukulan keras daripada malaikat kerana dosa dan noda. Semoga dijauhkan ya Allah. Naudzubillahminzalik.

"Dan sungguh kalau kamu gugur djalan Allah atau meninggal, tentulah keampunan Allah dan rahmatNya lebih baik (bagimu) diri harta rampasan yang mereka kumpulkan" (Ali-Imran : 156)

" Sesungguhnya rehat bagi seorang mukmin itu setelah kakinya menginjak ke syurga"

READ MORE

MENJAGA HATI



Kadang-kadang orang yang lalai dengan Islam, sekejap sembahyang sekejap tidak sembahyang. Sekejap puasa sekejap tidak puasa.

Tapi dia rasa bersalah.

Dia sedar dia salah. Itu lebih selamat daripada orang yang jaga zahir, ibadah yang banyak. Tapi dalam hati buat jahat, tak terasa takut lagi.

Yang tadi masih rasa takut lagi, dalam buat jahat dia rasa takut, rasa kehambaan masih kekal. Yang ini dia banyak buat secara luaran tak terasa takut pun. Sebab di sisi Tuhan orang yang buat dosa terasa berdosa itu lebih selamat. Orang berdosa rasa tak berdosa, itu yang rosak!

Rasa berdosa, rasa bersalah, rasa kehambaan itulah yang Tuhan nak.

Kalau kita ambil yang zahir sahaja mungkin banyak ibadah yang makin rosak sebab dia tak nampak kesalahan dirinya.

Sebab itu orang-orang dulu, kalau ada orang bertanya tentang hukum hakam. Dia tidak terus jawab sebab nak menjaga hati. Takut ada rasa megah. Kamu pergilah tanya si Ahmad, bila sampai si Ahmad tanyalah si Yusuf. Dari Yusuf suruh pergi ke Mahmud juga. Akhirnya pusing semula kerana tak dapat mengelak dia pun jawab.

Orang sekarang, memang celik-celik belaka. Tapi sayangnya celik ilmu tanpa celik iman. Kalau ditanya, jawapan semua hebat-hebat. Rasa semakin hebat apabila dipuji dan disukai. Namun, dari sudut kerendahan hati agak sukar ditemui dalam kalangan mereka.

Cuba kita ambil contoh.

Kisah pelajar cemerlang SPM Nik Madihah dan Nur Amalina boleh kita simpulkan melalui ayat Al-Quran. 
"Maka Dia (Allah) mengilhamkan (dalam diri manusia) jalan kejahatan dan ketakwaan (kebaikan). Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan (jiwa itu), dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya.." (As-Syams, 8-10).

Sekali lagi. Kita bukan menghukum, hanya mengambil iktibar. Bahawa tanpa mengira kepandaian, kekayaan dan sebagainya, orang yang menjadikan Allah sebagai matlamat kehidupannya pasti akan takut untuk melakukan dosa.

Dia ada banyak jalan. Sama ada memilih jalan ke syurga atau neraka.

"..hanya mengharapkan keredhaan Tuhannya yang Maha Tinggi" (Lail : 20)

READ MORE

IDAMAN PARA JEJAKA



Jika ditelusuri dalam lembaran al-Quran, wanita digambarkan dengan tiga fungsi penting.

1. Wanita dianggap sebagai fitnah dan musuh andainya dia tidak dididik dan diasuh serta dibentuk menurut acuan Islam.

2. Wanita juga ujian bagi seseorang lelaki dalam menerajui bahtera kehidupan ke arah kebahagiaan dan kesejahteraan hidup.

3. Wanita adalah anugerah Ilahi yang istimewa kepada lelaki yang mendambakan kemesraan dan kebahagiaan hidup.

Sejarah Islam sebenarnya melahirkan ratusan personaliti wanita terbilang yang menjadi teladan kepada warga Muslimah dewasa ini.

Mereka adalah wanita contoh yang menempa tinta emas yang mewarnai sejarah kegemilangan dan keunggulan Islam. Sehubungan itu, Baginda Rasulullah SAW bersabda :

"Ada empat wanita mulia yang juga penghulu segala wanita di dunia ; mereka itu ialah Asiah binti Muzahim, isteri Firaun ; Maryam binti Imran, ibunda Isa ; Khadijah binti Khuwailid, isteri Rasulullah SAW dan Fatimah binti Muhammad, puteri kesayangan Baginda." (Riwayat Bukhari)

Asiah adalah simbol teladan bagi wanita beriman yang tetap mempertahankan keimanannya kepada Allah. Meskipun hidup sebumbung bersama suaminya, Firaun yang tidak beriman kepada Allah.

Maryam pula adalah simbol wanita dalam ibadahnya dan ketinggian darjat ketakwaannya kepada Allah. Wanita ini mampu memelihara kesucian diri dan kehormatannya ketika mengabdikan dirinya kepada Allah.

Manakala Khadijah pula adalah simbol kepada isteri yang setia tanpa mengenal penat lelah mendampingi suaminya menegakkan panji-panji kebenaran Islam. Berkorban jiwa raga dan segala harta bendanya serta rela menanggung pelbagai risiko dan cabaran dalam menyebarkan risalah Islam yang diamanahkan pada bahu Rasulullah.

Akhirnya, Fatimah pula adalah simbol pelbagai dimensi wanita yang solehah. Anak yang soleh dan taat di hadapan ayahandanya. Isteri yang setia dan taat di hadapan suaminya serta ibu yang bijaksana di hadapan putera puterinya. Dialah pemuka segala wanita dan juga seorang wanita mithali yang setiap detik kehidupan yang dilaluinya.

Sewajarnya dijadikan ikutan para Muslimah.

Demikianlah antara beberapa profil wanita Muslimah contoh yang mewarnai pentas kehidupan dengan ketenangan, kemesraan dan kesejahteraan hidup di dunia dan akhirat.

Apa yang paling penting ialah wanita yang bergelar isteri solehah. Menjadi pendidik dan pengasuh terbaik kepada anaknya. Penyejuk hati ibu bapa dan saham akhirat yang pahalanya berkekalan, biarpun ibu bapanya lama meninggal dunia.

Dengan agamanya itu, seseorang ibu akan “mewariskan” segala ilmu agamanya kepada anaknya agar mereka kelak akan menjadi anak soleh dan taat. Bukan saja kepada ibu bapa, bahkan taat kepada Allah.

Lantaran itu, agama inilah ramuan terbaik yang boleh melenturkan peribadi seseorang hamba. Perhiasan akhlak terpuji, pengisi ruang kekosongan jiwa dengan keimanan dan ketakwaan. Pembimbing kehidupan ke arah keredaan Ilahi.

Wanita solehah.

Allah tidak selalu memberi apa yang kita harapkan, tetapi Allah memberikan apa yang Dia inginkan. Itulah jalan Allah.

READ MORE

"SEMUA INI DUNIA JE"



Ramai orang meremehkan jalan hidup Rasulullah SAW. Sunnah dan amalan Nabi SAW dianggap kolot dan ketinggalan zaman. Tidak kena dengan selera manusia zaman moden. Segala peringatan dan nasihat baginda hanya tinggal tatapan di dalam buku teks sekolah.

Mereka terbelenggu dengan kesibukan dunia.

Bilangan manusia bertambah tetapi tidak ramai yang memahami tujuan hidup dan bagaimana menjalani hidup selamat serta bahagia. Masing-masing mengisi hidup dengan cara sendiri sesuai dengan minat hawa nafsu.

Masyarakat tradisional suka dengan acara tradisi dan amalan yang diyakini membawa kepada kejayaan hidup di dunia serta akhirat. Masyarakat bandar suka pergi masjid hanya bila Hari Raya dan angkat nikah.

Ada juga umat beragama membuat upacara menyembah Allah dan amalan sendiri padahal ia bukan tuntutan Allah dan RasulNya. Kadangkala diselitkan dengan bermacam protokol. Semua itu di hadapan Allah sebagai sia-sia.

Firman Allah SWT :

“Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan) daripada urusan agama itu, maka ikuti syariat itu dan jangan kamu ikuti hawa nafsu orang yang tidak mengetahui.” (Surah al-Jasiyah:18)

Zaman semakin berubah. Kesibukan mengharungi kehidupan dan jadual aktiviti dunia menyebabkan manusia sering bingung apakah perkara yang perlu diutamakan supaya dapat mencontohi Rasulullah SAW? Bagaimana berjaya dalam melaksanakan tugas keduniaan dan pada masa sama tidak melupakan tuntutan akhirat?

Mereka yang mendapat petunjuk Allah akan mengutamakan perkara yang mendekatkan diri kepadaNya serta berusaha mencari keredaanNya.

“Maka hadapkan wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetap atas) fitrah Allah yang menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui dengan kembali bertaubat kepadaNya dan bertakwa kepadaNya serta dirikanlah solat dan janganlah kamu termasuk orang yang mempersekutukan Allah.” (Surah ar-Rum: 30-31)

Fitrah Allah yang menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. Tidak ada.

Manusia perlu sedar hakikat kehidupan di dunia dan akhirat adalah milik Allah semata. Apabila manusia mengutamakan kecintaan selain Allah, maka Allah bila-bila sahaja boleh berbuat segala sesuatu kepada umat manusia untuk dijadikan pengajaran.

Ittaqullah. Takutlah kepada Allah.

READ MORE

KEHIDUPAN SEBAGAI SEKOLAH

Muhasabahlah kehidupan kita yang macam mana. Masa yang kita laburkan ke mana.


Seorang ulama’ mursyid bermadah “Masa itu adalah umur kita, kalau kita tidak mengisi masa dengan sebaik-baiknya bererti kita telah mensia-siakan umur kita”.

Tempoh perjalanan kehidupan di dunia ini cukup singkat. Mungkin kita rasa hidup 60 atau 70 tahun sebagai suatu masa yang agak panjang. Namun hakikatnya kebanyakan kita lebih banyak membuang usia sia-sia berbanding menggunakan setiap detik yang ada dengan penuh manfaat.

Belayar di lautan kehidupan, biarpun tidak tahu ke mana arah yang hendak di tuju. Kita ini telah diarah jalan mana yang harus dituju. Telah disediakan kemudi, telah diberi pendayung. Cuma tinggal untuk melayarkan bahtera kehidupan sahaja.

Namun, sesekali usah lupa pada badai yang bakal melanda, pada taufan yang menggila. Bagaimana sekalipun gelora yang melanda, selagi kita tetap berpandu pada arah, tetap tidak melepas kemudi, pastinya kelak sampai jua pelabuhan nan dicari.

Memikirkan kembali, daripada segumpal darah kita dijadikan kerana apa dan untuk apa.

Berapa ramai di antara kita menyedari bahawa kita sepatutnya menjalankan tugas sebagai hamba Allah?
Berapa ramai di antara kita hamper dan telah tersesat di jalan nan terang?
Teraba-raba mencari arah di jalan nan lurus?
Atau berapa ramaikah di antara kita yang tersungkur di lantai yang rata?

Hidup di alam fana ini singkat. Cukup singkat sebenarnya!

Namun biar sesaat atau sehari sekalipun kita dihidupkan, sudah cukup memadai andai setiap detik dipenuhi dengan keberkatan. Apalah gunanya jika bernafas sejuta tahun sekalipun, tetapi tidak ada sekelumit pun keberkatan yang melekat.

Kualiti atau kuantiti yang kita perlukan?

Mudah-mudahan kita mempunyai kehidupan yang berkualiti. Menjadi seorang hamba yang disayangi oleh Maha Pencipta, juga disenangi oleh sesama hamba. Sentiasa senang dan tenang berbakti kepada Pencipta Maha Agung, juga sentiasa senang dan tenang berurusan dengan sesama makhluk

“Kalian tidak akan masuk syurga sampai kalian beriman, dan tidak akan sempurna iman kalian hingga kalian saling mencintai. Mahukah aku tunjukkan kalian pada sesuatu yang jika kalian lakukan kalian akan saling mencintai? Sebarkanlah salam di antara kalian.” (HR. Muslim no. 54)

Untuk itu, mulakan keberkatan masa dengan mengisi salam sebagai penghias seri kehidupan fatamorgana.

Assalamualaikum WBT =)

READ MORE

BUKAN SEKADAR DOKTOR BIASA


Hijrah. Setiap hari adalah hari baru untuk sebuah kehidupan. Seorang mu’min yang beriman, hari ini semestinya lebih baik dari semalam. Statik bukan ciri orang mu’min, bahkan ia bersifat dinamik dan terus berkembang tiada hujungnya sehinggalah ia kembali kepada Tuhannya.

Justeru, hijrah adalah interpretasi kepada dinamiknya Islam. Dinamiknya ia, bukan ke arah kejatuhan sebaliknya yang dituntut adalah hijrah kepada kebaikan dan peningkatan selaras kehendak wahyu.

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata : Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda :

“ Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.” [Al-Bukhari & Muslim]


Begitulah sifat yang seharusnya didokong oleh sebuah gerakan Islam.

Diibaratkan kenderaan yang menjadi alat pengangkutan hijrah kita ke destinasi akhir. Kita sebagai pengemudi kenderaan, seharusnya bukan sahaja lengkap dengan ilmu bagaimana ingin mengendalikan enjin, tayar kenderaan, bahkan tentunya perlu jelas ke mana sebenarnya ingin dibawa kenderaan tersebut. Tiada guna, kereta yang punya enjin berkuasa tinggi lengkap dengan pelbagai aksesori, namun kerana buta dengan jalan, berakhir riwayatnya dalam gaung.

Kilang memproses doktor-doktor yang beriman dan bertaqwa adalah peluang terbesar. Produknya mempunyai potensi yang luar biasa. Tidak sama dengan produk doktor biasa-biasa. Kepuasannya terjamin.

Masakan tidak. Enjinnya adalah enjin terhebat di pasaran. Besi buatannya adalah yang termahal. Aksesorinya mengalahkan seluruh produk yang direka. Pendek kata, tiada satu pun kereta yang mampu mengalahkannya. Kini, tinggal sahaja siapa pemandu dan penumpangnya. Andai hebat pemandu dan penumpangnya, maka bertambah ‘gah’ kilang ini di seluruh pasaran dunia.

Begitulah harapan seorang doktor muslim.

Semestinya kita perlu mempunyai wawasan yang tinggi dan jauh. Jika rendah wawasan kita, maka usaha ke arahnya jua tidak sekuat mana. Sebaliknya, jika tinggi misi kita, automatik usaha dan ikhtiar kita akan lebih agresif dan bersungguh untuk sampai kepada wawasan yang dituju. Justeru kita melihat kebanyakan orang yang hebat, wawasan mereka bukan kecil-kecil, bahkan kadang-kadang tidak pernah terfikir pun oleh orang biasa.

Setiap orang berpeluang menjadi orang yang hebat. Apatah lagi kita sebagai orang Islam, tentunya ia adalah dituntut bagi meninggikan syiar agama Allah di muka bumi. Befungsi di posisi masing-masing. Pakar, ‘master student’, ‘medical officer’, ‘houseman’, ‘staff nurse’, pegawai farmasi dan kesihatan, kesemuanya ada potensi untuk menyumbang.

Kita mahukan, seorang professor yang boleh memberi arahan kepada ‘MO dan HO’ nya ketika pembedahan, untuk ‘unscrub’ dan pergi menunaikan solat. Kita mahukan, seorang ‘best student postgrad’ yang mengepalai ‘HO’ bertanyakan ibadah pesakit ketika ‘ward round’. Kita mahukan ‘excellent’ HO yang tidak mengabaikan waktu solatnya ketika berada di ‘labour room’. Kita mahukan semuanya menjadi yang terbaik, seiring kebaikan dunia dan akhirat.

Ayuh, tidak perlu lagi kita toleh ke belakang, hadapi hari ini dan bersedia untuk hari esok. Semoga hari-hari baru muncul dengan sinar yang lebih cerah. Behijrahlah!

Pastikan kita adalah yang terhebat! Hebat yang menyeluruh, mengikut acuan Al-Quran dan As-Sunnah.

READ MORE

PERLUKAH AKU MERANCANG?



PERSEPSI MEMBUAT JADUAL

Sempitnya kemampuan akal dan emosi kita menilai kehendak dan kemahuan. Sangkaan kita selalu mengandaikan bahawa jika kita merancang apa yang perlu dibuat akan membawa segunung kehampaan. Apa yang dirancang semuanya tak menjadi. Jadual yang dibuat hanya menjadi perhiasan.

Namun sedar atau tidak bahawasanya kadang-kadang apa yang kita rancangkan itu tatkala sampai di tangan, ada jua perkara yang dilakukan.

Oleh kerana itu, jangan kita selalu putus ada dan berwajah malas jika kita kehilangan semangat, untuk melaksanakan segala perancangan. Mungkin badan dan pemikiran kita perlukan masa untuk berubah.

Bersamanya ada hikmah yang tidak mampu dibayang. Mungkin hikmah itu kita tidak nampak sekarang, tetapi di waktu akan datang.



MERANCANG SUATU TUNTUTAN

Sesiapa yang tidak merancang, maka sesungguhnya dia merancang untuk gagal.

Merancang bukanlah sesuatu yang susah sebenarnya. Ramai di antara kita yang menolak apabila dicadangkan membuat jadual mengulang kaji. Sebenarnya dengan adanya jadual, kita akan lebih teratur dalam membuat persediaan untuk ujian dan lebih mudah memahami pelajaran.

Dalam apa jua keadaan kita tidak boleh lari daripada merancang. Merancang merupakan sesuatu yang amat penting bagi kehidupan seorang pelajar, lebih-lebih lagi bagi seorang da’i.

Kepentingan merancang ini disebut oleh Allah dalam kitabNya :

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. [Q.S. Al-Hasyr, 59 : 18]

Jangan biarkan ada hari yang kita lalui tanpa mengulangkaji pelajaran. Rancang jadual dengan teliti, dan kemudian disiplinkan diri untuk mematuhinya.

READ MORE

AGAR IMAN TIDAK LAGI PALSU




DUNIA SEMENTARA, AKHIRAT ABADI

Orang yang terlalu memikirkan kemiskinan dikhuatiri akan menghilangkan rasa redha terhadap pemberian Allah serta menambahkan rasa kerisauan. Memikirkan perbuatan orang lain kepada kita akan menyebabkan hati bertambah keras serta menyuburkan perasaan berdendam dan dengki. Dilarang juga memikirkan untuk tinggal tetap di dunia kerana ia akan membuatkan kita semakin gemar menghimpunkan harta dan menundakan amal serta lalai daripada mengingati mati dan hari kemudian.

Menyelesaikan sesuatu masalah yang buntu, merancang sesuatu dan sebagainya biarlah bertempat. Umpamanya ketika bermuzakarah, ketika berseorangan, sebelum tidur (muhasabah diri) atau pada waktu lapang yang lain. Tentulah malang jika seseorang menggunakan waktu mendengar pengajian agama untuk memikirkan sesuatu yang tidak sepatutnya difikirkan di waktu itu. Lebih malang lagi apabila masa sedang bersembahyang digunakan untuk berfikir selain Allah.

Orang yang mengelamun di waktu sembahyangnya diancam dengan neraka Wail. Tetapi inilah yang banyak berlaku, sehinggakan kadangkala kunci yang hilangpun boleh ditemui di dalam sembahyang.

Hakikatnya, orang yang selalu menggunakan akal fikirannya akan dapat membangunkan peribadi mulia dan berakhlak.  Fikirkanlah ke arah kebaikan bukannya ke arah kerosakan. Jadikanlah fikiran kita untuk memberi manfaat kepada orang lain bukan mendorong orang lain membuat kejahatan. Sentiasalah mengamati kalimah-kalimah Allah di dalam Al Quran umpamanya :

"Moga-moga kamu dapat memikirkan,"
"Moga-moga kamu memahamkan,"
"Apakah kamu tidak berfikir?"
"Apakah kamu tidak perhatikan?"



INGATLAH ALLAH SEBELUM AJAL 

Satu perkara yang tidak ternilai harganya ialah makrifat kepada Allah SWT dan ini juga dapat dicapai dengan berfikir. Bila kenal Allah, hati tidak tergamak lagi melakukan maksiat, dosa-dosa lahir dan batin pun akan berkurang.

Hati sentiasa berfikir tentang umur dan ajal. Dengan itu hati akan terdorong untuk menghisap diri mengenai amal-amalnya sama ada sudah cukup atau belum, ini akan menjadi benteng daripada ancaman Mungkar dan Nakir di dalam kubur nanti. Hanya orang yang mempunyai mata hati yang terang saja sentiasa memenuhi kotak fikiran mereka dengan soalan-soalan berikut :

"Bagaimana kesudahanku di waktu sakaratul maut?"
"Selamatkah aku di atas titian sirat?"
"Apakah aku ahli syurga atau neraka selama-lamanya?"
"Apakah aku kenal Allah saat ajal menjemput?"

READ MORE

2012 : BAGAIMANA DENGAN MALAYSIA?

2012 : Bagaimana dengan Malaysia?

“Musafir (pergi) wahai ibuku. Maafkan aku. Tiada gunanya. Semuanya hilang di jalan apa yang kumiliki (dirampas polis). Maafkan aku wahai ibu, jika aku tidak menuruti ucapanmu. Makilah zaman (waktu atau situasi). Jangan maki aku. Pergi tidak kembali lagi”.

Pilu. Tidak ada siapa yang dapat menyangka status terakhir di Facebook ini mencetuskan revolusi. Tidak ada siapa yang boleh meramal aksi bakar diri seorang pemuda Mohammed Bouazizi di kota Sidi Bouazid menginspirasi revolusi musim semi bukan sahaja di Tunisia bahkan seluruh rantau Arab.

Sebuah revolusi telah tercipta. Tumbangnya rejim yang zalim dan diktator. Semangat revolusi tersebut terus merebak. Ia amaran kerasa buat penguasa yang korup dan zalim lagi menindas.

Tidak disangkal, bahawa faktor ekonomi berperanan kuat dalam perubahan di sejumlah negara Arab, seperti yang ditulis oleh Mufti Mesir Syeikh Ali Jum'ah di dalam suratnya bersempena Tahun Baru pasca revolusi Mesir :

"Tak bisa dimungkiri, ekonomi adalah soko utama kemajuan yang harus dicapai Mesir saat ini."

Tapi apa yang lebih penting untuk kita teladani adalah faktor karaamah (harga diri) bangsa Arab sehingga membangkitkan kembali jiwa qaumiyah (kebangsaan) yang menuntut kedaulatan dan kebebasan daripada pengaruh-pengaruh asing.

Banyak penganalisis Arab mengingatkan bahawa bangsa Arab saat ini bangkit menuntut kebebasan daripada pelbagai bentuk pengaruh Barat yang selama ini menginjak-injak martabat mereka selaku bangsa termundur dan kebelakang dalam daerah penjajahan.

Memasuki tahun 1433/2012, bangsa Arab di kawasan Timur Tengah, mengawalnya dengan perubahan sehingga, hampir tidak lubang untuk para penguasa baru mengorbankan aspirasi rakyat. Tidak ada lagi layanan istimewa untuk kepentingan Israel dan sekutu-sekutunya meskipun dengan ancaman pemotongan bantuan ekonomi.

Namun, yang terpenting setelah itu adalah bagaimana mengarahkan revolusi tersebut agar sejalan dengan tujuannya?

Apalagi tentangan pasca revolusi tidak kalah sukar dan berat daripada tentangan sebelum revolusi meletus.

Revolusi.

Revolusi seumpama ini bukanlah suatu yang baru dalam dunia Islam. Tidak ada bezanya juga dengan apa yang terjadi di dunia Arab seperti pasca tumbangnya rejim Raja Faisal dan Saddam Hussein di Irak, Raja Fuad dan Anwar Sadat di Mesir, Shah Reza di Iran dan sebagainya.

Kesemua perubahan ini memberi hasil yang sama, yakni tumbangnya satu rejim pemerintahan dan diganti dengan rejim lain, tanpa adanya perubahan sistem. Akibatnya, hal yang sama berulang ke atas umat Islam. Berterusan dihimpit penderitaan demi penderitaan hasil penindasan pemimpinnya sendiri. Sungguh, umat ini telah berkali-kali terjebak dalam proses yang sama walhal Rasulullah SAW melarang hal tersebut, sabda baginda :

“Tidak selayaknya seorang mukmin itu dipatuk ular dari lubang yang sama dua kali” [HR Bukhari dan Muslim].

Pengajaran penting daripada semua ini adalah bahawa perubahan dan penggantian rejim bukanlah penyelesaian kepada masalah umat Islam. Pangkal masalahnya bukanlah pada sosok Mubarak, Ben Ali, Soeharto, Musharraf, Qaddafi, Raja Abdullah atau rejim-rejim lainnya.

Pangkal masalahnya adalah IMAN!

Di dalam diri mereka tidak pernah ada rasa takut kepada Allah. Tidak gentar melakukan jenayah politik. Mereka sanggup menggadai maruah agama demi kepuasan nafsu serakah. Sesungguhnya para penguasa ini memiliki mata tetapi tidak digunakan untuk melihat. Mereka memiliki telinga tetapi tidak digunakan untuk mendengar. Mereka memiliki hati tetapi tidak digunakan untuk merenung dan berfikir.

Bagaimana mungkin mereka boleh memijak-mijak rakyat dan inginkan rakyat diam? Bagaimana mungkin mereka boleh mencampakkan Islam ke belakang dan inginkan kaum Muslimin tidak melakukan revolusi? Bagaimana mungkin mereka sujud kepada si kafir dan inginkan para pejuang kebenaran menutup mulut?

Wahai para penguasa, wahai orang-orang yang zalim!

Sesungguhnya umat ini adalah umat yang beragama Islam. Selama mana mereka tidak diperintah dengan Islam, dengan kesetiaan kepada Allah, RasulNya dan kaum Mukmin, maka tidak ada seorang pun penguasa yang zalim dan jahat yang akan dapat bertahan lama di tengah-tengah mereka umat. Meskipun mereka diam sejenak terhadap kezaliman pemimpin, namun hati-hati kecil mereka tidak bodoh. Mereka tidak tidur.

"Kelopak mata orang-orang yang berjuang tidak akan pernah pejam terhadapmu! Ia hanyalah diamnya seekor singa sebelum menerkam."

“Sesungguhnya Allah membiarkan orang yang zalim (berkuasa seketika) sehingga apabila Dia mengambilnya, Dia tidak akan melepaskannya” [HR Bukhari dan Muslim]

Bumi Malaysia ini pasti tidak terlepas. Sudahkah kita bersedia?

READ MORE

"MACAM KAU TU BAIK SANGAT!"


Teguran 1 :

"Nak beli tudung, belilah yang labuh dan menutup dada serta tidak jarang. Nak beli baju dan seluar, belilah yang longgar, labuh dan tidak jarang. Mereka yang sengaja mencampakkan diri ke neraka adalah mereka yang menzalimi diri sendiri saat mereka membeli pakaian-pakaian yang tidak mengikut landasan syarak, lalu digunakan pakaian itu dan ditayangkan kepada umum.

Anda mampu mengubahnya! Say NO to KETAT dan JARANG serta SINGKAT!"


Teguran 2 :

"Kesian tengok orang yang bersanding atas pelamin. Selepas itu orang ramai-ramai tengok mereka bersanding dan amik gambar. Takkan si suami tidak terasa bila ramainya lelaki yang bukan mahram kepada isteri dia, dok tengok-tengok isteri dia. Bila dah tengok konfirmlah tengok body dia sekali. Lagi-lagi pengantin perempuan pakai baju pengantin yang biasanya ketat-ketat sampai nampak bentuk badan"


Teguran 3 :

"Majlis perkahwinan bukan ruang untuk kita membuka aurat sewenang-wenangnya, mengetatkan seketat-ketatnya, bergaul semesra-mesranya, berwangian sewangi-wanginya, berkaroke sebebas-bebasnya dan bermake-up setebal-tebalnya. Sedangkan majlis perkahwinan itu sedang membina doa-doa para hadirin yang hadir, mendoakan perkahwinan itu kekal bahagia dan majlis itu diberkati sampai akhirnya. Jangan membatalkan doa-doa dua pasangan untuk bahagia hingga ke syurga."


Teguran 4 :

"Jangan kerana anda digelar "raja sehari" membuka ruang untuk anda berpakaian ketat. Tak pelik ada yang pernah ditarbiyyah, tapi hari raja seharinya tidak seindah tarbiyyahnya. Malah menjadi fitnah kepada pasangan pengantin. Harap yang bakal kahwin nanti menjaga pasangan masing-masing supaya tutup aurat ikut agama, bukan ikut suka."


Teguran 5 :

"Jangan bangga menayangkan gambar kamu dan pasangan berpegangan dan bersentuhan antara satu sama lain tanpa ikatan yang sah kerana setiap mata yang memandangnya akan menjadi saksi pendakwaan dosa kamu di Akhirat. Tidak takutkah tangan dibakar api sehingga menyebabkn tubuhmu hancur sama sekali? Ingat azab Allah!"



TEGURAN BUKAN MEMBENCI

Saya jarang menulis tentang aurat. Kerana saya tahu saya juga pernah khilaf dahulu. Dan sekarang saya berusaha untuk konsisten. Tetapi melihatkan kebanyakan status di Facebook berkisarkan aurat wanita membuatkan hati tergerak sama untuk meraikan. Walaupun nampak pedas dan menyakitkan hati yang terasa, anggaplah teguran itu kerana kasih dan cinta kepada kita.

Tidak bermakna kita menegur kerana kita adalah yang terbaik. Bahkan kita mahukan diri kita dan orang sekeliling kita menjadi hamba yang terbaik.

Bila seseorang ditegur atas kesalahannya, lalu mula menyerang peribadi dan mengungkit kesalahan orang yang menegur, itu adalah tanda nafsu amarah sedang menguasai minda. Cuba mencari alasan untuk merasa diri tetap lebih baik dari yang lain. Paling minima, usahakan diam ketika terima nasihat yang benar, memang 'pedih' tapi insyaAllah berguna seperti pahitnya ubat.

Renungkanlah.

Berkata Rasulullah SAW “Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih. Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka disiksa seperti itu?

Rasulullah menjawab, “Wahai puteriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh lelaki yang bukan muhrimnya."




Biarlah.
Biar kamu tidak cantik di mata penduduk bumi tetapi namamu menjadi perbualan penduduk langit. [Hukama]

READ MORE

MEMBERSIHKAN PERKATAAN CINTA

Di atas nama cinta, bersihkan ia. Sucikan ia agar tiada sekelumit pun kekotoran yang melekat. 


Sekarang adalah saat yang tepat bagi kita untuk mendeklarasikan cinta di atas pentas yang bersih. Jika proses dan seruan dakwah sentiasa mengusung pembinaan keperibadian manusia, maka layaklah kita tempatkan tema cinta dalam tempat utama.

Kita sedari kerosakan perilaku generasi hari ini, sebahagian besar dilandasi oleh salah tafsir tentang cinta. Terlalu banyak penyimpangan terjadi. Cinta didewakan dan dijadikan lesen melakukan pelanggaran. Dan tema tayangan pun mendeklarasikan cinta yang dangkal. Hanya ada cinta untuk sebuah persaingan sengketa.

Sementara cinta untuk sebuah kemuliaan, kerja keras dan pengorbanan, serta jambatan ke syurga dan kemuliaan Allah, tidak pernah mendapat tempat di sana.

Sudah cukup banyak pentas kejujuran kita lakukan. Sudah terbilang jumlah pengakuan keutamaan kita, sebuah dakwah yang kita gagaskan, Sudah banyak potret keluarga yang baru dalam masyarakat yang kita tampilkan.

Namun berapa banyak deklarasi cinta yang sudah kita nyatakan?

Cinta masih menjadi topik ‘asing’ dalam dakwah kita. Wajah, warna, ekspresi cinta kita masih terkesan ‘misteri. Pertanyaan sederhana, “Bagaimana kamu boleh berkahwin dengannya, adakah kamu cintakan dia?”, dapat kita jadikan petunjuk betapa dhoifnya kita mengalisis cinta suci dalam dakwah ini.

Pernyataan ‘Nikah dulu baru bercinta’ masih menjadi isu yang menyimpan pertanyaan misteri, “Bagaimana caranya, memang boleh ke?”. Sangat payah bagi masyarakat kita untuk mencerna dan memahami logik isu tersebut.

Terutamanya kerana pengisian informasi media tayangan, bacaan, diskusi dan interaksi umum, sama sekali bertolak belakang dengan isu tersebut.

Inilah salah satu alasan penting dan mendesak untuk mengetengahkan cinta dengan kewujudan yang baru.

Cinta yang lahir sebagai sebahagian daripada penyempurnaan status hamba.
Cinta yang diberkati kerana taat kepada sang Penguasa.
Cinta yang menjaga diri daripada penyimpangan dan perbuatan ingkar terhadap nikmat Allah.
Cinta yang berorientasi bukan sekadar jalan berdua, makan, menonton dan saat romantik yang berdiri di atas pengkhianatan terhadap nikmat, rezeki, dan amanah yang Allah berikan kepada kita.

Kita ingin menjelaskan lebih mendalam kepada masyarakan tentang cinta ini. Sehingga masyarakat tidak hanya mendapatkan hasil akhir keluarga dakwah. Biarkan mereka faham tentang perasaan seorang ikhwan terhadap akhwat, tentang perhatian seorang akhwat pada ikhwan, tentang cinta ikhwan-akhwat, tentang romantiknya ikhwan-akhwat dan tentang landasan ke mana cinta itu bermuara.

Inilah agenda topik yang harus lebih banyak dibuka dan dibentangkan!

Diperkenalkan kepada masyarakat tentang mekanisme untuk menyertainya. Paling tidak gambaran besar yang menyeluruh dapat dinikmati oleh masyarakat, sehinggakan mereka mampu mengerti bagaimana proses tempoh panjang yang menghasilkan potret keluarga dakwah hari ini.




JAGA KESUCIAN CINTA

Setiap kita yang mengaku sebagai putera puteri Islam, setiap kita yang berjanji dalam kafilah dakwah, setiap kita yang berbai’ah Allahu Ghoyatuna, maka jatuh cinta dipandang sebagai jalan jihad yang menghantarkan diri kepada cita-cita tertinggi, syahid fi sabilillah.

Inilah perasaan yang istimewa!

Perasaan yang menempatkan kita pada satu tahap lebih maju. Dengan perasaan ini, kita mengambil jaminan kemuliaan yang ditetapkan Rasullulah SAW. Dengan perasaan ini kita memperluaskan ruang dan peluang dakwah kita.

Dengan perasaan ini kita menaikkan marhalah dalam dakwah dan pembinaan. Allahukhbar!

Nabi SAW bersabda:“ Sesiapa yang menyintai kerana Allah, membenci kerana Allah, memberi kerana Allah dan menegah kerana Allah sesungguhnya telah sempurna imannya.”. Hadis riwayat Tirmizi (2521), Abu Daud, Ahmad dan Hakim dengan sanad yang hasan.

READ MORE

"SAYA SANGGUP TUNGGU AWAK"


"Awak, awak sanggup tunggu saya tak?" Mukanya kelihatan merah menahan perasaan.
"Mestilah saya sanggup. Kenapa awak?" Balasku sambil menatap wajahnya dengan penuh berminat.

"Awak janji dengan saya ye? Boleh?"
"Saya berjanji insyaAllah....Saya sanggup tunggu awak walaupun bertahun lamanya"

"Sebenarnyakan, awak sudah lama bertakhta di dalam hati saya. Awak telah sentuh hati saya meskipun saya tidak sedar. Meskipun saya tidak inginkannya hadir. Tapi saya amat sayangkan awak" Luah hatinya dengan penuh perasaan. Pilu aku dibuatnya.

"........dan saya tak sanggup kehilangan awak. Awak hadir dalam hidup saya memberikan saya sinar baru. Awak buat hari-hari yang saya lalui begitu indah dan bertenaga."

"Bagaimana mahu saya dustakan perasaan ini? Awak tahu...betapa sakitnya hati ini. Allah telah campakkan rasa sayang, rasa rindu saya kepada awak. Saya tidak boleh tipu perasaan saya lagi. Hipokrit namanya."

Suasana menjadi mendung. Memandang sungai yang mengalir tenang bertambah memendungkan hati yang diremuk pilu.

"Awak......" Aku berkata perlahan.

"Bukankah saya sudah beritahu awal-awal lagi? Jangan usik hati seseorang jika belum berani untuk bertanggungjawab. Dan terbukti awak masih belum bersedia."

"Saya juga begitu. Saya masih belum bersedia. Dan saya tidak berani untuk terima awak. Hati saya masih tertutup kemas." Aku mula berterus terang dengannya sambil mencari-cari anak matanya. Takut takut setiap bait kata yang dilafazkan mengguris hatinya.

"Awak, terimalah hakikat. Yang ada pada saya cuma perasaan meraikan kehadiran awak. Awak memang penting dalam hidup saya. Awak melengkapkan kehidupan saya. Tanpa awak, saya seperti robot manusia yang tiada perasaan."

"Saya hanya sukakan awak. Sayangkan awak. Tapi saya belum boleh cintakan awak. Awak seperti bayang-bayang saya yang hanya wujud ketika waktu malam. Saya tahu, awak sentiasa mengekori ke mana saya pergi. Seolah-olah mengintai sampai bila bayang-bayang harus menjadi bayang-bayang."

"Ya, saya sanggup tunggu awak. Kerana masihnya belum tiba. Saya boleh bersabar dan akan terus begini. Bersabar dan bersabar. Itu sahaja yang boleh saya buat. Rasulullah SAW pun ada bersabda “Sabar itu separuh iman.” (Hadis Riwayat Abu Na'im daripada Ibn Mas'ud). Awak tidak perlu risau dengan saya. Kita hanya perlu jelas yang mana terpenting di antara penting untuk dipentingkan."

"Maaflah awak. Kadang-kadang saya yang tidak sabar. Tergopoh-gapah tanpa memahami perasaan awak. Saya tahu awak belum boleh terima saya. Hati awak seperti batu, keras sekali untuk dilunturkan. Itu tidak mengapa kerana saya pasti awak akan terima juga saya satu hari nanti."

"Saya tahu saya tak boleh paksa awak bila hati awak tertutup untuk saya. Ingatlah, saya amat hormati perasaan awak dan saya akan sentiasa berlaku jujur dengan awak. Cuma jangan terus buang saya dan sisihkan saya sampai bila-bila. Saya amat perlukan awak"

"InsyaAllah...untuk kesekian kalinya terima kasih awak. Saya pun sanggup tunggu awak"


****************

Begitulah perbualan antara CINTA dan CITA-CITA.

Aku : cita-cita
Dia  : cinta

Cinta adalah satu kemestian dalam kehidupan tetapi hadirnya perlu dikawal dan dirancang supaya cita-cita tidak rasa dirinya terbuang dan terabai. Jika boleh diseiringkan tahniah dan hargailah keduanya dengan cara yang halal. Jika belum waktunya, bermujahadahlah dan fokus.

Hanya pilih antara dua sudah menentukan jalan mana yang diambil.

READ MORE

AKU CINTAKANMU, WALAUPUN CINTAKU SERING TERGANGGU!


Sahaja aku mencintaimu. Sekian lama aku tidak menulis warkah cinta kepadaMu. Biarpun sebanyak mana warkah cinta yang ku tulis untukMu, tidak akan sesekali habis kalimahMu.

"Ya Allah aku cintakanMu walaupun cintaku sering terganggu!”

Allah...

Seperti insan lain, aku juga manusia yang sentiasa diuji. Bila badai melanda, Kau kukuhkanlah kemudi. Andaikata terpaksa melabuh sauh kehidupan seketika. Tenangkanlah aku. Bantu aku  untuk muhasabah tanpa berkata-kata, tanpa tindak dan gerak. Cuma fikir dan berdoa.

Aku dahagakan cintaMu ya Allah. Aku ingin Kau tahu sejahat mana pun aku, selalai mana pun aku, aku tetap cintakanMu ya Allah. Aku akui. Engkau bukan permata. Bukan juga mutiara. Tetapi Engkaulah yang Maha Pemilik segala. Engkaulah yang memegang hati ini.

Allah tolonglah jagalah hati ini. Tolong aku menjaga mazmumah yang menerjah dan melintas. Jangan biarkan dia singgah. Jikapun singgah ya Allah jangan biar ia berlama-lama. Bukan mudah “mengaplikasikan” hati dan diri pada prinsip cinta yang satu.

Aku dambakan hati yang menangis di kala malam berlabuh. Hati yang meronta kerana terlalu merinduiMu. Hati yang tidak sanggup berjauhan denganMu walau sedetik. Hati yang terasa keseorangan walaupun keramaian.. Hati yang mengerti maksud Mahabbah kepadaMu. Hati ini mahu setiap denyut nadinya hanyalah untukMu.

Setiap titis darah yang mengalir dalam pembuluhku setia menyebut namaMu. Berusaha untuk tidak mengingkari nikmat agung kurniaanMu.


Ya Allah.......

Aku mengharapkan cinta semulia Nabi Muhammad. Kasih yang tidak berbelah bahagi Al Khalil Ibrahim. Sifat pengasihani Siti Khadijah. Rindu sesetia Rabiatul Adawiyah. Sabar secekal Fatimah. Yakin sesuci Asiah. Iman seteguh Sumayyah. Jiwa sekental Bilal bin Rabah.

Aku benar-benar ingin merasa nikmat cinta kepadaMu. Aku cintakanMu ya Allah.

Janganlah Engkau padam api kecintaanku terhadapMu ya Allah. Malah ku pohon agar Engkau semarakkannya dengan kasihMu dan nurMu. Aku memerlukanMu pada setiap detik hidupku. Aku sentiasa berkehendak kepada cintaMu, rahmatMu dan petunjukMu.


Biar hati ini menolak cinta insani. Biar badan lesu ditohmah kesibukan dakwah. Usah kau menangis wahai mata hati. Menangislah andai cintamu ditolak Allah. Kerna itu lebih celaka daripada menangis kerana manusia dan dunia. 

READ MORE

DILEMA MENCARI PASANGAN HIDUP


“Cari-carilah pasangan hidup betul-betul oh kawan. Bahagia berseri rumahtangga akan harmoni…”
Bergema satu bilik lagu nasyid Kumpulan Rabbani, “cari pasangan”. Menghayati liriknya sungguh bermakna. Membelai jiwaku yang selama ini dilanda dilema hidup. Hatiku kosong dan menderita dahagakan sebuah kasih buat peneman hidup.

Mencari seorang calon isteri yang solehah bukanlah kerja senang. Ia diumpamakan sebagai mencari gagak putih. Semakin ia bernilai maka semakin susah untuk dapat.

Agaknya inilah penyebab ramainya anak muda yang masih mencari-cari jodoh sedangkan umur semakin meningkat. Lewat menunaikan seru.


**************

“Sebelum kita kaji dan telek bakal isteri, paling afdal kita telek diri kita dulu. Teropong dulu takat mana iman dan taqwa kita,” pesan sahabatku suatu masa dahulu di alam kampus.

“Nak dapat bakal isteri yang solehah, paling penting syarat utamanya solehkan dulu diri kita. Di sinilah dapat kita kaitkan konsep bakal isteri yang solehah untuk bakal suami yang soleh. Tabur ciri-ciri suami soleh dalam diri. Siramkan sahsiah mulia dengan sifat mahmudah lelaki soleh.”

“Tapi, ada jaminan ker kita akan mendapat bakal isteri yang solehah?” tanyaku dengan muka mengharap.
“Bergantung pada diri kita sebenarnya. Suburnya ciri-ciri lelaki soleh pada diri kita insyaAllah akan meningkatkan iman dan taqwa kita. Semakin cerahlah peluang untuk kita mendapat calon yang solehah.

Jodoh adalah kerja Allah. Ingatlah jaminan Allah dalam surah Nisa’ bahawa lelaki yang soleh telah ditetapkan akan dipertemukan dengan perempuan yang solehah. Lelaki yang mukmin untuk perempuan yang mukminat.”

“ Teruskan usaha mencari calon yang solehah. Tapi, dalam masa yang sama tingkatkan nilai kesolehan anda. Inilah strategi serampang dua mata, macam DEB. Cuma satu nasihat saya, jangan letakkan syarat bakal zaujah itu terlalu tinggi,”

Benar.

Bukankah hakikat sebuah perkahwinan adalah saling melengkapi?

Jika ada yang kurang pada bakal zaujah, si suami perlu tampung selepas perkahwinan tersebut. Hal iman dan taqwa tidak boleh diambil remah. Jangan nak berlebih dan berkurang dalam hal mencari pasangan.

Aku juga sedar kebanyakan lelaki menilai dan meletakkan piawaian yang tinggi untuk bakal zaujahnya tetapi merendahkan piawaian itu untuk dirinya. Itu adalah silap tafsir.

Ya Allah, layakkah aku untuk mengasihi manusia sekiranya kasih dan cinta aku pada Pencipta manusia itu masih belum mantap? Aku hamba yang lemah cuma mengharap yang halal bagiku untuk kubina istana cinta dengan penuh barakahMu.

Terimalah permohonan hamba hina ini Rabb.

READ MORE

NIKMAT SIBUK



Mengapa orang masih boleh makan walau sesibuk apapun dirinya?
Mengapa orang masih berFacebook walaupun assignment banyak menimbun?
Mengapa orang masih ada masa untuk bercintan cintun tetapi untuk berdakwah tidak?
Mengapa orang masih lapang berbual-bual kosong tetapi liat pergi dengar ceramah?

Kerana dia merasakan makan itu prioriti dan meninggalkannya suatu masalah. Kerana mengisi masa dengan minat, relax dan santai jauh lebih mengenyangkan hawa nafsu daripada benda-benda islamik sangat ini. Jauh lebih boring. Membosankan! Ekstrim sangat.

Katanya, islamkan agama sederhana. Tak perlu paksa kalau tak suka. Hati tak rela, tak ikhlas Allah mana terima. Tak payah susah-susah bertudung labuh, asal tutup rambut cukup.

Cuba tanya semula.

Mengapa jika tiba-tiba seseorang sakit perut, dia pasti akan cari tempat tersorok untuk menyelesaikan hajatnya?

Mengapa tidak beri alasan sibuk dan tiada masa lalu buang sahaja di mana-mana?
Kerana malu dan maruah diri menjadi prioriti hidupnya.

Begitu juga jika kita menjadikan agama Islam sebagai prioriti dalam hidup kita. Dakwah dan Tarbiyyah sebagai prioriti dalam hidup. Hendak atau tidak, kita tetap akan melapangkan masa.

Jika kita mahu, semuanya boleh berlaku. Namun jika memang tidak mahu, tiada siapapun yang boleh membantu.

Kesibukan sudak pasti bukan alasan. Ia hanya perkataan busuk yang digunakan oleh mereka yang kontot akal fikirannya untuk melarikan diri daripada kewajipan seorang hamba.

"Manusia ini, kalau tidak disibukkan dengan hal-hal dakwah, mereka tetap akan sibuk dengan hal-hal keduniaan."

Kalau benar kita sibuk pun, jangan nampakkan sangat. Kalau hari ini, kita berlagak dengan kesibukan tak mustahil satu masa nanti kita terpaksa tunduk menyerah dengan selautan lagi kesibukan yang tidak dijangkal dek otak.

Kalau kita rasa tak sibuk, jangan nampakkan sangat. Yakin diri, bukan tak sibuk cuma cara belum kena. Sibuk yang tidak disibukkan. Banyak kerja dakwah yang perlu dibuat.

Sesungguhnya, Allah berhak memuliakan dan menghinakan sesiapa yang Dia mahu. Dia berhak tarik “nikmat” kesibukan bila-bila masa tatkala manusia tidak tahu menghargainya!

“Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan) daripada urusan agama itu, maka ikuti syariat itu dan jangan kamu ikuti hawa nafsu orang yang tidak mengetahui.” (Surah al-Jasiyah:18)

READ MORE

THE MOST POPULAR POST