TERIMA KASIH KERANA SUDI BERKONGSI

“SAYA SUDAH BERANI UNTUK JATUH CINTA?”



Suatu ketika, dalam majlis koordinasi seorang akhwat berkata pada mas’ul dakwahnya, “akhi, ana tidak mampu lagi berinteraksi dengan akhi fulan”. Suara akhwat itu bergetar. Nyata sekali menekan perasaannya.

”Bulan lalu, ikhwan tersebut membuat pengakuan yang membuat ana merasa risau dan….Afwan, terus terang juga tersinggung.” Sesaat kemudian suara dibalik hijab itu mengatakan….ia jatuh cinta pada ana.”

Mas’ul tersebut terkejut, tapi ditekannya getar suaranya. Ia berusaha tetap tenang. “Sabar ukhti, jangan terlalu diambil hati. Mungkin maksudnya tidak seperti yang anti bayangkan.” Sang mas’ul cuba menenangkan terutama untuk dirinya sendiri.

“Afwan…ana tidak menangkap maksud lain dari perkataannya. Ikhwan itu mungkin tidak pernah berfikir impak perkataannya. Kata-kata itu membuat ana sedikit banyak merasa gagal menjaga hijab ana, gagal menjaga komitmen dan menjadi penyebab fitnah. Padahal, ana hanya berusaha menjadi bahagian dari perputaran dakwah ini.” sang akhwat kini mulai tersedak kelu.

“Ya sudah…Ana berharap anti tetap istiqamah dengan kenyataan ini, ana tidak ingin kehilangan ahli-ahli pendakwah oleh permasalahan seperti ini”. Mas’ul itu membuat keputusan, “ana akan ajak bicara langsung akhi fulan”

Beberapa waktu berlalu, ketika akhirnya mas’ul tersebut mendatangi fulan yang bersangkutan. Sang Akh berkata, “Ana memang menyatakan hal tersebut, tapi apakah itu suatu kesalahan?”

Sang mas’ul berusaha menanggapinya searif mungkin. “Ana tidak menyalahkan perasaan antum. Kita semua berhak memiliki perasaan itu. Pertanyaan ana adalah, apakah antum sudah bersedia ketika menyatakan perasaan itu. Apakah antum mengatakannya dengan niat bersih yang menjamin hak-hak saudari antum?

Hak perasaan dan hak pembinaannya. Apakah antum menyampaikan kepada orang tua antum untuk diseriuskan?. Apakah antum sudah siap berkeluarga? Apakah antum sudah berusaha menjaga kemungkinan fitnah daripada pernyataan antum, baik terhadap ikhwah lain mahupun terhadap dakwah????”

Mas’ul tersebut membuat penekanan yang penting.

” Akhi bagi kita perasaan itu tidak semurah tayangan wayang gambar atau bacaan ringan dalam novel-novel. Bagi kita perasaan itu adalah sebahagian daripada kemuliaan yang Allah tetapkan untuk pejuang dakwah. Perasaan itulah yang melandasi perkembangan dakwah dan jaminan kemuliaan Allah SWT. Perasaan itulah yang membebankan kita dengan beban berat amanah ini. Maka Jagalah perasaan itu tetap suci dan mensucikan.”





CINTA AKTIVIS DAKWAH

Bagaimana ketika perasaan itu hadir. Bukankah ia datang tanpa pernah diundang dan dikehendaki?

Jatuh cinta bagi aktivis dakwah bukanlah perkara sederhana, bukan juga perkara remeh temeh. Cinta aktivis dakwah sangat berbeza dengan orang kebiasaan. Mereka adalah contoh kepada masyarakat sekeliling untuk merealisasikan keluarga baitul muslim, masyarakat islamik serta Negara Islam yang mendaulatkan hukum-hukum Allah.

Dalam konteks dakwah, jatuh cinta adalah gerbang perkembangan gerakan.
Dalam konteks pembinaan, jatuh cinta adalah naik marhalah pembinaan.
Dalam konteks keimanan, jatuh cinta adalah bukti ketundukan kepada sunnah Rosullulah SAW dan jalan meraih redha Allah SWT.

Ketika aktivis dakwah jatuh cinta, maka jelas sudah urusan prioriti cinta. Jelas, Allah SWT, Rasullah SAW dan jihad fii sabilillah adalah yang utama.

Jika ia ada dalam keadaan tersebut, maka berkatilah perasaannya, berkatilah cintanya dan berkatilah amal yang wujud dalam cinta tersebut.

Jika jatuh cintanya tidak dalam kerangka tersebut, maka cinta menjelma menjadi fitnah baginya, fitnah bagi ummat, dan fitnah bagi dakwah. Kerananya, jatuh cinta bagi aktivis dakwah bukan perkara sederhana, bukan perkara yang boleh dipandang ringan.

Kenapa pula?

Ketika Ikhwan mulai bergetar hatinya terhadap akhwat dan demikian sebaliknya. Ketika itulah cinta ‘lain’ muncul dalam dirinya. Cinta inilah yang akan kita bahas disini.

Iaitu sebuah kurnia daripada kelembutan hati dan perasaan manusia. Suatu kurniaan Allah SWT yang memerlukan bingkai yang jelas. Disebabkan terlalu banyak pengagung cinta ini yang kemudiannys menjadi hamba yang tersesat.

Bagi aktivis dakwah, cinta lawan jenis adalah perasaan yang lahir daripada tuntutan fitrah, tidak lepas daripada kerangka pembinaan dan dakwah. Suatu perasaan produktif yang dengan indah dikemukakan,” …akan lebih banyak lagi yang dapat ana kerjakan untuk agama ini, bilamana di samping ana ada laki-laki yang cekap…..daripada yang ana usahakan sebagai perempuan yang berdiri sendiri..”

Cinta memiliki 2 mata pedang.

Satu sisinya adalah rahmat dengan jaminan kesempurnaan agama dan di sisi lainnya adalah gerbang fitnah dan kehidupan yang sengsara. Kerananya jatuh cinta memerlukan persiapan dan tanggungjawab.

Bagi setiap aktivis dakwah, bertanyalah dahulu kepada diri sendiri.

"sudah bersedia untuk jatuh cinta?" Jangan sampai kita lupa, bahawa segala sesuatu yang melingkupi diri kita, perkataan, perbuatan, mahupun perasaan adalah sebagian daripada deklarasi nilai diri sebagai generasi dakwah. Sehingga umat Islam memperolehi sesuatu perkara daripada pentas kehidupan kita, iaitu kemuliaan Islam dan kemuliaan kita kerana memuliakan Islam.

Betapa Allah sangat memuliakan perasaan cinta orang-orang beriman ini.

Dengan cinta itu mereka berpadu dalam dakwah.
Dengan cinta itu mereka saling tolong menolong dalam kebaikan.
Dengan cinta itu juga mereka menghiasi bumi dan kehidupan di atasnya.

Dengan itu semoga Allah SWT memberkati nikmat jatuh cinta itu dengan lahirnya anak-anak soleh yang memberatkan bumi dengan kalimah “Laa Illaha Ilallah!”.

Inilah potret cinta yang sakinah, mawaddah, warahmah.

Jadi, sudah berani untuk jatuh cinta???

READ MORE

SUSAHNYA JADI REMAJA!



Kenapa menjadi seorang remaja sangat susah?
Kenapa alam remaja begitu banyak cabaran?
Kenapa pula remaja sering dikaitkan dengan gejala sosial dan maksiat?
Kenapa remaja sinonim dengan alam mencari identiti diri sendiri?




SUSAHNYA MENJADI SEORANG REMAJA

Wahai remaja islam seluruh dunia!

Terbentang di hadapan kalian perjalanan hidup seorang insan. Kebanyakan orang dilanda keluh-kesah, kesempitan dan kegoncangan jiwa. Merasa sepi dan tiada keyakinan diri. Hidup menjadi hambar dan kosong walaupun dilingkungi kelazatan dan kemewahan.

Kenapa?

Kerana hanya hamba-hamba Allah yang bertaqwa dan teguh iman sentiasa tabah sewaktu orang lain mengalami kegoncangan jiwa. Mereka penuh yakin pada waktu orang lain berserabut dengan berbagai-bagai keraguan, konflik diri dan masalah hati. Mereka mampu bersabar dan berlapang dada ketika orang lain keluh-kesah dan buntu fikiran.

Kenapa pula?

Kerana orang-orang beriman menempuh jalan hidup yang bertepatan fitrah kemanusiaan dan syariat Islam. Renungi maksud firman Allah SWT dalam surah Ar-Ruum ayat 30 :

“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah, tetaplah atas fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”



REMAJA ISLAM BANGKITLAH!

Bagaimana kembali kepada tabi’i dan fitrah pencintaan insan?
Bagaimana untuk sentiasa merasai ketenangan di hati?

Ketahuilah bahawa kita perlukan hati yang sihat sejahtera dan terpelihara dari unsur negatif. Ini mengambil kira kesejahteraan diri kita bergantung rapat dengan keadaan hati itu sendiri.

“Terpelihara baik dan sihat hati (kalbu) dan juga organ hati itu sendiri, maka akan sihat sejahteralah keseluruhan jasad.”




JAGALAH HATI KAMU

Dari itu sewajarnya kita perlu pastikan hati kita benar-benar terpelihara keadaannya.

Bagaimana untuk merealisasikannya?

Mari kita sama-sama teliti dan hayati perihal hati menurut Ibnu Qayyim :



• Di dalam hati manusia terdapat kekuatan – tidak terurai kecuali menerima kehendak Allah.
• Di dalam hati terdapat keganasan – tidak hilang kecuali berjinak dengan Allah.
• Di dalam hati terdapat kesedihan – terlerai dengan menyukai Allah dan berhubung baik dengan-Nya.
• Di dalam hati terdapat kegelisahan – tenang dan damai jika berjumpa dengan-Nya dan berlari mendapatkan-Nya.
• Di dalam hati terdapat api penyesalan – terpadam dengan redha pada suruhan, larangan, qada’ dan sentiasa sabar sehingga menemui-Nya.
• Di dalam hati terdapat hajat – tidak terbendung kecuali dengan kecintaan kepada Allah SWT, memohon kepada-Nya, ikhlas dan sentiasa dalam berzikir.





HARGAILAH HATI ITU

Hati itu amanah daripada Allah. Kalau hati rosak, maka rosaklah tubuh badan. Hati yang baik tidak cukup untuk memimpin tuan empunya badan. Hati yang cinta, kasih, takut dan malu kepada Allah sahaja yang mampu memimpin tuan empunya badan dalam mencari keredhaan Allah (mardhotillah).


Jagalah hati. Bajailah dan siramilah ia dengan air mata keinsafan.

Renungilah peringatan daripada Abu Ridhwan ini :
“Jika saat ini kalian tidak mampu menguasai diri kalian, tidak mahu bersungguh-sungguh mengendalikan syahwat dan kecenderungan kalian, malah untuk mengerahkan tenaga dan umur muda kalian demi tertegaknya aqidah, negeri dan masa depan umat kalian, maka apa nak jadi pada kalian?!”


p/s : Artikel ini ditulis untuk sudut ruangan kolumnis "Muslim Doktor" Majalah ar-Razi  Fakulti Perubatan PPUKM (Pusat Perubatan UKM). Sebarang penambahbaikan amatlah diharapkan.

READ MORE

APAKAH BENTUK MENGUMPAT YANG DIBENARKAN?


Jika kita lihat isu semasa tanah air kita di dada akhbar, televisyen, dalam ceramah agama mahu pun khutbah jumaat terlalu banyak limpahan isu yang berbaur fitnah, bersifat menyerang peribadi, saman menyaman, tuduh menuduh dan acara hentam menghentam. Soalnya, kita sebagai permerhati bagaimana kita menilai isu yang berbangkit dengan berlandaskan Al-quran dan sunnah? Bagaimana kita melihat isu politik dalam perspektif islam?

Soal memilih parti mana, itu perkara yang berasingan. Tetapi penulisan ilmiah di sini menyeru kepada kita semua agar cintakan kebenaran dan keadilan. Sebagaimana kita suka menyuburkan kebenaran di pelbagai peringkat kehidupan, kita juga perlu peka kepada lawan kebenaran itu. Kebatilan tidak boleh disembunyikan. Ia mesti diperkatakan! Malah keamanan tidak sesekali berkompromi dengan kebatilan. Yup! Islam itu agama kedamaian dan kesatuan, tetapi bukan atas nama kesatuan itu, perkara batil kita diamkan! 

Mungkin permulaan sudah cukup untuk difahami, namun untuk olahan lebih lanjut secara ringkasnya akan membincangkan isu :

1. Mengumpat yang dibenarkan dalam islam
2. Cara menilai umpatan yang sahih (benar) dan bukan khabar angin
3. Pandangan penulis menjawab dilema si pemerhati



MENGUMPAT (GHIBAH) YANG DIBENARKAN DALAM ISLAM

Apakah hukum mengumpat?

Hukum asal (mengumpat) memperkatakan keburukan orang lain adalah haram. Namun dikecualikan bagi 6  situasi berikut mengikut yang dijelaskan oleh para ulamak (antara Imam an-Nawawi dalam kitabnya Syarah Soheh Muslim dan Riyadhus-Salihin) :

A) Apabila diri dizalimi. Harus orang yang dizalimi membuat pengaduan kepada pemerintah, qadhi atau pihak berkuasa lainnya dengan menceritakan keburukan atau kezaliman orang yang menzaliminya.

B) Memohon bantuan untuk mengubah suatu kemungkaran dan mengembalikan pelaku maksiat kepada kebenaran. Seperti seorang melaporkan kapada pihak yang berkuasa mengubah kemungkaran; "Si Fulan telah melakukan perbuatan sekian sekian, tegahlah ia".

C) Bertujuan mendapatkan fatwa (pandangan agama). Seperti Hindun yang mengadu kepada Nabi sikap kedekut suaminya. Ia berkata kepada Nabi; "Ya Rasulullah, suamiku Abu Sufyan seorang yang kedekut, bolehkah aku mengambil wangnya tanpa diketahuinya?".

D) Memberi peringatan kepada kaum muslimin agar berjaga-jaga dari suatu kejahatan. Seperti mendedahkan kepalsuan seorang yang pura-pura alim atau pembawa ajaran sesat supaya orang ramai mengetahui hakikat dirinya yang sebenar. Begitu juga, mendedahkan penyelewengan seorang pemimpin dalam mentadbir rakyat kepada orang yang berkuasa melantiknya agar mereka tidak tertipu untuk terus memberi kuasa kepadanya.

E) Seorang yang berterang-terangan melakukan dosa atau kesesatan seperti berterang-terang minum arak, berterang-terang menganut fahaman sesat atau seumpamanya. Orang sebegini harus disebut tentang dirinya dengan maksiat yang dilakukannya secara terang itu. Adapun maksiat yang dilakukannya secara tersembunyi, tidak harus disebut kecuali ada suatu sebab yang lain.

G) Untuk memperkenalkan seseorang. Harus menyebut seseorang dengan suatu gelaran jika ia masyhur dikenali dengan gelaran itu. Haram menyebut suatu gelaran dengan tujuan merendahkan martabat orang lain.




MENGUMPAT DALAM CERAMAH?

Secara praktikalnya, apa yang ingin ditekankan dalam kita menghadam setiap ucapan, isu dan kenyataan baik dari segi peribadi, parti politik atau sesuatu badan persatuan, adalah kenapa isu ini timbul?

Apa yang boleh saya berikan pandangan :

1. Supaya masyarakat tahu dan ambil tahu tentang situasi yang sedang berlaku di sekeliling mereka.

2. Supaya mereka tidak dizalimi dan tertipu oleh pemimpin dan golongan tersebut.

3. Jika ada gelaran buruk yang sering terbit dari bibir penceramah dalam ucapannya, dari sudut positif, mungkin sebagai perumpamaan, analogi atau bahasa yang paling mudah untuk difahami dalam melabelkan individu tersebut. Dari sudut negatif, perlu ditegur dan diperbaiki.

Mungkin niat penceramah, dan isi kandungan ceramahnya bersifat baik dan mulia, namun bila diselangselikan dengan gelaran tidak baik atau isu kontroversi yang belum sahih kebenarannya, ia perlu diselidiki dan ditegur secara berhemah agar tiada salah faham.

4.  Supaya masyarakat dapat menilai dan mengangkat pemimpin yang benar-benar bertaqwa, ikhlas dan BERSIH dalam memperjuangkan islam tanpa kompromi rasuah, kronisme, penyalahgunaan kuasa dan maksiat




CARA MENILAI UMPATAN YANG BENAR

A) Memerhati niat dalam hatinya. Apakah ia benar-benar terpaksa memperkatakannya atau hanya lahir dari keinginan nafsunya sahaja.

Jika hati benar-benar berkata; "Aku wajib mendedahkannya demi agama dan ummah", maka bertawakkallah kepada Allah dan teruskanlah apa yang diyakini. Namun jika hati berkata; "Ini hanya keinginan nafsu sahaja", batalkanlah niat untuk berkata tentang orang lain itu, kerana padah yang bakal kita terima tidak padan dengan sedikit kepuasan yang kita dapat.

B) Hendaklah mengukur natijah darinya. Adakah dengan memperkatakannya akan membawa kesan lebih baik atau dengan senyap sahaja dan mencari pendekatan lain yang lebih baik untuk membetulkan orang terbabit.

C) Setiap yang dilakukan kerana darurat (kerana hukum asalnya adalah haram) tidak harus berlebihan, yakni dilakukan sekadar perlu sahaja.

D) Maksiat yang dilakukan berkait dengan orang lain. Yakni pendedahan terpaksa dilakukan untuk mengelak orang lain turut terlibat atau terzalimi jika mereka tidak mengetahuinya. Adapun maksiat yang bersifat peribadi tidak harus didedahkan kerana ia adalah dosa antara pelakunya dengan Allah. Sesuatu yang ditutup Allah, tidak berhak kita membukanya kerana nanti keaiban kita pula akan dibuka Allah.




SATU PANDANGAN YANG KERDIL

Tak salah sebenarnya dalam mengikuti dan mendengar ceramah politik asalkan kita bijak menilai dan tidak cepat melatah. Pendek kata, harus perlu berdisplin dalam menuntut ilmu. Ceramah politik adalah salah satu pentas alterbatif untuk kita dapatkan pendedahan isu atau maklumat yang sebenar. Mungkin ada kelemahan dari segi teknikal tetapi harus diingat setiap ciptaan pasti ada kelemahan dan kitalah generasi yang perlu men-TRANSFORMASI-kannya ke arah keredhaan Ilahi.

Jangan disebabkan kelemahan ini, ia menjadi alasan dan penyebab untuk berseteru dan membelakangkan para ulamak dan golongan alim. Selagi mana ilmu mereka diiktiraf halal di sisi Islam dengan penilaian dari sudut kaca mata Al-quran dan bukannya mereka yang bernafsukan kuasa dan material, maka sewajarnya kita mengangkat, menghormati! serta meraikan kepelbagaian pendapat dan kuasa pemikir mereka. 

Kita sedar dan insaf bahawa zaman penuh fitnah ini sangat mudah untuk bergelumang dengan najis tipu daya syaitan jika mengabaikan lunas-lunas syariat. Itu adalah suatu kemestian sebagai manusia yang lemah. Andai kata kita ternampak kepelikan yang luar biasa daripada kebiasaan orang beragama, maka jalankanlah tanggungjawab kita.


Mungkin, sampai di sini sahaja coretan yang boleh dibangkitkan dalam keterbatasan waktu. InsyaAllah akan bersambung. Maaf sangat atas pendapat yang tipis.

Nota : untuk penjelasan lebih lanjut dan lebih hebat, telah diwartakan di sini (klik). Selamat membaca!

READ MORE

PASCA SYAWAL : APA KHABAR IMAN KITA?


Hari ini sudah sampai sisa baki syawal. Sedang berteleku membaca kitab untuk peperiksaan, mata terpana pada sinaran nota Ramadhan. Masihkah ingat?

1. Terawih terakhir berakhir dengan adegan bersalaman dalam sendu tangisan. sayu dan hiba. Namun, yang menjadi persoalaannya, sudahkah diri mencapai ke tahap TAQWA itu setiap kali datang dan berakhirnya Ramadhan? 






bagaimana pula nasib pasukan iman pasca syawal? 
(gambar kredit for ust syaari..klik)





2. Rasa sayu pula mengenangkan Ramadhan yang berakhir. Berat sungguh rasanya berpisah dengan bulan yang sangat mulia ni. Barangkali Ramadhan tahun ni adalah yang terakhir bagi diri. Siapa tahu diri ini tidak akan berjumpa lagi dengan Ramadhan yang akan datang?


Dalam sebuah kisah, diceritakan ada seorang sahabat yang sedang menangis di saat Hari Raya Aidilfitri tiba. Kemudian Rasulullah SAW bertanya kepada sahabat tersebut, "Wahai sahabatku, mengapa engkau tidak bergembira dengan berakhirnya Ramadhan dan datangnya hari kemenangan?" 


Sahabat Rasullah itu menjawab, "Ya Rasulullah, saya menangis bukan kerana saya tidak dapat bertemu dengan keluarga, tetapi saya menangis kerana saya takut tidak dapat dipertemukan kembali dengan Bulan Suci Ramadhan di tahun yang akan datang". 


3. Yang pasti, betulkah diri benar-benar telah memanfaatkan ramadhan kali ini? Sudahkah mendapat keampunan dariNya? mampukah untuk dipraktikkan latihan sebulan ini untuk bulan-bulan berikutnya? Masihkah ada kesempatan untuk temui Ramadhan berikutnya?






4. RAMADHAN PERGI, MASJID MENANGIS!

Barang siapa menyembah bulan Ramadhan maka sesungguhnya ia telah berlalu. Dan barang siapa menyembah Allah maka sesungguhnya Allah akan selalu hidup dan tak pernah mati. 



Jangan fikir kita sahaja yang reti menangis. Masjid pun reti menangis.


5. Dilema istiqamah pasca syawal. Memang betullah sesungguhnya untuk terus beristiqamah selepas berakhirnya Ramadhan amat berat kalau tak disertakan dengan kesungguhan. Istaqamah lah sesuatu perkara walaupun sedikit. Rasulullah SAW juga ada mengatakan perkara yang sama. Jangan berlebih-lebihan atau mudarat kepada kita. 



Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami sentiasa menzalimi diri kami ini, maka ampunkan dosa-dosa kami dan rahmatilah kami. Sekiranya tidak, maka kami tergolong dalam golongan orang-orang yang rugi..
”al-istiqomah khoiru min alfun karomah”









6. Moga pasca syawal tidak melakukan SPEKULASI iman dengan bergabung dengan mereka yang menggampangkan agama, menghipokritkan agama baik dalam ucapan mahupun perbuatan. Allah SWT sudah memberi solusi agar kita tetap berada dalam lingkungan yang kondusif untuk menjaga iman. 

Salam lebaran dan bermujahadah.....



READ MORE

TAK PAYAH SOLAT, BAIK HATI SUDAH



Selalu orang cakap kalau tak solat robohlah agama. Apa maksudnya?
Kenapa begitu pula?
Sedangkan orang yang tak solat pun, hati mereka baik je. Malah, hidup mereka mewah, senang dan berjaya.
Hati pula terdetik "baik aku tak payah solat, sama je hidup aku dari dulu sampai skang, tak kaya-kaya pun."







SOLAT SEMPURNA PENGHAPUS DOSA

Solat adalah tiang agama. Solat juga adalah Rukun Islam kedua, yang wajib disempurnakan oleh setiap Muslim yang mengaku beriman kepada Allah dan rasulNya.

Bila kita perhatikan, banyak hadis Nabi Muhammad SAW yang menerangkan mengenai kepentingan solat wajib lima waktu sehari semalam.

Buktinya?

Antaranya Abu Hurairah menceritakan bahawa beliau mendengar Rasulullah SAW bertanya kepada sahabatnya : "Adakah kamu percaya bahawa kotoran melekat pada tubuh seseorang yang mandi lima kali sehari dalam sungai yang mengalir di depan rumahnya?"

Jawab sahabat: "Tidak, kotoran tidak akan melekat pada tubuhnya."

Sabda Rasulullah: "Begitulah umpamanya kesan solat yang dikerjakan lima kali sehari. Dengan limpah rahmat Allah, ia menghapuskan segala dosa."

Jabir menceritakan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Lima kali solat setiap hari itu adalah seumpama sebuah anak sungai yang dalam mengalir di depan pintu rumah seseorang yang mandi dalamnya lima kali sehari."

Analogi yang diberikan oleh Rasulullah cukup cerdik dan mudah.
Mudahkan?

Pada umumnya, air yang mengalir adalah bersih dan tidak kotor. Lebih-lebih lagi jika air di dalam sungai pasti  airnya mengalir dan ia akan lebih jernih dan bersih.

Mandi di dalam air sebersih itu pasti akan menghilangkan segala kekotoran yang ada pada tubuh. Ia membersihkan segala kekotoran itu.

Solat yang dikerjakan dengan memelihara segala rukunnya samalah dengan air sungai iaitu ia akan membersihkan jiwa daripada segala dosa.


SOLAT PENCEGAH MAKSIAT

Abi Muslim At-Tighlibi meriwayatkan: "Sekali aku menemui Abu Umamah tatkala beliau berada dalam masjid.

“Aku bertanya sekiranya beliau benar-benar mendengar Rasulullah SAW bersabda bahawa apabila seseorang mengambil wuduk dengan sempurna lalu menunaikan solat fardu, Allah mengampunkan segala dosanya yang telah dilakukan pada hari itu oleh kakinya yang bergerak ke arah melakukan maksiat, oleh tangannya yang berbuat maksiat, oleh telinganya yang mendengar berita maksiat, oleh matanya yang melihat maksiat dan oleh hatinya yang terdetik ke arah maksiat."

Jawabnya: “Demi Allah, aku mendengar perkataan itu daripada Rasulullah berkali-kali."




SOLAT UNTUK MENYEMBAH BUKAN MEMINTA


Persepsi masyarakat tentang solat sebagai tempat untuk meminta-minta sahaja kadangkala menjahanamkan kekhusyukkan solat diri sendiri. Solat yang didirikan dengan penuh keinsafan harus berkiblatkan dengan niat hanya semata-mata kerana Allah.

Apa maksudnya?

Maksudnya di sini, kita solat sebagai mengiktiraf, memperakui, meyakini, mempercayai sepenuh jiwa dan raga bahawa Allah sahajalah Tuhan kita yang layak disembah. Dan kita sebagai seorang hamba wajib menunaikan kewajipan yang Allah suruh dengan sembah Dia 5 kali sehari. Supaya kita sedar dan sentiasa beringat bahawa  setiap masa Allah sentiasa bersama kita.

Allah itu Maha Kreatif mencipta "solat 5 kali sehari" sebagai tawassul (pengantara) antara hamba dengan Tuhannya. Solat ini bagai "message" yang ditaip khas untuk kekasih yang kita puja untuk mengingatinya. Manakala doa yang diharuskan oleh Allah layaknya seperti panggilan "call" yang boleh dibuat di mana-mana sahaja, pada bila-bila waktu dan apa sahaja boleh disebut. 

Bila kita tidak solat, perkataan "baik" yang ada pada diri kita hanyalah seperti mekap yang ditempel ke muka. Apabila hujan turun basahlah mekap tersebut.

Analogi lagi. Faham ke?

Hanya dengan baik hati sahaja tidak cukup untuk seorang manusia menggelarkan dirinya sudah cukup baik. Apa bezanya seorang hamba yang beriman dengan baik hati? Persoalan yang akan mengerutkan dahi kita. Apa yang penting, hamba yang beriman walau diterjah dengan ujian yang sangat dahsyat, mereka tidak cepat melatah apa lagi untuk cepat berputus asa kepada Tuhan. 

Hati mereka tenang dan mudah dibuai dengan keasyikan irama Tuhannya. Lagu-lagu yang didendangkan dari kitab Al-Quran mencairkan hati yang keras dan alpa. Kadangkala pula air mata jatuh bercucuran apabila diingatkan tentang neraka dan syurga. Tidak hairan kita melihat mereka ini sanggup bersengkang mata di  sepertiga malam (bertahajjud) untuk ber"dating" dengan Kekasih hati.

Ya, Kekasih hati, yang pada mulanya mereka susah nak menghayati kewujudanNya, tetapi dengan kesabaran , pengharapan dan keimanan mereka sedar bahawa Kekasih hati inilah yang harus dipuja.

Itulah beza antara orang yang baik hati dengan orang beriman.

Bagaimana pula orang beriman dengan orang bertaqwa? Mudah je?

Bersambung.......... :)




MARI KITA RENUNGKAN 

Tanpa agama manusia binasa.
Tanpa ilmu manusia buta.
Tanpa iman manusia sengsara.
Tanpa ukhuwah manusia tersiksa

Ada agama datangnya pelita
Ada ilmu datangnya harta
Ada harta datangnya derma
Ada ukhuwah datangnya saudara

Agama Tuhan dapat membina pekerti tinggi budi mulia. Seluruh dunia negara dan bangsa aman sentosa damai bahagia. Agama Islam agama yang suci. Mari bersama kita hayati untuk mendapat keredhaan Ilahi. Mudah-mudahan kita diberkati Tiada tuhan kecuali Allah Tuhan yang Esa lagi Pemurah Nabi Muhammad SAW utusan Allah. Hindarkanlah diri dari jalan yang salah, yakni jalan ke neraka. Kembalilah kita kepada Allah SWT. Dunia Akhirat pasti gembira. 

READ MORE

ADAKAH AKU PEMIMPIN YANG TERUK?



Kadangkala menjadi seorang pemimpin baik pemimpin pelajar, persatuan, jemaah mahu pun kepada diri sendiri, terasa seolah-olah diri sangat teruk! Tidak menjalankan amanah sebaiknya! Terlalu banyak kecelaruan yang menjadi dilema diri. Diri seolah-olah tidak bermaya lagi untuk menggalas berat bebanan amanah.

Soal layak atau tidak layak memegang amanah semakin menghentam kepala apabila peringatan "sebelah kaki seorang pemimpin sudah sedia terjejak ke pintu api neraka!" sering menjengah ke ruang pemikiran dan mendapat tempat di hati. Bagaikan terlalu banyak kelompangan yang perlu diisi dan diperbaiki.

"Celakalah kamu! Pemimpin yang sangat teruk! Baik letak jawatan sahaja!"

Jika itu apa yang kamu fikirkan, TAHNIAH!!!!!!

Pelik. Kenapa pula?




PEMIMPINKAH KAMU?

Pemimpin, satu amanah dan bukannya tempat mencari kemuliaan sebab amanah ini akan ditanya di akhirat nanti. Realitinya hari ini pemimpin dipuji, diberi sambutan dan tepuk sorak.

Siapalah tidak ghairah pasang angan-angan menjadi pemimpin, hingga ada yang berkata: “Asyik dia orang saja dapat, bila lagi giliran aku pula?”

Islam sejak beratus tahun lampau mencipta rekod kepemimpinan di pelbagai benua dan kota, terus melakarkan beberapa pra syarat agar pemimpin betul-betul ‘menjadi’ dan orang yang dipimpin menerima nikmat kepimimpinan, bukan hanya terpimpin selamat di dunia malah juga di akhirat nanti.

Syarat pertama pemimpin ialah iman. Dalam surah al-Kahfi Allah SWT menyatakan iman itu ada tiga implikasi, iaitu 'imun', 'aman' dan 'amin.'

Imun maknanya kebal daripada maksiat dan kebal daripada rasuah mahu pun salah guna kuasa. Aman maknanya dia berasa aman bila bersama Allah, malah di depan orang dia baik, di belakang orang pun dia tetap baik, bukannya hipokrit. Manakala 'amin' pula maknanya orang yang boleh dipercayai. Apabila sudah dipercayai barulah layak menerima amanah .

Syarat kedua ialah ilmu kepemimpinan. Kepemimpinan bukannya secara spontan atau pakai tangkap muat sahaja, sebaliknya mesti ada ilmu.

Makna kepemimpinan ialah cara menggunakan pengaruh untuk mempengaruhi pengikut mencapai matlamat yang digarap. Jika tidak ada ilmu, sepak terajang dan karenah kepemimpinan, nanti kita pula yang dipimpin dan menjadi mangsa. 

Syarat ketiga ialah 'selfleadership.' Bagaimana kita boleh memimpin orang lain kalau diri kita tidak terpimpin?

Perkataan 'leader' merujuk kepada tanggungjawab (al-mas'uliyah). Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Setiap kamu dalam pemimpin dan setiap kamu akan diminta pertanggungjawab berdasarkan apa yang kamu pimpin.”

Syarat ini menggambarkan orang yang memimpin itu mampu bertanggungjawab terhadap diri sendiri. Maknanya, pemimpin tidak cepat melemparkan tanggungjawabnya kepada orang lain, tidak cepat terpengaruh dengan khabar yang tidak pasti.

Jika dia melakukan kesilapan, diri sendiri menanggung risiko, bukan mengkambing hitamkan orang lain demi keselamatan diri.

Syarat keempat ialah keperluan 'The Power Of Communication.' Ketika berinteraksi dengan pengikut akan menghadapi pelbagai kerenah, keinginan dan tuntutan yang semestinya mampu menenangkan mereka walaupun hajat tidak tertunai, bukannya putar belit.

Cara berkomunikasi ada empat:

1) Cakap mudah difahami, bahasa terang, arahan jelas tidak berbelit-belit.

2) Kesamaan. Setiap orang mudah didampingi, tidak ada tembok pemisah atau terlalu protokol. Pasangan berkahwin hanya kerana banyak kesamaan antara mereka, nescaya akan bercerai jika ada banyak perbezaannya.

3) Ikhlas. Walaupun ikhlas terletak di hati dan tidak nampak dengan mata namun ia dapat dirasai. Jika tidak ikhlas seakan ada satu gelombang yang mengganggu perasaan orang yang dipimpin. Kata-kata tidak tajam tidak tertusuk di hati.

4) The power of service. Cakap hanya perlu pada tempatnya tetapi bertindak semestinya lebih banyak. Allah memberikan kita dua telinga supaya kita banyak mendengar, Allah memberikan kita dua mata supaya kita banyak melihat dan mengamatinya, kemudian bertindak berasaskan pendengaran dan pemerhatian.







Rasanya elok juga disinggung sedikit "keegoaan" pemimpin ini tentang perkara yang menambah komitmen moral seorang pemimpin berasaskan tafsir lima ayat surah al-Muddassir.

i- Bangun dan beri peringatan. Pemimpin mempunyai kepedulian sosial yang tinggi. Sekiranya di sekelilingnya terdapat perkara menyalahi kebenaran, dengan kuasanya dia akan meluruskannya.

ii-Mesti membesarkan Allah. Pemimpin perlu sentiasa ke depan tetapi jangan mendahului Allah.

iii- Bersihkan pakaiannya. Pakaian luar dan dalam iaitu hati biar turut bersih.

iv- Tinggalkan dosa.

v- Janganlah memberi sesuatu kerana ingin mendapat lebih banyak malah kalau boleh jangan ingat bahawa kita pernah memberi kepada seseorang.



Peringatan-peringatan yang sering dipekakkan telinga si pemimpin tidak cukup jika tiada rasa keinsafan, rendah diri dan muhasabah walau sebentar. Jawatan itu untuk mendekatkan diri kepada Allah, memperbaiki diri dan menggilap potensi diri yang masih tersimpan rapi. Namun, berhati-hatilah! Jangan sampai rasa rendah diri tersebut dan soal kelayakan memakan diri pula. Dos yang diperlukan biarlah pada tahap terkawal.

Melayan karenah orang bawahan, berkerja dengan pihak atasan, tugas belajar dan menyiapkan assignment yang terpaksa ditangguh banyak menguji erti kesabaran dan keimanan. Itulah yang dikatakan UJIAN! Jika tidak ada ujian bagaimana pula nak dekatkan diri kepada Allah?! Allah pula tak akan uji kalau kita tidak mampu dan belum bersedia. Pasakkan kata-kata ini sekuat hati di dalam jiwa dan otak! Itulah motivasi untuk terus menyumbang kepada Islam. 

Sudahkah kita lupa bahawa :

Hidup ini menjadi payah jika kita kata payah!
Hidup ini menjadi mudah jika kita kata senang!
Dalam keadaan kita separa sedar, apa sahaja yang sering dilafaz automatik melekat di dalam otak.
Dan badan kita akan bertindak mengikut arahan yang diterima.
Untuk itu, belajarlah untuk menerima kekurangan yang ada kerana di situlah kesempurnaan hidup akan bermula.


Pujuklah hati untuk menerima penangan ujian amanah ini dengan redha dan bersabar.
Sedikit pesanan yang disimpan rapi untuk perkongsian bersama :


"Dengan izin Allah ana terpilih menjadi pemimpin. Jadi setelah musyawarah dengan orang terdekat jua istikharah, Allah menetapkan ana di sini pada hari ini. Tempat yang bersamanya masih lagi proses jua bi'ah solehah, ada jiwa-jiwa yang penuh rendah diri meminta rahmatNya, jiwa-jiwa yang membawa menuju kepada jalanNya.

Allah tahu, ana dahagakan tarbiyyah (didikan) daripadaNya. Oleh itu bersama kesakitan, kepayahan dan keletihan, Dia kurniakan nikmat.

Apa akan jadi jika tidak berterusan dalam proses tarbiyyah? Pastinya jiwa ana dan juga jiwa-jiwa lain kosong, mati. Jiwa yang kosong itu adalah sebenarnya jiwa yang mati. Tiada rasa lagi untuk menjadi hamba Allah yang haya', berbuat segala macam yang Allah larang. Oleh itu sentiasalah pohon agar Allah mengurniakan qalbun salim iaitu hati yang sihat. Proses tarbiyyah itu perlu berterusan.

Kita minta agar Allah sentiasa mengurniakan rahmat pada kita dan jua hamba-hambaNya yang lain, jauh dari 'ujub riya' dan takabbur, Moga-moga Allah pelihara iman kita. InsyaAllah"

READ MORE

APAKAH SUMBER MOTIVASI DIRI?


“Aduhh! Tensionnnyaa....banyak keje nak buat.” Itulah keluhan yang biasa muncul di bibir kita.

Selama hidup ini, jenuh mencari kekuatan hati.
Di manakah sumbernya?
Di manakah titik permulaan dan pengakhirannya?
Bagaimana pula nak kuatkan hati?



KEIMANAN SUMBER KEKUATAN HATI

Pernah tak dengar sabda Rasulullah SAW :  “Ajaib sungguh orang-orang yang beriman.”?

Apakah maksudnya?

Mari tengok jawapannya pula :

"Orang-orang beriman itu, hatinya tidak mati, selalu hidup dan bernilai, sentiasa berdenyut dan bergetar hatinya apabila mendengar nama Allah… “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah bergetarlah hati mereka” (QS Al-Anfal: 2).

Jika kita fikirkan Allah SWT tidak terus menurunkan bantuan kepada orang-orang yang beriman?
Kenapa ya?

Kerana Allah mahu membentuk dan memproses mereka agar orang-orang yang beriman ini menjadi orang-orang yang cukup asbabnya untuk diberikan bantuan. Seperti yang telah Allah firmankan :

"Dan demi sesungguhnya, kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah kami) dan (sehingga) kami dapat mengesahkan (benar atau tidak) berita-berita tentang keadaan kamu" (Muhammad : 31)



INDAHNYA BERSABAR

Allah SWT merancang kesusahan itu, memanjangkan kesusahan itu hingga tiba waktunya, dengan kesusahan itulah orang-orang beriman menjadi kuat dan lebih kukuh dari sebelumnya.

Bukankah ini sebenarnya adalah satu kebaikan juga?
Sekaligus menjadikan kesusahan tadi adalah kebaikan yang tiada tolok bandingnya.

Dan dengan kesusahan itu juga Allah SWT telah memberikan garisan jelas yang membuatkan manusia mampu membezakan kumpulan yang baik dan kumpulan yang jahat. Hingga kini, kita dapat melihat apabila kaum kuffar merancang untuk menjahanamkan orang-orang yang beriman, mereka tidak pernah berjaya bahkan semakin ramai pula orang-orang yang tertarik dengan cahaya keimanan ini.

Tidakkah ini cukup menjadi kekuatan kita?

Jadi, silalah "highlight"kan ayat indah ini, jadikan sebagai motivasi diri seharian :

"Kerana yakin dengan janji Allah SWT. Kesudahan mereka pastinya adalah kebaikan. Keimanan mereka terhadap janji Allah SWT ini, adalah yang menguatkan mereka mengharungi hari demi hari"

Mari kita asah setajam mungkin keimanan kita.

Sama-sama kita cermin diri dan berusaha untuk meningkatkan keimanan kita dengan sentiasa mengingati-Nya. Kita juga seharusnya merasakan yang diri kita selalu bersama Allah di mana saja kita berada dan tanamkan di jiwa bahawa kita sentiasa dilihat dan diawasi oleh Allah SWT.

Dengar tak wahai hati?

READ MORE

INILAH KELUARGAKU, INSYAALLAH


"Selain Al-Quran dan perjuangan, satu-satunya harta yang paling berharga yang DIPINJAMKAN Allah SWT kepada saya ialah KELUARGA. Setiap kecintaan yang dilafazkan memang menuntut PENGORBANAN.
Ya Allah, peliharalah kami sekeluarga dalam rahmat dan kasih sayangMu. Permudahkanlah urusan kami untuk bercinta sampai ke syurga. Amiin..."



KELUARGA "SAKINAH MAWADDAH WA RAHMAH"

Apakah yang dimaksudkan dengan lafaz ikrar sakinah?
Apa pula yang digambarkan sebagai keluarga sakinah?
Bagaimana pula caranya untuk menjadikan sesebuah keluarga itu sebagai keluarga "sakinah mawaddah wa-rahmah"?

‘Sakinah’ bermaksud tenang dan tenteram.
‘Mawaddah’ pula memberi erti bahagia.
Manakala ‘wa-rahmah’ menyatakan maksud mendapat rahmat atau bahagia.

Gambaran takrifan tersebut ada dirakam dalam surah Ar-Rum, ayat 21:

“Dan di antara tanda-tandaNya bahawa Dia menciptakan jodoh untuknya daripada dirimu (bangsamu) supaya kamu bersenang-senang kepadanya, dan Dia mengadakan sesama kamu kasih sayang dan rahmat. Sesungguhnya yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi orang yang berfikir.”

Perkahwinan dalam Islam adalah untuk membentuk keluarga yang sempurna. Ini bermakna, keluarga sakinah bukan sahaja bererti keluarga yang tenang dan bahagia tetapi lebih daripada itu, iaitu perlunya cinta yang diberikan oleh suami kepada isteri dan keluarga dan juga sebaliknya, iaitu cinta dan taat setia isteri yang tiada berbelah bahagi terhadap suami dan keluarganya.





FORMULA BAITUL MUSLIM YANG BAHAGIA

Ketika ingin aman dan harmonis, gunakanlah formula 7 K :

1. Ketaqwaan
2. Kasih sayang
3. Kesetiaan
4. Komunikasi dialogis
5. Keterbukaan
6. Kejujuran
7. Kesabaran

Amalkan juga doa yang diajar oleh Rasulullah SAW :

“Ya Allah! berilah aku petunjuk berserta orang yang telah engkau beri petunjuk, berilah aku kesihatan yang sempurna berserta orang yang telah engkau beri kesihatan yang sempurna, pimpinlah aku berserta orang yang telah Engkau pimpin, berkatilah untukku apa yang telah Engkau berikan, peliharalah aku daripada apa yang telah Engkau tentukan.
Maka sesungguhnya Engkaulah yang memutuskan dan tiada yang dapat memutuskan atas Engkau, bahawa tidak akan hina siapa saja yang telah Engkau pimpin dan tidak akan mulia siapa saja yang engkau musuhi (benci). Maha Agung Engkau wahai Tuhan kami dan Maha Tinggi Engkau.”



BAGAIMANA MELAHIRKAN SULTAN MUHAMMAD AL-FATEH ERA 20-an?
Baitul muslim juga menjadi tempat pengumpulan ilmu agar dapat menghasilkan insan-insan yang bijak dalam menilai sesuatu. Ilmu yang dikumpul boleh menghasilkan pusat nasihat-menasihati dalam keluarga yang sering menghadapi risiko pengaruh negatif dari luar. Insan-insan yang bijak yang lahir daripada keluarga sebegini akan menjadi masyarakat yang mantap akhlaknya, seterusnya membina pembangunan negara yang cemerlang.

Seterusnya, rumah tangga yang sakinah akan menjadi pusat kemuliaan bagi keluarga yang lain. Memastikan keluarga menjadi contoh kepada keluarga yang lain memerlukan kerjasama setiap ahli keluarga. Ini adalah dakwah yang paling besar yang boleh dilakukan oleh institusi kekeluargaan dalam membentuk masyarakat yang madani dan hadhari.

Kemuliaan dan keindahan dalam keluarga sakinah wujud hasil daripada nilai cinta kepada Allah secara berterusan. Penghayatan terhadap agama Islam secara konsisten dan tulus bermula daripada pekerti seorang suami dan isteri kepada anak-anaknya. Ketaatan kepada Allah menjadikan setiap hati manusia akan tunduk dan takut kepada seksaan di akhirat kelak.

Setiap individu harus mempertingkatkan kefahaman berkaitan dengan konsep penghayatan Islam secara menyeluruh merangkumi peranan mereka sebagai pendakwah dan khalifah Allah di muka bumi ini. Dengan penghayatan ini, bukan sahaja kita dapat membentuk keluarga sakinah dengan mudah, malah secara keseluruhannya dapat pula membina dan membentuk sebuah negara yang "sakinah mawaddah warahmah".

READ MORE

JOM COUPLE! TAK HARAMLAH


Persoalan 1 :

"Saya kenal dia melalui FB. Dah lama gak kami berkawan, ada la nak dekat setahun. Hubungan kami memang intim. Tapi setakat ni ringan-ringan lagi. Kadang-kadang tu...memanglah takut. Tapi nak wat camne? Saya sayang giler kat dia"

Persoalan 2 :

"Saya dah sedar zina tu dosa dan nak bertaubat. Tapi......Saya masih sayang lagi kat dia. Takkan saya nak tinggalkan dia setelah dah berzina dengan dia?"

"Sedihnya...Ni la yang confius ni. Niat ni memang nak taubat. Tapi kenangan yang lama tu ganggu nak taubat. Nak tinggal ke nak terus kan dengan dia? Kalu nak tinggal, mane tanggungjawabnya?"

Persoalan 3 :

"Dah hampir 8 bulan saya putus ngan BF saya, tapi sampai skang still lagi teringatkan kenangan kami bersama. Ada masa tu memang tak tahan. Mmmmm...nak tanya ckit, apa hukum onani? Huhu...."




AWAS! NAK COUPLE BOLEH, TAPI JAWAB DULU SOALAN2 INI 

Bagi mereka yang sedang, belum atau sudah terjebak dengan "keindahan bercouple", sama ada yang zahir atau pun yang batin silalah menjawab soalan-soalan ini pula :



1. Bumi ini, diri kita dan si dia siapa yang cipta? Tidakkah kita melanggar perintah Allah SWT?

"Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan seburuk-buruk jalan." (Surah al-Isra’ 17: 32)

Fahamilah bahawa Allah tidak menggunakan ungkapan "jangan kamu berzina" tetapi digunakan "jangan kamu MENGHAMPIRI zina". Bercinta sebelum kahwin adalah perbuatan yang menghampirkan seseorang itu kepada perbuatan keji tersebut.

Mengapa ye?


2. Tidakkah kita bersetuju bahawa :

Bercinta adalah langkah pertama kepada berlakunya zina. Bila seseorang telah memulakannya maka dia telah memasuki perangkap yang dipasang oleh syaitan sebagaimana hadis Rasulullah SAW :

“Sesungguhnya Allah menetapkan atas anak Adam bahagian daripada zina. Dia pasti akan mendapatnya. Maka, zinanya mata adalah dengan memandang (yang haram) dan zina lisan adalah dengan berbicara. Sementara jiwa itu berangan-angan dan berkeinginan, sedangkan kemaluan yang membenarkan semua itu atau mendustakannya.” (al-Bukhari dan Muslim)

3. Ketika kita bercinta atau tengah "dating", mata kita tengok kat mana? Ada rasa terujakan?

"Katakanlah (wahai Muhammad) kepada laki-laki yang beriman : "Hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka, yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman : "Hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka…" (Al-Nur: 30-31)

Setuju tak?

Sesiapa yang terlibat dengan budaya bercinta tidak akan mampu untuk menjaga pandangan mereka daripada melihat kepada pasangannya dan alangkah banyaknya dosa yang telah mereka lakukan


4. Ketika janji nak "dating" ada tak ingat pesan Nabi kita?

“Tidaklah sekali-kali seorang lelaki bersunyian dengan seorang wanita melainkan yang ketiganya adalah syaitan.” (a-Tirmidzi)
Untuk apakah syaitan menemani?
Tiada tujuan lain melainkan untuk menghasut mereka agar melakukan perbuatan keji iaitu zina.


5. Bila nak cari tempat "dating" ada baca tak larangan daripada Nabi ni?
“Sekali-kali tidak boleh seorang laki-laki bersepi-sepi dengan seorang wanita kecuali wanita itu bersama mahramnya.” (al-Bukhari dan Muslim)

6. "Opsss!! Sori tersentuh tangan. Hehe..." Itu mula-mula, lama-lama dah biasa kan? Tersentuh bahu ada tak? Duduk rapat-rapat? Memanglah beralas tapi tak dosa ke?

"Ditusuk dengan besi di kepala seseorang lelaki lebih baik baginya daripada menyentuh perempuan yang tidak halal baginya." ( al-Tabarani)

Adakah orang yang bercinta ini tidak akan menyentuh pasangannya?
Sekiranya tidak, maka hebat benar iman orang tu!


7. Dalam seminggu, sebulan berapa kali top up handphone?

"Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara syaitan.” Demikian gambaran atau kedudukan orang yang membazir di sisi Allah (al-Isra’ 27).

Melakukan pembaziran masa dan harta berdasarkan wang yang dihabiskan untuk menghantar sms, mms atau menghabiskan banyak masa untuk ‘chatting’melalui internet, sehingga ada pelajar yang sanggup "berpuasa" untuk berjimat duit belanja sekolah untuk memenuhi tujuan tersebut.

Kalau pelajar universiti, bila duit biasiswa atau PTPTN masuk, terus keluar berjoli, dengan siapa ye?
Duit yang diberi tu amanah kan?


8. Kadang-kadang baca buku tak masuk kepala, kenapa ye? Kenapa hati susah menerima ilmu? Ilmu itu cahaya, kalau hati kotor dan gelap, bagaimana cahaya mahu menembusinya?

Imam Syafie pernah mengadu kepada gurunya Syed Waqi' tentang kesusahan dirinya untuk menghafal Al Quran . Gurunya menyuruh Imam Syafie meninggalkan segala dosa besar dan dosa kecil kerana :
"Sesungguhnya ilmu itu cahaya, sedangkan cahaya ALLAH SWT itu tidak dikurniakan kepada orang yang melakukan dosa dan maksiat".

Hilang keberkatan dalam menuntut ilmu kerana dosa yang banyak dilakukan menyebabkan hati sukar untuk menerima ilmu. Ilmu hanya menghuni di hati yang suci bersih.

Walaupun kita pandai, tapi berkat tak ilmu tu?


9. Prestasi belajar kita pula bagaimana? Ada orang kata boleh mengganggu tumpuan dalam pembelajaran disebabkan asyik teringatkan ‘buah hati’, betul ke?

"Maka apabila mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mereka itu mempunyai telinga dan dengan itu mereka dapat mendengar? Kerana sesungguhnya bukan mata itu yang buta tetapi yang buta adalah hati yang di dalam dada." (Al-haj, ayat 46)

Benar cinta itu buta, sampaikan hati juga menjadi buta. Buta hati.


10. Apa perasaan ibu bapa kita kalau nampak anak mereka di sekolah, di universiti seronok berkasih-kasihan dengan kekasih hati? Apa perasaan mereka kalau dapat tahu anaknya sudah terlanjur?

"Membohongi kedua ibubapa kerana harapan mereka untuk melihat anaknya cemerlang dalam akademik tetapi terpesong kepada cemerlang dalam mencari pasangan hidup pada usia yang muda. Apatah lagi sekiranya maruah dirinya tergadai dan hilang kehormatan diri. Tidak mampu dibayangkan betapa kecewanya mereka."

Mak telefon hari ahad, tanya kita kat mana. Kita jawab sedang belajar di bilik, padahal sedang berseronok keluar dengan kekasih di bandar.


11. Kalau cikgu atau pensyarah dapat tahu kita belajar main-main, tak fokus dalam kelas, tak siap assignment sebab sibuk bercinta, tak terguriskah hati mereka?

"Menyakiti hati guru dengan melaksanakan perkara haram tersebut. Tiada seorang pun guru ingin melihat anak didiknya gagal dalam pelajaran atau tercemar maruah dirinya disebabkan tindakan bodoh masa remajanya yang tidak dapat dikawal."


12. Setuju tak? Bila bersama dengan kawan kita kurang berbuat dosa, tapi bila bersama kekasih banyak dosa kita buat. Sampaikan hati yang rasa bersalah pada mulanya semakin lama sudah tidak rasa bersalah, malah sudah tidak malu untuk buat dosa tersebut. Hati rasa seronok berbuat dosa.

"Bila dosa semakin menimbun, Allah janjikan neraka, ekoran banyak melanggar perintah Allah SWT dan amaran Rasulullah SAW. Lebih buruk lagi sekiranya mereka meninggal dunia dalam keadaan tidak bertaubat kepada Allah SWT." Naudzubillah!


13. Solat kita khusyuk tak?

Sentiasa lalai dan leka daripada mengingati Allah SWT. Akal dan hati fikiran tidak lagi mengingati Allah hatta ketika dalam solat sekalipun kerana jiwanya yang cenderung kepada mengingati pasangannya. Oleh yang demikian tiada ketenangan dalam jiwa mereka kerana ketenangan yang sebenar hanyalah dengan mengingati Allah SWT.


14. Mengapa hati tak tenang dalam setiap perkara kita lakukan? Hanyalah dengan mengingati Allah hati akan tenang. 
 "(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". (Ar-Ra'd : ayat 28)

15. Bila nasi sudah menjadi bubur, boleh tak bubur nak jadi nasi semula?

Hilang maruah dan harga diri kerana terlanjur melayan perasaan cinta tersebut. Telah terbukti gejala seks bebas yang menimpa remaja pada masa kini semuanya bermula dengan bercinta pada usia muda. Lebih parah lagi mereka menjadi ketagih dengan zina. Jika tidak dapat berzina mereka sanggup beronani untuk menghilangkan kergersangan.  Dosa besar yang mereka lakukan ini menyebabkan iman tercabut daripada hati mereka dan tunggulah azab yang pedih di neraka.



16. Kalau sudah berumahtangga nanti, suami dapat tahu bagaimana pula?

Ikatan perkahwinan yang akan datang menjadi keruh sekiranya suami mengetahui sejarah silam pasangannya yang pernah bercinta dengan orang lain. Pelbagai andaian buruk akan terbayang dalam fikirannya.

Adakah pasangan yang bercinta pada zaman persekolahan atau zaman universiti akan kekal hingga ke alam perkahwinan? Apakah perasaan sekiranya dapat tahu suami atau isteri pernah bercinta dengan orang lain sebelum ini?


17. Adakah kita tahu mengapakah kite semua diciptakan oleh Allah di dunia ni? Allah tak menciptakan kita hanya suka-suka. Hanya untuk enjoy dan suka-suka.


"Maka apakah kamu mengira, bahawa Kami menciptakan kamu secara main-main (tanpa maksud), dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?"-Surah Al-Mukminun (23):115


Jawapannya ialah tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk beribadah dan juga mengabdikan diri kepada Allah SWT.

"Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka mengabdikan diri kepada-Ku." -Surah Adz-Dzariyat (51):56..

Bercinta selepas kahwin itu beribadah, bercinta sebelum kahwin itu bermaksiat. 











REMAJA, ZINA DAN SEKS

Pergeseran kefahaman seperti dosa masing-masing tanggung, kubur masing-masing jaga, membuatkan masalah dosa dan zina sesuatu yang mula dipandang remeh. Seks adalah satu anugerah Allah yang diberikan kepada manusia sebagai satu nikmat dan perhiasan kehidupan seperti juga binatang dan tumbuh-tumbuhan.

Memang patut kalau manusia ghairah seks atau berasa hendak melampiaskan keinginan seksual itu.

"Tapi jangan jadi binatang!"

Allah beri manusia akal yang sihat lagi cerdik berbanding binatang. Anugerah seks yang Allah beri perlu disyukuri dengan cara paling hormat!

Malah Allah sesekali tidak melarang manusia melampiaskan hawa nafsunya selama mana cara yang dihalalkan, pada saat yang tidak terlarang dengan ikatan perkahwinan yang sah. Ikatan pernikahan adalah jalan yang halal dan diiktiraf syarak untuk melepaskan kemahuan seks. Ini bererti orang yang belum berkahwin jangan cuba-cuba melepaskan seksnya.

Susahkah berkahwin?

Sebagai satu agama yang amat hebat, Allah yang Maha Cerdik menampilkan cara pengawalan yang sangat berkesan dalam mengatasi penyakit seksual, iaitu sebagaimana dalam firman Allah yang banyak kali kita baca , perkataan ‘jangan kamu hampiri zina.’

Kalau hampiri sudah dilarang dan ditegah, apatah lagi melakukannya.

Menghampiri bermakna apa saja perbuatan yang menjadi penyebab, pendorong, keinginan dan sebagainya, adalah haram. Kalau ada pendorong mudah datang keinginan diulit bisikan syaitan sama merelakan pula, terjadilah perbuatan terkutuk yang saban hari kita lihat dan dengar iaitu remaja melahirkan anak luar nikah. 







TAKUT JADI REMAJA?

Alam remaja adalah alam yang sangat mencabar sehingga disebut Nabi dalam satu senarai orang kenamaan akhirat adalah remaja yang terselamat dan menyelamatkan diri daripada zina.

Maksud hadis: “Lelaki yang apabila diajak perempuan cantik berzina lalu berkata, “sesungguhnya aku takut kepada Allah.

Sebagai seorang pelajar kenanglah jasa ayah dan ibu yang bersusah payah membesar kita. Balaslah jasa mereka, buktikan kepada mereka, dan jadilah anak yang soleh solehah yang berjaya di dunia dan akhirat.

"Jika kita tidak disibukkan dengan urusan kebaikkan, nescaya kita akan disibukkan dengan urusan kebatilan." - Hassan Al-Basri

Maka, sibukkanlah diri kita dengan belajar dan "berkerja" untuk Islam. Pasti dan insyaAllah kita akan terselamat daripada perangkap syaitan mahu pun perkataan yang bergelar "onani".

Perlu diingatkan bahawa :

"Syaitan akan menjadikan mereka yang terlibat dengan budaya couple ini merasakan perkara haram itu banyak memberi banyak kebaikan kepada mereka. Maka pelbagai alasan diberikan untuk menghalalkan perbuatan mereka. 
Antara alasan yang diberikan ialah untuk semangat belajar, hilangkan tension, senang nak mengadu masalah, peneman di waktu kesepian, hilangkan boring, untuk menenangkan fikiran, tidak ingin ketinggalan zaman, untuk memudahkan ‘study group’ dan beribu alasan lagi. 
Semua itu adalah tipu helah dan jerangkap samar yang dipasang oleh syaitan untuk memerangkap remaja Islam masa kini."

Amalkan lah langkah pencegahan menurut Islam :

1.  Jaga pandangan mata dengan tidak melihat aurat jantina berlainan termasuk gambar serta filem pornografi.
2.  Tidak berdua-duaan lelaki dan wanita yang bukan mahram di tempat sunyi.
3.  Tidak bersentuhan kulit antara lelaki wanita termasuk bersalaman.
4.  Tidak bergaul bebas lelaki wanita tanpa batas.
5.  Tidak melayan orang yang tidak dikenali di FB kerana ramai sudah "terbabas."

READ MORE

MENANGIS.......



Seringkali ujian menimpa diri membuatkan kita bagai terjelupuk di atas tanah, merintih dan menangis semahunya kerana diri rasa tidak mampu menerima ujian sehebat begitu. Mungkin bagi orang gagal bercinta atau kehilangan orang yang tersayang adalah pahit dan perit untuk diterima. Mungkin pula ada orang gagal peperiksaan lagaknya seperti Gunung Everest menghempap tubuh dan muka pula dicoreng oleh arang yang hitam.

Kenapa pula saya kata begitu?


GAGAL DALAM PEPERIKSAAN

Gunung Everest jika ditimbang melalui neraca mungkin nilainya bersifat menghampiri infiniti begitu juga betapa beratnya nilai amanah yang dikatakan infiniti sedia tergalas di bahu si penuntut ilmu.

Muka dicoreng arang hitam pula bermaksud disebabkan gagal dalam peperiksaan, individu tersebut berasa teramat malu dan segan untuk berhadapan dengan diri sendiri, keluarga, kawan, cikgu dan masyarakat. Mungkin dia adalah harapan keluarga, contoh kepada adik-adik dan tidak pernah gagal lagi sebelum ini.

Namun, gagal dalam bercinta atau peperiksaan bukanlah noktah dalam kehidupan. Ini adalah realiti dan sunnatullah kehidupan. Sejauh mana azabnya kita menanggung kesedihan, kepedihan dan kepayahan ujian tersebut pasti! Dan pasti akan dibalas oleh Allah. Itu adalah sebuah harapan, kepercayaan dan keyakinan seorang hamba kepada Penciptanya yang harus dipasak sekuat hati!

Contoh.

Mungkin kita menganggap diri kita sudah berusaha bersungguh-sungguh dan buat yang terbaik.
Mungkin juga orang lain bersetuju dan mengiktiraf kita ini hebat! Bijak!
Mungkin juga kita tidak pernah gagal dan diuji seteruk begini

Tapi siapa sangka kemungkinan-kemungkinan tersebut adalah "permainan" yang dicipta oleh Allah untuk melihat reaksi hamba yang disayangiNya? Baca ayat 142, surah ali-Imran.

Andai dipilih untuk menerima tamparan takdir terimalah seredhanya. Pujuklah hati itu. Sabar. Sabar. Dan sabar....Pujuklah akal untuk sentiasa berhusnuzon (bersangka baik) dengan Allah. Allah sesekali tidak akan menganiyai hambaNya. Dia Maha Tahu dan Amat Peka keupayaan hambaNya untuk menampung beban ujian tersebut walaupun seberat "Gunung Everest". (Al Baqarah : 246)

Menangislah.

"Menangislah jika itu dapat meluahkan segala yang terbuku di hati. Menangislah semahunya jika itu dapat menenangkan hati yang bergelora. Tetapi menangislah dalam sendu islamik. Menangis kerana Allah. Menangis dalam doa munajat seorang hamba yang lemah, sebagai tanda fitrah insan yang tidak berdaya."

Usah menangis dalam kebuasan dan kerakusan. Dek kerana cinta manusia atau ujian dunia, otak sudah tidak waras. Kembalikanlah air mata yang suci itu kepada Pemiliknya. Pemiliknya amat suka akan air mata yang tertumpah keranaNya. Dia terharu air mata dari hati yang keras akhirnya terlerai apabila mengingatiNya. Usah disia-siakan air mata itu.


Daripada Ibnu Abbas RA katanya, aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda : 
“Dua (jenis) mata yang tidak akan disentuh oleh api neraka: Mata yang menangis akibat ketakutan kepada Allah dan mata yang tidak tidur berjaga di jalan Allah.” (At-Tirmizi). 
Dalam satu hadith yang lain : “Wajah yang dibasahi oleh air mata kerana takutkan Allah SWT.., walau bagaimana sedikit pun air mata itu, terselamat dari api neraka.” 
Bukan sahaja wajah yang terselamat, tetapi seluruh badannya dan orang itu ialah ahli syurga. Air mata memberi syafaat kepada tuannya di hari kiamat dengan izin Allah.




- Tulisan di pagi yang buta. Moga tidak buta mata hati
- Kalau kena marah dengan doktor, jangan sedih. Doktor sayang kat kita, nak kita cepat hafal sebab tu dia marah walaupun kita tak buat salah apa-apa pun!!!!

READ MORE

BERTAWASSUL DENGAN ALLAH MELALUI BLOG?


Semalam saya telah berjanji untuk berkongsi tentang "tawassul" yang telah saya ikuti dalam rancangan "Tanyalah Ustaz" TV9. Alhamdulillah Allah bagi masa untuk menonton dan menulis dalam versi diri saya sendiri. Cuma diri berharap para pembaca bolehlah memberi pandangan masing-masing memandangkan diri ini masih jahil lagi tentang displin-displin ilmu Allah. Displin ilmu yang saya belajar tidak sama dengan displin ilmu Allah yang satu ini, tapi insyaAllah akan sentiasa diperbaiki.




ADA APA DENGAN "TAWASSUL"?

Tawassul dalam bahasa Melayu bermaksud pengantara atau wasilah. Dalam konteks ibadah, ia bermaksud tawassul seorang hamba kepada Allah.


APAKAH MATLAMAT BERTAWASSUL?

Kita boleh beri analogi syampu anti-kelemumur. Syampu ini biasa kita beli kat shopping kompleks sebab pakejnya yang 3 in 1 :

1. Hilangkan kelemumur
2. Cantikkan rambut
3. Sihatkan rambut dengan kaedah rawatan tersendiri

Begitu juga dengan tawassul kita kepada Allah. Matlamatnya boleh jadi 3 in 1, boleh jadi 4 in 1 :

1. Mendekatkan diri kepada Allah
2. Membersihkan diri daripada dosa
3. Menolak bala
4. Mengejar syurga Allah



KENAPA PERLU BERTAWASSUL?

Sebabnya senang, Allah lah yang suruh. Bukti?

Rasulullah SAW bersabda, “Allah telah berkata,’Wahai hamba-hamba-Ku, setiap kalian pasti berdosa kecuali yang Aku jaga. Maka beristighfarlah kalian kepada-Ku, niscaya kalian Aku ampuni. Dan barangsiapa yang meyakini bahwa Aku punya kemampuan untuk mengamouni dosa-dosanya, maka Aku akan mengampuninya dan Aku tidak peduli (beberapa banyak dosanya).”(HR.Ibnu Majah, Tirmidzi).




BAGAIMANA KITA NAK BERTAWASSUL KEPADA ALLAH?

Kalau Pencipta suruh kita bertawassul, pasti Dia ada tunjukkan caranya. Nabi Muhammad SAW diturunkannya ke bumi dalam bentuk manusia, supaya mudah untuk kita yang jahil ini tengok, faham dan praktis.

Mudahkan?

Tawassul kepada Allah boleh melalui ibadah, sedekah, ilmu, objek ataupun orang. Bergantung kepada peredaran zaman. Jika sahabat Nabi dahulu bertawassul dengan beruzlah. Mengasingkan diri dari dunia dengan beribadat di gua.

Berbuat baik kepada semua makhluk bernyawa. bukan saja kepada manusia. "Para sahabat bertanya, 'Wahai Rasulullah, apakah kalau kami mengasihi binatang, kami mendapatkan pahala? Baginda bersabda, 'Berbuat baiklah kepada setiap makhluk, pasti kamu akan mendapatkan pahala'." (HR Bukhari dan Muslim)

Kita pula?

Mungkin saya bertawassul kepada Allah melalui blog ini. Anda pula boleh bertawassul melalui FB.





BERTAWASSUL MELALUI BLOG

Apa sahaja kebaikan yang kita lakukan dengan niat ikhlas semata-mata hanya kerana Allah boleh sahaja dan mampu menjadi pengantara seorang hamba dengan Allah.

Dengan menulis kita mampu menerjang badai yang meresahkan diri. Menjadi senjata yang ampuh untuk MEMBUNUH fikiran yang salah dan membiarkan peluru KEBENARAN terus bersemadi dalam pemikiran manusia!

Jadi dengan menulis atau pun menyebarkan ilmu dan maklumat tentang dakwah, politik, tarbiyyah, kesihatan, kecantikan, sukan dan sebagainya, sama ada ilmu tersebut bersifat duniawi mahu pun ukhrawi boleh sahaja menjadi wasilah kita kepada Allah.

Namun, islam telah terlebih dahulu menetapkan garis-garis panduan untuk kita bertawassul kepada Allah dengan cara yang selamat.

Maksudnya?

Saya beri contoh :

1. Tidak terlampau beribadat sehingga memudaratkan diri sendiri. Lupa soal makan dan tidur hingga badan sakit
2. Tidak menulis atau menyampaikan sesuatu sehingga menimbulkan fitnah dan permusuhan
3. Tidak melebihi had keupayaan diri dalam bersedakah sampai lupa soal makan minum anak dan bini di rumah

Islam itu sederhana. Maka bersederhanalah kita.

"Sesungguhnya orang-orang yang memberi pengakuan taat setia kepadamu (wahai Muhammad, untuk berjuang menentang musuh), mereka hanyasanya memberikan pengakuan taat setia kepada Allah; Allah mengawasi keadaan mereka memberikan taat setia itu (untuk membalasnya). Oleh itu, sesiapa yang tidak menyempurnakan janji setianya maka bahaya tidak menyempurnakan itu hanya menimpa dirinya dan sesiapa yang menyempurnakan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah, maka Allah akan memberi kepadanya pahala yang besar." (Al-Fath:10)

READ MORE

CAMNE NAK "ADAPT" DIRI DENGAN SITUASI BARU?



Perhatikanlah bagaimana suasana dan gelombang kegelisahan luar biasa yang menimpa sahabat Rasulullah SAW yang bernama Handzalah.

Ia merasa tidak mampu untuk berterusan dan menjaga kestabilan ruhaninya ketika tidak bersama Rasulullah SAW.

Suatu ketika, Handzalah yang juga salah seorang penulis Rasulullah SAW itu mendatangi Abu Bakar RA dengan melontarkan perkataan yang mengejutkan.

“Handzalah telah berlaku munafiq.. Handzalah telah berlaku munafiq…” katanya.

Kenapa pula?
Handzalah mengungkapkan bagaimana perilakunya berubah. Di kala ia bersama Rasulullah SAW, ia benar-benar seperti melihat syurga dan neraka di depan mata. Tapi, jika ia berada jauh dari Rasulullah SAW, pulang ke rumah dan bertemu keluarga, keadaan jiwanya pun berubah.

Abu Bakar tersentak dan mengatakan :

“Demi Allah, ini mesti kita sampaikan kepada Rasulullah SAW kerana aku juga mengalami hal yang sama.”

Akhirnya, mereka berdua pergi mengadap Rasulullah SAW dan menceritakan permasalahan tersebut.

Rasulullah SAW mendengar kegelisahan dua sahabatnya dengan tenang sekali dan setelah selesai mengungkapkan masalah mereka,

Rasulullah SAW mengatakan :

“Demi Allah, seandainya kamu terus menerus dalam keadaan seperti ketika kamu bersamaku dalam ingatan kamu, nescaya malaikat akan menyalami kamu di atas tilam kamu dan ketika kamu sedang berjalan. Akan tetapi wahai Handzalah… sesaat demi sesaat…” (HR Muslim)

Jadi?

Pesanan yang dapat kita tangkap dari peristiwa yang dialami oleh Handzalah dan Abu Bakar tersebut adalah pentingnya semangat berterusan, itiqomah dalam beramal dengan tetap memelihara kualiti amal semampu mungkin.

Seketika kita rasa semangat beramal, seketika kita alpa, Ya, itulah manusia, namun ada pesan penting di situ. ISTIQOMAHLAH.

Hadis Rasulullah SAW yang lain mengajarkan bahawa :

Dari Abu ‘Amrah, Suufyan bin Abdillah Ats Tsaqofi RA dia berkata, saya berkata :

"Wahai Rasulullah SAW, katakan kepada saya tentang Islam sebuah perkataan yang tidak saya tanyakan kepada seorangpun selainmu. 
Baginda bersabda : "Katakanlah: saya beriman kepada Allah, kemudian ISTIQOMAHLAH." (Riwayat Muslim).

Ya! Yakinlah!

Ketika kita mula mengalami perubahan dalam fasa hidup, ketika kita menempuh gelombang baru yang berselirat bagaikan badai taufan, PASTIKAN anda tetap istiqomah di jalan dakwah ini, walaupun kita tidak mampu menyumbang sehebat dulu, kita tetap perlu berada di jalan dakwah, setidaknya usrah mingguan mesti dihadiri.

Ini gejala sementara, sebelum kita berjaya ‘adapt‘ sepenuhnya. Kemudian, apabila kita sudah ‘adapt‘ dengan fasa baru hidup, menyumbanglah kembali sebanyak-banyaknya kepada Islam baik berupa tenaga mahupun wang ringgit.

Walaubagaimanapun, harus diingat tanggungjawab dakwah lebih utama berbanding tanggungjawab lainnya seperti yang tertulis dalam Surah A-Taubah 9:24.

"Berundur untuk mengatur strategi lebih baik daripada berperang dalam keadaan kelam kabut. Berundur bukan bererti kalah. Kalah hanya apabila berhenti berperang"

Tetap, berundur yang bagaimana?
Dalam situasi yang bagaimana?



MUHASABAH DIRI

Terkadang, kita melihat murabbi tidak memahami hakikat, mutarabbinya yang baru menempuh alam pekerjaan yang mencengkam jiwa tetap diberi bebanan kerja yang sama seperti mutarabbi yang lain. Mutarabbi atau mutarabbiah yang baru menimang cahaya mata diberi tugas yang sama seperti ikhwah/at bujang. Alasannya, mereka sudah lama ditarbiyyah.

Akhirnya, mereka tertekan, tidak dapat "adapt" dengan fasa baru kehidupan yang penuh dengan gelombang alfa dan beta, banyak masalah dan tanggungjawab tidak dapat selesai.

Penyelesaian mudah pun kemudiannya diambil "sayonara dakwah".

Jika situasi di kampus pula, bebanan atau "workload" kerja yang diberikan kepada ahli yang "bermasalah" mengkin menjadi salah satu contoh kepada isu permasalahan ini. Sebabnya, pimpinan tidak kenal ahli. Atau pemimpin tidak kenal orang bawahan. Tak habis taaruf.

Mengapa pula?

Setiap ahli mempunyai tahap dan potensi yang berbeza. Ada ahli jenis yang boleh buat 2 kerja dalam 1 masa, ada juga yang tidak. Ada pula jenis yang suka buat macam-macam kerja, tolong sana, tolong sini, mungkin dia mempunyai kelebihan dan bakat dalam bidang yang lain dan sukakan cabaran.

Ini yang pimpinan perlu kenal, nilai dan pergunakan seoptima yang mungkin dalam "human resource". Kerana tenaga dan buah pemikiran mereka amat diperlukan bagi kerja dakwah.
Ahli agresif, pasif dan sedang-sedang perlu dilayan mengikut tahap kelayakan mereka. Selain itu, mereka juga perlu diuruskan dengan secerdiknya agar potensi yang tidak atau masih belum digilap boleh dikembangkan.
Manakala ahli yang agresif dan terlampau rajin jangan sampai membunuh karriernya sebagai seorang penuntut ilmu. Berpada-padalah dalam setiap perkara. Kerja yang berat namun nilaian hasilnya sangat menguntungkan dan melicinkan kerja islam!

Sekadar pandangan daripada insan yang hina.



p/s : artikel ini juga sesuai bagi mereka yang nak adapt dengan situasi yang baru. tak kisahlah adik tahun 1, mereka yang nak mulakan kerja, atau mereka yang baru memegang amanah (jawatan)

READ MORE

ADAKAH DAKWAH INI LECEH, CEREWET?



"Kak, perlu ke berdakwah ni? Saya tak banyak ilmu. Lagipun saya malu, nanti kawan-kawan saya kata saya berlagak warak. belajar entah ke mana. sibuk-sibuk jaga tepi kain orang".

Persoalan berdakwah ini acapkali menjadi isu igauan buat penuntut di kampus sama ada menyentuh tentang dakwah, tentang jamaah, tentang kaedah memilih badan yang ingin disertai… dengan pelbagai format ragamnya. Sehinggalah timbulnya isu keluar masuk jemaah dan futur.

Namun, sahabatku kita perlu berhenti sejenak dan menapak selangkah ke belakang. Jawab dahulu soalan yang paling penting, MENGAPA MAHU BERDAKWAH? 

Jawab dahulu soalan ini, sebelum pergi kepada soal organisasi persatuan dan jamaah. Ada orang mengambil keputusan untuk berdakwah, kerana persekitarannya penuh kerosakan dan maksiat.

Pengikut aliran jemaah Nafsu Nafsi semakin tinggi ahlinya, mengatasi pendukung Salafi Khalafi. Ketika segelintir rancak berbincang tentang kaedah melahirkan da’ie, siswi melahirkan anak luar nikah lebih meninggi. Sesuatu mesti dilakukan, lantas keputusan diambil, saya mesti berdakwah!

Salahkah berfikir seperti ini?
Tentu sekali tidak salah, tetapi ada kekurangannya di situ…


Ada segelintir yang mengambil keputusan untuk berdakwah kerana hasil ilmu dan pengetahuannya, dia mendapat tahu bahawa dakwah itu wajib. Kewajipan dakwah itu sangat rasional.

Fathi Yakan di dalam bukunya Apa Erti Saya Menganut Islam menegaskan tiga sudut yang membawa kepada kewajipan dakwah. Himpunan ayat al-Quran dan al-Hadith tentang kewajipan dakwah, sudah pun dihadam di dalam pelbagai siri usrah dan seminar. Dakwah itu wajib, maka ia mesti dilaksanakan.

Salahkah berfikir seperti ini?
Tentu sekali tidak salah, tetapi ada kekurangannya di situ….

Kurang itu mungkin tidak muncul semasa kita di kampus. Ia datang kemudian…

Sama ada kita mengambil keputusan untuk berdakwah kerana persekitaran, atau kerana sedar akan kewajipan dakwah, kedua-dua motif dakwah ini letaknya di luar. Ia datang dari luar ke dalam diri. Apabila ia datang dari luar ke dalam, kita bergerak di medan dakwah hasil dorongan luar diri.
“Apa nak jadi dengan masyarakat di kampus kita, kalau kita tidak berdakwah”, pesan seorang naqib kepada anak buahnya.

“Takkanlah aku nak malas-malas dan mengabaikan dakwah. Ini bukan cakap naqib aku, tapi Allah yang cakap, Nabi yang cakap”, monolog seorang siswa yang ditaklifkan sebagai exco TTK Program Dakwah.

Ya, mata melihat kemungkaran. Otak tunduk kepada rasional dalil wajib dakwah. Tetapi sudahkah HATI merasainya? Bukanlah hati yang mengawal kepala otak? Antum setuju dengan ana? Jika setuju, teruskan membaca.




TAHU DAN MAHU

Satu slogan pemangkin dari ustaz hasrizal. yang mana

"Jika kita berdakwah kerana keyakinan akal terhadap hujah dan dalil, akal kita menawarkan TAHU. Apabila kita duduk dalam ‘dunia akal ‘di kampus, ia sudah cukup untuk membantu diri kita terjun ke medan dakwah. Dunia realiti bukan dunia akal. Ia bukan dunia tahu, dunia kita adalah dunia MAHU."

Manusia tidak bertindak hanya berasaskan apa yang dirinya TAHU. Manusia bertindak berasaskan apa yang dia MAHU, dan mahu itu adalah soal hati.

Bagaimanakah apa yang kita TAHU tentang dakwah itu boleh dikesan telah terserap ke dalam hati menjadi MAHU?

Jawapannya tidak sukar, pada jalan dakwah itu kita mendapat KEPUASAN hidup.

Seorang peserta kursus dengan berpakaian baju sarung nangka sangat teruja dengan pendapatan ilmu yang diperolehinya lantas mengutuk kawannya yang tidak hadir kerana rugi. tetapi beliau berkata, “saya mahu sampaikan apa yang saya dapat dalam kursus ini kepada kawan-kawan saya!”

Jadi sahabatku, tidakkah beliau sudah menerima konsep dakwah?
Hatinya sudah mahu, sebelum akalnya tahu…





ANALOGI RINGAN

Analogikan sahaja kepada 3 siswi. Siswi pertama bermalas-malasan dan mengeluh kerana dipaksa berusrah oleh naqibnya. Siswi kedua lebih tenang dan gembira kerana dia tahu, hasil ilmu usrah itulah nanti yang bakal menjadi saham akhiratnya. Lagipun dia akan menerima pujian oleh kawan dan naqib kerana rajin berusrah. Berusrah untuk menerima imbuhan.

Manakala siswi ketiga sangat gembira dan mendapat kepuasan berusrah, sebelum saham akhirat diterima, kerana padanya perbuatan berusrah bukan sekadar sebahagian ibadah, tetapi beliau menganggap dirinya sebagai sebahagian dari rantai-rantai perjuangan Rasulullah SAW. Bukan hanya berusrah, tetapi yang disalut pada usrah itu sendiri adalah sebuah harapan agar ilmu usrah itu dapat dipraktiskan.

Yah! Antum pendakwah kategori mana?

1. Semasa berdepan dengan tekanan dan paksaan lapangan dakwah, adakah antum buat sesuatu kerana terpaksa, tiada matlamat, dan penuh rungutan.

2. ``Atau antum gembira dengan dakwah di kampus? Gembira kerana penglibatan bakal mendapat pujian dan penghargaan? Dapat berdamping dengan penceramah dan orang-orang hebat yang datang? Dapat kawan?

Macam-macam kita boleh dapat melalui kerja dakwah. Hati gembira apabila berdakwah untuk MENERIMA.

Dakwah kategori ini, tarafnya hanya sekadar ko kurikulum. Aktiviti persatuan. Makna dakwah yang dilakukannya kepada sebuah kehidupan, tidak begitu difikirkan. Semasa miskin jam kredit dan semasa baru berkenalan dengan ‘pengaruh’, mungkin dorongan berdakwah untuk menerima sudah cukup kuat untuk mengajak kita turun ke medan dakwah.

3. Antum berdakwah untuk mencari makna hidup?

Dakwah bukan semata-mata untuk menerima pengiktirafan kawan atau kampus, tetapi dakwah anda adalah untuk memberikan makna kepada diri dan rakan. Setelah diri merasa begitu bertuah terpilih menerima sentuhan Iman, terasa dalam diri untuk berkongsi tuah itu dengan saudara yang lain.

Dakwah anda bukan hanya untuk kejayaan diri, tetapi juga untuk kejayaan orang lain. Bukan hanya berjaya mengubah cara fikir, cara pakai dan cara cakap, tetapi berjaya mengubah erti hidup dan bertemu jalan menuju Syurga!

Berdakwah kerana pada dakwah itulah dia bertemu kepuasan hidup. Pada dakwah itulah dia memberi makna kepada hidup. Keinginan untuk berdakwah, adalah kerana kemanisan iman dan penghargaan yang tinggi terhadap hidayah Tuhan, yang melimpah ruah di dalam hati, sebelum datang soal wajib dakwah dan panggilan dakwah terhadap kerosakan bi’ah (persekitaran).

Renungkan pula kata-kata ini :

Dakwah ini adalah dakwah dalam ke luar. Bukan lagi dakwah luar ke dalam. Dakwah ini adalah dakwah untuk memberi, bukan sekadar menghitung terima.

Kenapa soal ini penting sahabatku?



KEDUNIAAN

Kita percaya medan kampus ini akan mengalami transformasi ke medan kerjaya dan berumahtangga, si aktivis pasti kecundang satu demi satu. Kecundang bukan kerana fikiran telah berubah. bukan.

" Dulu saya yakin dakwah itu wajib, tetapi kini di alam kerja dan rumahtangga, saya berjumpa dengan wajib yang lebih besar dan tinggi. Tidak ramai yang ‘gugur’ kerana berfikir begini".

Mereka kecundang bukan kerana suasana persekitaran sudah kekurangan maksiat dan sebab dakwah. Malah maksiat makin banyak, makin menggila. Tetapi lagi banyak maksiat bertebaran, makin kurang pendakwah yang bertahan. Gugurnya para da’ie dari jalan dakwah bukan kerana itu semua.

Gugur itu hanya kerana 5 huruf yang berkuasa!

S.I.B.U.K.


Yup! Jika sibuk dijadikan alasan, tidak akan ada sesiapa pun yang berani membantah. Jika dahulu kita sendiri, kini sudah berkeluarga. Atau dahulu kita hanya sekadar pelajar hingusan tetapi kini kita gah bergelar mahasiswa-mahasiswi puncak Akademi Fantasia. lebih-lebih lagi Akademi Perubatan.

Tanpa disedari sahabatku, sudah setahun tidak berusrah. Sudah setahun tidak pergi majlis ilmu, sudah setahun bercuti dari dakwah. Salahkah bercuti dari dakwah? Akal mungkin berkata ya, tetapi hati sedap menikmatinya.




BAGAIMANA MENGATASI?

Bagaimanakah kita boleh selamat dan terkecuali dari penyakit genetik ini?

Percayalah sahabatku, berdakwah bukan untuk MENERIMA, tetapi kerana mahu MEMBERI. Dan pada memberi itu, perlu meng'erti'kan hidup, lantas terasa berbaloi mengorbankan Sabtu dan Ahad demi Sabtu dan Ahad, meninggalkan rehat, demi erti hidup yang pada MEMBERI.

Kerana itulah para pejuang masih terus bertahan, walaupun dalam 1001 kepayahan.

"Dakwah bukan bersifat ekslusif pada orang, tempat dan pakaian. Bukan pada ustaz, ulama, exco surau, exco persatuan islam, ahli jemaah dan juga bukan hanya di surau, masjid, majlis ilmu serta kepada mereka yang berpakaian labuh dan bersongkok"

“Kenapa mahu berdakwah?”, tanyalah kepada diri.

READ MORE

SINDIRAN PEDAS DARIPADA SAYA!

Jangan disangka blog, FB dan penulisan tidak mampu menyindir pedas!

Sindiran pedas....

Walau hanya dengan SATU sindiran, walau tidak sengaja, walau tiada niat untuk menyindir sekalipun, namun KEPEDASAN sindiran atau kata-kata sudah cukup MELUKAKAN hati seseorang.

Sakit hati bukan?
Pernah terasa?

Namun, apa yang menjadi isu perlukah sindiran dalam hidup kita?
Bentuk sindiran bagaimana yang dibenarkan dalam islam?

Benar, ada sindiran berbentuk negatif dan ada pula negatif.
Benar, Al-Quran sendiri banyak menyindir manusia termasuklah diri ini.
Benar, hatta Rasulullah SAW sendiri pernah menyindir keluarga dan sahabat Baginda.




PEDAS ATAU TIDAK?

Nak tahu pedas atau tidak bergantung pada individu. Orang-orang tua suka kecohkan ayat ini sampai jadi peribahasa :
"Siapa makan cili, dia yang terasa pedas!"
Tahap kepedasan boleh dinilai jika ada respon seperti :

1.  Mengutuk dalam hati
2.  Menyumpah!
3.  Menangis
4.  Baling barang
5.  Angkat tangan, tak kisahlah tampar atau hentak-hentak kaki keyboard balas komen








PERLUKAH SINDIRAN DALAM HIDUP?

Terpulang kepada kita bagaimana untuk menghadapi, menangani serta menginterpretasikan sindiran tersebut.

Jika kita seorang yang positif dan sabar, maka sindiran pedas menjadi positif dan tidak mustahil menjadi penanda aras kepada diri kita untuk berubah menjadi insan yang lebih baik untuk menghadapi hari esok berbanding siapa kita pada hari ini. InsyaAllah...

Mungkin ada di antara kita yang menginterpretasikan kata-kata tersebut sebagai nasihat , peringatan mahupun pesanan.

Menggunakan kata-kata tersebut untuk menyindir seseorang yang dirasakan 'insan' tersebut perlu ditegur secara sindiran?

Wallahu'alam.




SINDIRAN DARIPADA SAYA!

Di kesempatan ini, sambil melemparkan senyuman, saya juga ingin menyampaikan sindiran saya kepada sesiapa yang terasa :

"KALAU ANDA TIDAK SUKAKAN KEBAIKAN JANGAN HALANG ORANG LAIN LAKUKAN KEBAIKAN!"


Kalau islamik sikit :

"KALAU TAK MAMPU MENJADI PENOLONG,  JANGAN SAMPAI JADI PENGHALANG AGAMA ALLAH!"

Kalau ambil ayat al-Quran :

"Hampir-hampir (neraka) itu terpecah-pecah lantaran marah. Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang-orang kafir), penjaga-penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka: “Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang pemberi peringatan?” - ayat 8, surah al-Mulk.

READ MORE

THE MOST POPULAR POST